Contoh Makalah Tentang Penyakit Jantung Koroner ( Lengkap )

Contoh Makalah Tentang Penyakit Jantung Koroner

Contoh Makalah Tentang Penyakit Jantung Koroner ( Lengkap )

Makalahkita.com – Contoh Makalah Tentang Penyakit Jantung Koroner ( Lengkap ) yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Kembali ke tema pembahasan contoh makalah. Tujuan saya ingin membatu adik-adik atau rekan-rekan yang lain dalam menyelesaikan tugas makalah sekolah maupun tugas makalah kuliah. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Untuk itu silahkan menikmati contoh makalah berikut ini.

Adapun untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena dengan ridho-Nya lah kami dapat menyusun serta dapat menyelesaikan makalah ini. Shalawat serta salam tak lupa juga kami haturkan untuk Rasulullah Muhammad SAW, beserta pengikut beliau dari dahulu, sekarang, hingga hari akhir.

Ucapan terima kasih juga tak lupa kami ucapkan kepada dosen pengasuh mata kuliah Gizi Kerja, yang telah memberikan bimbingan serta pengajaran kepada kami, sehingga dapat menyelesaikan makalah ini. Kami menyadari, meskipun kami telah berusaha dengan sebaik-baiknya dalam menyelesaikan makalah ini, tetapi, kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan. Karena itu, mohon kritik serta saran, yang kiranya dapat membangun, sehingga dapat menyelesaikan makalah yang lebih baik lagi. kami berharap makalah ini dapat memberikan manfaat bagi seluruh pembaca.

Makassar, 17 Mei 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata pengantar………………………………………………………………………………….. i

Daftar isi……………………………………………………………………………………………. ii

BAB I Pendahuluan…………………………………………………………………………… 1

  1. Latar belakang………………………………………………………………………….. 1
  2. Rumusan masalah……………………………………………………………………… 3
  3. Tujuan……………………………………………………………………………………… 3

BAB II Pembahasan…………………………………………………………………………… 4

  1. Pengertian Penyakit Jantung Koroner………………………………………….. 4
  2. Etiologi Penyakit Jantung Koroner …………………………………………….. 3
  3. Penyebab Penyakit Jantung Koroner……………………………………………. 6
  4. Gejala Penyakit Jantung Koroner………………………………………………… 14
  5. Penanggulangan Penyakit Jantung Koroner………………………………….. 18
  6. Pencegahan Penyakit Jantung Koroner………………………………………… 27
  7. Penyakit Jantung Koroner Pada Pekerja………………………………………. 30

BAB III Penutup……………………………………………………………………………….. 41

  1. Kesimpulan………………………………………………………………………………. 41
  2. Saran……………………………………………………………………………………….. 41

Daftar Pustaka

BAB I

PENDAHULUAN

1.Latar Belakang

Penyakit jantung koroner merupakan kasus utama penyebab kematian dan kesakitan pada manusia. Meskipun tindakan pencegahan sudah dilakukan seperti pengaturan makanan (diet), menurunkan kolesterol dan perawatan berat badan, diabetes dan hipertensi, penyakit jantung koroner ini tetap menjadi masalah utama kesehatan. Masalah utama pada penyakit jantung koroner adalah aterosklerosis koroner. Merupakan penyakit progresif yang terjadi secara bertahap yaitu penebalan dinding arteri koroner. Aterosklerosis koroner dianggap sebagai proses pasif karena sebagian besar dihasilkan oleh kolesterol yang berada pada dinding arteri (Yuet Wai Kan, 2010).

Penyakit jantung koroner merupakan pembunuh nomor satu di negara-negara maju dan dapat juga terjadi di negara-negara berkembang. Organisasi kesehatan duina (WHO) telah mengemukakan fakta bahwa penyakit jantung koroner (PJK) merupakan epidemi modern dan tidak dapat dihindari oleh faktor penuaan. Diperkirakan bahwa jika insiden PJK mencapai nol maka dapat meningkatkan harapan hidup 3 sampai 9% (Shivaramakrishna. 2000).

