Contoh Makalah Kewirausahaan Percetakan (Lengkap)

Contoh Makalah Kewirausahaan Percetakan

Contoh Makalah Kewirausahaan Percetakan (Lengkap)

Makalahkita.com – Contoh Makalah Kewirausahaan Percetakan (Lengkap) yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Kembali ke tema pembahasan contoh makalah. Tujuan saya ingin membatu adik-adik atau rekan-rekan yang lain dalam menyelesaikan tugas makalah sekolah maupun tugas makalah kuliah. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Untuk itu silahkan menikmati contoh makalah berikut ini.

Adapun untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)

  2. Font : Times New Roman Ukuran 12

  3. Kertas : Size A4

  4. Spasi : 1.5

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Pada tahap awal berdirinya suatu perusahaan, selain dibutuhkan tersedianya sumber daya atau faktor-faktor produksi juga diperlukan adanya jiwa kewirausahaan yang tangguh dari pengelolanya. Kewirausahaan atau dulu juga disebut kewiraswastaan merupakan suatu profesi yang timbul karena interaksi antara ilmu pengetahuan yang diperoleh dari pendidikan formal dengan seni yang hanya dapat diperoleh dari suatu rangkaian kerja yang diberikan dalam praktik. Oleh karena itu, seorang wirausaha melakukan kegiatan mengorganisasikan berbagai faktor produksi, sehingga menjadi suatu kegiatan ekonomi yang menghasilkan profit yang merupakan balas jasa atas kesediaannya mengambil risiko.

Kewirausahaan merupakan suatu profesi yang timbul karena interaksi antara ilmu pengetahuan yang diperoleh dari pendidikan formal dengan seni yang hanya dapat diperoleh dari suatu rangkaian kerja yang didapat dalam praktik. Oleh karena itu, seorang wirausaha melakukan kegiatan mengorganisasikan berbagai faktor produksi sehingga menjadi suatu kegiatan ekonomi yang menghasilkan keuntungan yang merupakan balas jasa atas kesediaannya mengambil risiko.

Bisnis merupakan aktivitas yang selalu ada di sekitar kita dan dikenal oleh kaum muda hingga kaum tua. Pada era globalisasi saat ini, masyarakat Indonesia khususnya para mahasiswa masih bingung dengan manfaat dan tujuan dari bisnis tersebut. Bangsa Indonesia, merupakan bangsa yang memiliki kekayaan alam yang melimpah jika kita tidak pandai mengatur itu semua, maka bangsa kita akan jatuh ke dalam keterpurukan dalam hal perekonomian, kemiskinan dan menjadikan negeri kita gagal atau miskin. Pasti sebagai rakyat Indonesia kita tidak  mau jika hal tersebut terjadi di negara yang kita cintai.

Dilihat dari pertumbuhan ekonomi kita saat ini, jumlah pengangguran di Indonesia menduduki angka yang sangat fantastis. Namun, pemerintah belum bisa mengatasi problema tersebut. Jika adanya pasar kerja yang dibuka, masyarakat berbondong-bondong untuk menjadi pegawai negeri yang di impikan tetapi pekerjaan kita tidak hanya pegawai negeri saja. Masih banyak pekerjaan yang bisa kita lakukan pewirausaha atau pengusaha.

Maka dari itu, penulis ingin membahas makalah ini yang berjudul “Bisnis Percetakan” yang menjadi salah satu topik pembahasan penulis. Penulis berusaha untuk menyusun makalah ini semenarik mungkin agar para masyarakat khususnya mahasiswa dapat menyukai makalah ini. Sehingga, mahasiswa dapat mengenal dan mengerti bahkan mampu memahami serta menambah wawasan dalam dunia bisnis.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah dalam pembahasan makalah ini adalah :

  1. Bagaimana cara memulai usaha percetakan ?
  2. Bagaimana strategy produk percetakan ?
  3. Bagaimana strategy pemasaran ?

1.3 Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan dalam penulisan makalah ini adalah :

Ø Untuk memberikan informasi kepada mahasiswa dan pihak-pihak lainnya tentang Trend Bisnis Percetakan

Ø Untuk memenuhi dan melengkapi tugas Pengantar Bisnis yang bermuatan softskill.

Adapun tujuan dari didirikannya usaha ini adalah untuk memenuhi kebutuhan akan percetakan digital baik sebagai media promosi seperti pamflet, brosur, kartu nama atau berbagai produk hasil cetakan lainnya. Selain itu dimaksudkan untuk mengembangkan usaha menjadi lebih besar sehingga hasil keuntungan yang diperoleh juga akan semakin besar.