Gambaran kasus di atas menunjukkan pentingnya penyakit ini yang belum mendapat perhatian mengenai besarnya resiko seseorang, ketidakmampuan, hilangnya pekerjaan, dan pada saat masuk rumah sakit. Pada dekade sekarang sejak konferensi klinis terakhir oleh New York Heart Association atau asosiasi kesehatan New York menyatakan subjek ini, dari sejumlah loka karya telah mengeluarkan informasi baru yang penting mengenai penyakit ini, cara pencegahan dan kontrol. Hal ini dinyatakan dalam besarnya perubahan yang jelas secara klinis dari PJK dan banyaknya faktor yang mungkin relevan, besarnya jumlah pasien yang ikut, kelompok yang akan termasuk dalam semua kasus PJK yang timbul pada populasi umum dengan karakteristik jelas.

Penyakit jantung yang dipengaruhi oleh tingginya kadar kolesterol, banyak terjadi pada individu dengan kelas ekonomi menengah ke atas. Hal ini dipengaruhi oleh aktivitas fisik dan makanan yang menjadi faktor penting penentu kadar kolesterol individu. Gaya hidup masyarakat kerja, dewasa ini lebih cenderung mengejar halhal yang bersifat praktis, termasuk di dalamnya jenis makanan yang dikonsumsi. Makanan cepat saji (fast food) atau yang juga dikenal sebagai makanan sampah (junk food) menjadi pilihan bagi individu yang mengutamakan kecepatan pelayanan karena waktu menjadi sangat berharga di dunia kerja. Namun di sisi lain, makanan ini sebenarnya tidak memiliki kandungan gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Kandungan yang tinggi. Nystrom (2008) dalam penelitiannya di Perancis mengatakan, responden yang makan dua kali sehari di McDonalds, Burger King atau restoran cepat saji lain selama 4 minggu, 2 kali sehari, mengalami peningkatan berat badan hingga 15% dan peningkatan kadar enzim alanine aminotrasnferase (ALT) hingga 10 kali.

Aktivitas fisik yang sedikit dan makanan cepat saji menjadi bagian dari kehidupan pekerja kantor dewasa ini. Hal ini disebabkan oleh beratnya tuntutan pekerjaan sehingga tidak ada kesempatan untuk berolah raga dan merujuk kepada perilaku hidup yang instan, misalnya makanan. Gaya hidup yang demikian akan menyebabkan terjadinya penumpukan karbohidrat dan kolesterol di dalam tubuh, yang kemudian dapat menyebabkan dislipidemia yang merupakan faktor risiko terjadinya PJK.

Di sisi lain, pekerja kasar umumnya memiliki aktivitas fisik yang berat namun tidak diimbangi dengan makanan dengan kandungan gizi yang cukup. Keterbatasan ekonomi pada pekerja kasar membuat mereka jarang memakan makanan hewani seperti daging dan ikan, makanan cepat saji, atau makananmakanan lain yang cenderung berkolesterol tinggi. Walaupun demikian, dewasa ini PJK bukan hanya menjadi penyakit bagi golongan ekonomi menengah ke atas, namun juga sering terjadi pada masyarakat ekonomi bawah.

Diduga hal ini terjadi akibat mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung minyak tak jenuh dan trans yang bisa terdapat pada minyak goreng kualitas rendah atau minyak goreng bekas (American Heart Association, 2008).

2.Rumusan Masalah

  1. Untuk mengetahui pengertian penyakit jantung koroner
  2. Untuk mengetahui Etiologipenyakit jantung koroner
  3. Untuk mengetahui penyebab penyakit jantung koroner
  4. Untuk mengetahui gejala penyakit jantung koroner
  5. Untuk mengetahui penanggulangan penyakit jantung koroner
  6. Untuk mengetahui pencegahan penyakit jantung koroner
  7. Untuk mengetahui penyakit jantung koroner pada pekerja

3.Tujuan

Untuk mengetahui  penyakit jantung koroner pada pekerja.

BAB II

PEMBAHASAN

1.Pengertian

Penyakit jantung koroner adalah penyakit jantung akibat adanya kelainan pada pembuluh koroner yakni pembuluh nadi yang mengantarkan darahke aorta ke jaringan yang melindungi rongga-rongga jantung (Yenrina, Krisnatuti, 1999).

Penyakit jantung koroner dalam suatu keadaan akibat terjadinya penyempitan, penyumbatan atau kelainan pembuluh nadi koroner. Penyakit jantung koroner diakibatkan oleh penyempitan atau penyumbatan pembuluh darah koroner. Penyempitan atau penyumbutan ini dapat menghentikan aliran darah ke otot jantung yang sering ditandai dengan rasa nyeri (Yenrina, Krisnatuti, 1999).