1.4  Manfaat Penulisan

Manfaat penulisan dalam penulisan makalah ini adalah :

Ø Agar mahasiswa dapat mengenal dan memahami tentang dunia bisnis percetakan

Ø Agar menambah wawasan dan pengetahuan kepada mahasiswa dan pihak-pihak lainnya mengenai dunia bisnis percetakan

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Cara Memulai Usaha Trend Bisnis Percetakan Digital

Peluang Bisnis Percetakan adalah salah satu peluang usaha yang paling sering dijumpai, di lingkungan rumah ataupun di kantor. Dari sekian banyak peluang bisnis yang masih bisa bertahan hingga tahun 2015 ini, bisnis percetakan merupakan salah satu usaha yang tak pernah ada matinya. Terbukti, meski di tengah ketatnya persaingan pasar, sampai saat ini bisnis percetakan masih menjamur di berbagai daerah dan mendatangkan omzet hingga puluhan juta rupiah bagi para pelakunya.

Dengan banyaknya konsumen yang menginginkan hasil cetakan yang bagus, membuat persaingan terhadap bisnis percetakan ini menjadi semakin ketat. Semakin banyak para pebisnis menjalankan bisnis percetakan ini dan mementingkan konsumen langganannya. Bisnis percetakan ini banyak yang menjalankannya dari yang sudah berpengalaman, yang tidak berpengalaman sampai yang hanya mempunyai modal.

Untuk merinitis usaha percetakan pun dibutuhkan modal yang beragam. Ada yang merintis bisnis percetakan dengan modal hingga ratusan juta rupiah untuk membeli peralatan cetak serba canggih, namun ada pula sebagian pelaku usaha yang memulai usaha percetakan di lingkungan yang sempit dan sepi dengan modal yang sangat terbatas namun omzet bisnisnya tak kalah besar dengan kompetitor lainnya di pasaran.

Kita bisa melihat banyak nya pengusaha yang tertarik mencoba membuka bisnis percetakan. Sebagai contoh kita bisa melihat di sekitar Universitas atau perguruan tinggi dimana disana sangat banyak sekali pengusaha membuka usaha percetakan.

Cara Membuka Usaha Bisnis atau Usaha Percetakan :

  1. Modal

Sangat erat kaitnya usaha dengan modal, karena jika kita punya keahlian tanpa modal maka sia-sia dan sebaliknya. Modal disini bukan hanya berupa uang dan materi, modal bisa berupa keahlian, pengetahuan, relasi, jaringan, uang dan keberuntungan. Jika anda ingin membuka usaha percetakan mulailah dengan hal yang kecil dan sederhana baru jika anda modal yang besar dan pelanggan yang banyak maka anda bisa mencoba hal yang besar.

Untuk modal percetakan di sini sangat bervariasi mulai dari jutaan, puluhan juta hingga ratusan juta tergantung dari besar kecilnya pecetakan yang akan anda buat. Yang membuat mahal di sini adalah harga untuk membeli mesin cetak atau mesin digital.

2.  Keahlian atau Skill

Saran kami jangan coba-coba untuk membuka usaha percetakan jika anda tidak hoby dan memiliki skill di bidang nya, cari dan gali potensi yang ada dalam diri anda. Keahlian atau skill sangat penting yaitu meliputi : Desain, komputer, promosi dll. Anda harus memiliki kemampuan yang bagus di bidang nya.

3.  Tempat atau Lokasi

Ketika kita ingin membuka suatu usaha atau bisnis tentunya kita membutuhkan tempat, carilah tempat yang strategis dan dekat dengan keramaian serta tidak jauh dari jalan raya agar kendaraan mudah masuk. Dan jika pun anda ingin membuka usaha kecil-kecilan anda bisa memulai dari rumah anda, pasang Banner atau spanduk yang bertuliskan jasa anda seperti contoh : “Menerima jasa percetakan digital” itu fungsinya agar orang atau masyarakat sekitar tahu bahwa di rumah anda ada jasa percetakan dan jangan lupa pula beri nomor kontak anda di Banner atau panduk tersebut.

  1. Cari Mitra atau Teman

Bagi anda yang ingin cepat sukses maka saran kami adalah anda harus mencari jaringan, relasi atau mitra semua itu bertujuan agar memudahkan anda mendapatkan ide, inspirasi, dan modal. Cari mitra atau teman yang baik dan sepemikiran dengan anda.

  1. Harga Pasaran

Anda juga harus mengetahui harga pasaran, sesuaikan dengan harga pasaran, bila perlu anda lebih murah dibandingkan harga pasaran.

  1. Promosi

Promosi untuk meningkatkan penjualan. Tingkatkan promosi anda baik itu melalui online atau pun offline. Promosing yang baik adalah promosing yang tepat sasaran, oleh sebab itu cari trick tentang promosing yang efektif seperti promosi melalui ticker, brosur, majalah, spanduk/banner. Promosi melalui online seperti melalui iklan facebook, iklan google, twitter, google puls dll.

  1. Tahapan Proses Produksi Percetakan

Sebagai langkah awal, kami membuat skema tahapan yang harus dijalankan mulai dari tahap menerima order, menganalisa order, kalkulasi harga, komponen produksi yang diperlukan, proses produksi, quality controlling, packing, delivering, pembayaran, dan after sales service yang baik. Untuk pengerjaan pada digital printing ini, proses pra-cetaknya cukup dengan pengerjaan desain/setting dengan komputer.

2.2  Strategy Produk

Produk hasil cetakan digital kami menggunakan beraneka ragam media sesuai dengan keinginan konsumen. Di antaranya media kertas, kertas foto, kertas undangan. Produk percetakan digital kami dijamin tahan lama dan tahan air karena menggunakan tinta warna yang berkualitas tinggi serta proses pengerjaan yang cermat sehingga warna yang dihasilkan bisa optimal.
Keunggulan produk :

Ø Harganya relatif murah

Ø Terdapat banyak variasi produk

Ø Kualitas hasil cetakan terjamin

Ø Proses pengerjaan cepat dan cermat

Ø Dapat mencetak/menerima order satuan

Ø Ada layanan antar

2.3  Strategy Pemasaran

Pemasaran adalah proses penyusunan komunikasi terpadu yang bertujuan untuk memberikan informasi mengenai barang atau jasa dalam kaitannya dengan memuaskan kebutuhan dan keinginan manusia. Pada umumnya kegiatan pemasaran berkaitan dengan koordinasi beberapa kegiatan bisnis.

Strategi pemasaran ini dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut :

  1. Faktor mikro, yaitu perantara pemasaran, pemasok, pesaing dan masyarakat
  2. Faktor makro, yaitu demografi/ekonomi, politik/hukum, teknologi/fisik dan sosial/budaya.

Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan untuk pemasaran (dari sudut pandang penjual) :

1. Tempat yang strategis (place),

  1. Produk yang bermutu (product),
  2. Harga yang kompetitif (price),
  3. Promosi yang gencar (promotion).

Dari sudut pandang konsumen :

  1. Kebutuhan dan keinginan konsumen (customer needs and wants),
  2. Biaya konsumen (cost to the customer),
  3. Kenyamanan (convenience),
  4. Komunikasi (comunication). Saat ini ada satu strategi pemasaran yang sedang gencar dilakukan oleh banyak orang, yaitu berpromosi online melalui website.

Strategi Usaha Percetakan dalam meningkatkan perolehan omzet penjualan

  1. Tingkatkan Kualitas

Agar dapat memenuhi kualitas hasil cetakan yang baik yang diinginkan konsumen. Saat anda membuka usaha percetakan tersebut maka tunjukanlah bahwa anda mampu untuk memberikan layanan yang berkualitas bagi pelanggan anda. Apabila anda memiliki layanan yang berkualitas maka sudah pasti banyak sekali keuntungan yang akan bisa anda dapatkan nantinya. Ditambah lagi, melalui usaha percetakan yang tepat dan berkualitas tersebut sudah pasti para pelanggan akan senang dengan produk yang anda berikan tersebut.

  1. Lokasi usaha percetakan

Untuk lokasi atau tempat usaha juga sangat penting untuk dapat mendapatkan konsumen, kalau bisa carilah tempat usaha yang berdekatan dengan sekolah, kantor instansi pemerintahan, atau juga tempat yang banyak orang berlalu-lalang.

Untuk solusinya adalah kita bisa memanfaatkan jaringan jejaring sosial internet seperti Facebook, twitter, dan lainnya. Serta dapat menerapkan strategi berikut yaitu dengan memperbanyak kenalan di kantor-kantor yang membutuhkan percetakan, misalnya kantor instansi pemerintahan, pastinya mereka membutuhkan jasa percetakan yang tidak sedikit. Cara ini lebih efektif dan lebih baik ketimbang mendapatkan tempat yang strategis tetapi harga sewanya mahal.