Penyakit jantung koroner adalah penyakit jantung akibat adanya kelainan pada pembuluh koroner yakni pembuluh nadi yang mengantarkan darahke aorta ke jaringan yang melindungi rongga-rongga jantung (Kartohoesodo, 1982).

jantung adalah sebuah organ berotot dengan empat ruang yang ruang terletak rongga dada, di bawah perlindungan tulang iga, sedikit ke sebelah kiri stemum (Elizabeth J.Corwin, 2009, 441).

  1. Etiologi Penyakit Jantung Koroner

Salah satu penyakit jantung koroner adalah kebiasaan makan makan makanan berlemak tinggi terutama lemak jenuh. Agar lemak mudah masuk dalam peredarah darah dan di serap tubuh maka lemak harus diubah oleh enzim lipase menjadi gliserol (Yenrina, Krisnatuti, 1999).

Aterosklerosis adalah suatu keadaan arteri besar dan kecil yang ditandai oleh endapan lemak, trombosit, makrofag dan leukosit di seluruh lapisan tunika intima dan akhirnya ke tunika media (Elizabeth J. Corwin, 2009, 477).

Penyakit jantung koroner dapat disebabkan oleh beberapa hal :

  1. Penyempitan (stenosis) dan penciutan (spasme) arteri koronaria, tetapi penyempitan terhadap akan memungkinkan berkembangnya koleteral yang cukup sebagai pengganti.
  2. Aterosklerosis, menyebabkan sekitar 98% kasus PJK
  3.  Penyempitan arteri koronaria pada sifilis, aortitis takayasu, berbagai jenis arteritis yang mengenai arteri coronaria, dll.

Salah satu penyakit jantung akibat insufiensi aliran darah koroner yaitu, Angina pectoris dan infark  miokardium.

  1. Angina pectoris

Angina pectoris adalah nyeri hebat yang berasal dari jantung dan terjadi sebagai respon, terhadap suplai oksigen yang tidak adekuat ke sel-sel miokardium. Nyeri angina dapat menyebar ke lengan kiri, ke punggung, ke rahang, atau ke daerah abdomen (Elizabeth J .corwin, 2009, 492).

  1. Ateriosklirosis
  2. Spasmearterikoroner
  3. Anemia berat
  4. Artritis
  5. Aorta insufisiensa

Adapun jenis-jenis angina :

  1. Angina stabil

Disebut juga angina klasik, terjadi jika arteri koroner yang arterosklerotik tidak dapat berdilatasi untuk meningkatkan alirannya sewaktu kebutuhan oksigen meningkat. Peningkatan jantung dapat menyertai aktivitas misalnya berolahraga atau naik tangga.

  1. Angina prinzmental

Terjadi tampa peningkatan jelas beban kerja jantung pada kenyataannya sering timbul pada waktu beristirahat atau tidur. Pada angina prinzmental terjadi spasme arteri koroner yang menimbulkan iskemi jantung di bagian hilir. Kadang-kadang tempat spasme berkaitan dengan arterosklerosis.

  1. Angina tak stabil

Adalah kombinasi angina stabil dengan angina prinzmental ; dijumpai pada individu dengan perburukan penyakit arteri koroer. Angina ini biasanya menyertai peningkatan beban kerja jantung; hal ini tampaknya terjadi akibat arterosklerosis koroner, yang ditandi oleh trombus yang tumbuh dan mudah mengalami spasme.

  1. Infark miokardium

Terlepasnya plak arteriosklerosis dari salah satu arteri koroner dan kemudian tersangkut di bagian hilir sehingga menyumbat aliran darah ke seluruh miokardium yang di perdarahi oleh pembuluh tersebut. Infark miokardium juga dapat terjadi jika lesi trombosit yang melekat di arteri menjadi cukup besar untuk menyumbat total aliran ke bagian hilir, atau jika suatu ruang jantung mengalami hipertrofi berat sehingga kebutuhan oksigen tidak dapat terpenuhi. (Elizabet J. Corwin, 2009,

2.Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Penyakit jantung yang diakibatkan oleh penyempitan pembuluh nadi koroner ini disebut penyakit jantung koroner. Penyempitan dan penyumbatan ini dapat menghentikan aliran darah ke otot jantung yang sering ditandai dengan rasa nyeri. Dalam kondisi lebih parah kemampuan jantung memompanya darah dapat hilang. Hal ini akan merusak system golongan irama jantung dan berakibat dengan kematian (Krisatuti dan Yenrina, 1999).