  1. Mencari Koneksi untuk usaha percetakan

Dengan memperbanyak kenalan di instansi-instansi pemerintahan yang membutuhkan banyak jasa percetakan. Apabila ada koneksi selanjutnya kita harus terbiasa membuat proposal untuk mempromosikan usaha percetakan ke instansi pemerintaahn lainnya.

  1. Memberikan potongan harga

Kita juga harus memberikan potongan harga kepada pelanggan. Stategi ini sangat ampuh membuat mereka senang dengan pelayanan kamu hingga akhirnya mereka kembali    melalukan order  pemesan.

BAB III

ANALISIS

3.1  Analisis SWOT Usaha Percetakan

Ø Strenght/ Kekuatan :

  1. Perusahaan menerapkan konsep “tanpa DP dan tidak menagih sebelum diminta menagih”. Konsep tersebut belum dimiliki oleh percetakan yang lain. Hal itulah yang membuat pelanggan lama tetap bertahan dan pelanggan lain yang mengetahuinya menjadi tertarik.
  2. Lokasi berada di tempat yang strategis diapit oleh fasilitas umum dan jalan raya

Ø Weakness/ Kelemahan :

  1. Terkadang harus meminjam uang dari Bank untuk modal. Karena penerapan konsep tanpa DP dan tidak menagih sebelum diminta menagih, terkadang uang untuk modal pemesanan lain belum ada sehingga harus meminjam uang dari Bank terlebih dahulu.
  2. Belum ada sistem administrasi yang baik. Sistem administrasi yang digunakan masih berupa catatan – catatan pemesanan saja itupun juga tidak semuanya karena yang memegang adalah pemilik. Catatan yang ada belum tercatat rapi dan runtut.
  3. Perputaran keuangan kurang jelas. Hal ini disebabkan karena belum adanya sistem yang baik. Hal itu menyebabkan perputaran uang kurang jelas, digunakan untuk apa saja uang tersebut terkadang tidak jelas.
  4. Kurangnya alat produksi dan SDM yang memadai dalam produksi setiap pesanan.

Ø Oportunity/ Peluang :

  1. Sekarang ini banyak kegiatan – kegiatan yang membutuhkan jasa percetakan untuk pelaksanaan kegiatan tersebut.
  2. Banyak Sekolah/Yayasan baru yang didirikan. Sehingga bisa mendapatkan target pelanggan baru.

Ø Threath /Ancaman :

  1. Banyak pesaing baru tanpa memperhatikan profesionalitas dan harga. Percetakan baru cenderung membanting harga untuk menarik pelanggan.
  2. Persaingan pasar yang terus – menerus mengalami perkembangan, oleh karena itu usaha ini sangat diperlukan ketekunan dan system yang berkembang
  3. Bahan baku yang harganya bisa naik turun.
  4. Pelanggan yang pindah ke percetakan lain.

BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Pembukaan usaha dalam bidang percetakan sangatlah menguntungkan dan mempunyai prospek yang cerah kedepannya. Hal ini berkaitan dengan seiring perkembangan zaman dimana laju pertumbuhan penduduk meningkat berarti makin pesat pula pertumbuhan perusahaan/ instansi baru. Oleh karena itu, permintaan akan kebutuhan promosi dan keperluan penunjang perusahaan yang lain juga akan meningkat. Apalagi usaha percetakan kami adalah percetakan digital. Dimana di jaman modern seperti sekarang konsumen lebih menyukai sesuatu yang instant.

Hal ini dikarenakan mereka dituntut untuk bekerja efisien. Usaha percetakan digital ini merupakan solusi bagi konsumen yang menginginkan hasil yang cepat dengan kualitas yang terjamin pula. Kelebihan teknik percetakan digital ini antara lain bisa memesan dalam jumlah yang tidak dibatasi (secara satuan), produk bisa full color, gambar kualitas foto, tahan air dan tahan lama. Selain itu dengan variasi produk yang sangat luas, kami dapat dengan fleksibel menggandeng segmen market yang lebih luas, serta menentukan produk unggulan apa saja, kapan saja sesuai dengan trend pada saat itu. Oleh karena itu usaha percetakan digital ini sangat menarik untuk dikembangkan.

4.2  Saran

Ø Sebelum melakukan suatu usaha hendaknya membuat suatu bisnis plan terlebih dahulu untuk memudahkan penanganan usaha tersebut dapat berkembang.

Ø Lakukan analisa pasar dengan mengadakan / melakukan berbagai survei untuk mengetahui minat pasar.

DAFTAR PUSTAKA

  • Ø Pandji Anoraga, S.E., M.M. (2011). Pengantar Bisnis, Jakarta, PT RINEKA CIPTA.