Salah satu penyakit jantung koroner adalah kebiasaan makanmakanan berlemak tinggi terutama lemak jenuh. Agar lemak mudah masuk dalam peredarah darah dan diserap tubuh maka lemak harus diubah oleh enzim lipase menjadi gliserol. Sebagian sisa lemak akan disimpan di hati dan metabolisme menjadi kolesterol pembentuk asam empedu yang berfungsi sebagai pencerna lemak, berarti semakin meningkat pula kadar kolesterol dalam darah. Penumpukan tersebut dapat menyebabkan (artherosklerosis) atau penebalan pada pembuluh nadi koroner (arteri koronoria).

Kondisi ini menyebabkan kelenturan pembuluh nadi menjadi berkurang, serangan jantung koroner akan lebih mudah terjadi ketika pembuluh nadi mengalami penyumbatan ketika itu pula darah yang membawa oksigen ke jaringan dinding jantung pun terhenti (Sulistiani, W, 2005).

Penyakit  jantung  coroner (PJK)  ternyata  bukan ditimbulkan oleh  satu penyebab saja. Hasil  penyelidikan medis  mengungkapkan  bahwa  ada  serangkaian  keadaan  yang memungkinkan  Anda terkena  PJK,  dan inilah  yang dinamakan factor  risiko.

3.Faktor  risiko

Sebagaimana  orang  berbadan tinggi  lebih  mudah  terantuk ambang  pintu  daripada  orang pendek,  begitupun orang  dengan satu  atau lebih  faktor  risiko  lebih  mudah terkena  serangan jantung ,  meski kemungkinannya  lebih  besar.

Faktor  risiko   untuk  penyakit  jantung   dapat  dibagi dalam dua  bagian, yang kami sebut  “dapat  diubah”  dan “yang tak  dapat  diubah”  (lihat  tabel  hlm.29). Kemungkinan   terkena PJK  akan  semakin  besar  jika  faktor  risikonya  lebih banyak.

Tidak  semua  faktor  risiko  sama  beratnya. Beberapa   faktor,  seperti merokok,  bisa  memiliki  efek  yang  lebih  besar   untuk  menimbulkan  PJK. Jadi,  misalnya,  seorang  perokok   dengan  tingkat  kolesterol  tinggi dan  tekanan  darah  tinggi  mempunyai   risiko  lebih  tinggi  daripada  orang  yang  tidak  mempunyai   faktor – faktor  tersebut.

Jadi ,  tingkat  kolestrol  yang tinggi   pada  seseorang  tanpa   faktor   risiko  lain  berarti  bahwa  risiko itu akan   meningkat  hanya  sedikit  di  atas  rata-rata. Hal  ini  mungkin  tak  perlu  terlalu  dikhawatirkan,  dokter  Anda  bisa  memberi  nasehat  yang  diperlukan.

  1. Usia  dan Gender

Penyakit   jantung,  sebagaimana penyakit  lain,  semakin  meningkat  seiring  pertambahan  usia. Di  Inggris,  misalnya, separuh  dari  jumlah  serangan  jantung  terjadi  pada  mereka   yang  berusia  di atas  65  tahun,  dan  jumlahnya  bertambah  sesuai  rata – rata  pertambahan usia.

Hal  yang  mencolok  pada  PJK   adalah  dibawah usia  55 tahun, jumlah  pria  yang terkena  PJK  lebih  banyak  daripada  wanita. Penyebabnya,  sebelum  menopause  (berhenti  haid pada wanita),  sangat  jarang  wanita  yang  terkena  serangan  jantung.  Setelah  menopause,  jumlah  wanita  yang terkena  PJK meningkat, dan diatas  75 tahun , jumlah  wanita  dan pria  yang  terkena  penyakit  ini kira – kira  sebanding.

Penyebab  yang  tepat   wanita  jarang  terkena  PJK  sebelum  menopause  belum diketahui  secara  pasti,  namun  tampaknya  berhubungan   dengan  hormon  yang  tidak  produksi  lagi  setelah  haid  berhenti.  Terapi  pengganti  hormon  (TPH) yang banyak  dilakukan   kaum  wanita  ternyata  dapat  mencegah  terjadinya   serangan jantung. Karena  itu,  beberapa  dokter   merekomendasikan  TPH  ini.

Faktor – Faktor  yang menambah risiko terkena PJK
Dapat  DiubahTidak  Dapat Diubah
a.       Merokok

b.      Kolesterol tinggi

c.       Tekanan darah tinggi

d.      Diabetes

e.       Kegemukan

f.       Stress

g.      Kurang  berolahraga

a.       Faktor  genetika,  misalnya tingkat  kolesterol tinggi karena  keturunan.

b.      Masalah  gender: lebih banyak  pria  terkena PJK daripada wanita

c.       Usia

  1. Riwayat  Keluarga

Dokter   biasanya   akan  menanyakan   tentang  riwayat   keluarga   Anda  jika ada anggota  keluarga  dekat(orang tua, kakak, adik, atau anak)  terkena PJK.  Jika  ayah  Anda  kena  serangan jantung  sebelum usia 60 tahun  atau  ibu  terkena  sebelum  65 tahun,  Anda  berisiko  tinggi  terkena  PJK. Namun,  jika  orang  tua Anda  hidup  sampai   usia  ketika   serangan  jantung  biasanya  terjadi, hal  ini tidak  mengkhawtirkan. Hal  sama  juga berlaku   untuk  kakak dan adik. Walaupun  dalam  suatu  keluarga  besar, ternyata   ada salah   seorang  terkena  serangan  jantung, mungkin  hanya  suatu  kebetulan saja.

Bagaimana  PJk  bisa  menurun  dalam keluarga ?  Sebagian  jawabnya  bergantung  pada  gen  yang  diwarisi  dari  orang tua  yang  membuat  kita  mudah  terkena  kolestrol  tinggi,  tekanan  darah tinggi  atau  diabetes. Selain  itu  kesamaan  gaya  hidup  keluarga  juga  menentukan,  misalnya  makan  makanan yang sama  dank  jika  orang tua  merokok,  anak  biasanya  juga  merokok.

Jika  keluarga  Anda  cenderung  terkena  penyakit   jantung,  sebaiknya  lakukan  pemeriksaan  ke dokter  untuk  memastikan   bahwa  Anda   tidak  mengidap   kolestrol  tinggi,  tekanan  darah tinggi, atau  gangguan kesehatan   lain  yang  harus  segera diobati  untuk  menghindari  risiko  tinggi.

  1. Makanan  dan  Kolesterol

Seperti   dikatakan  sebelumnya, atheroma  adalah  penyebab utama  penyakit   jantung  koroner.  Timbunan  lemak,   khususnya  akibat  kolesterol  yang disebut  plak, terbentuk  pada  dinding  pembuluh  nadi. Inilah  yang  membuatnya  makin  sempit   sehingga  menghambat  aliran darah. Jika  plak itu  pecah , terbentuklah  gumpalan darah   pada daerah   yang terkena  dan menghambat  darah  ke bagian otot  jantung. Inilah   yang  menyebabkan  serangan   jantung. Proses  ini umumnya  terjadi  (dan  menimbulkan  kerusakan  lebih  parah)  pada seseorang  dengan  tingkat  kolesterol  tinggi  dalam darahnya.

Faktor  genetik  juga  berpengaruh  pada  tingkat  kolesterol  Anda. Beberapa   keluarga  mempunyai   gen  dengan  tingkat  lemak  tinggi dalam  darah. Keadaan   ini  disebut  hyperlipidemia keluarga,  atau  disingkat  HK. Namun,  makanan juga  berperan  besar   dalam  menentukan tingkat   kolesterol. Semakin   banyak  lemak  terutama   lemak  hewan   dan hasil susu  yang  anda makan, semakin  tinggi kolesterol Anda, dan semakin  tinggi pula  risiko terkena  PJK (lihat  diagram  dihalman  sebelah ). Karena   itu,  kurangilah  konsumsi  lemak  hewan  dalam makanan  Anda  (lebih  jauh , lht hlm. 84-86).

Studi  Framingham

Salah  satu  riset  yang mengaitkan  tingginya  kolesterol dengan  PJK dilakukan  setelah  Perang  Dunia  II di Framingham, sebuah  kota  kecil  dekat  Boston,  AS. Semua   penduduk  diperiksa  setiap  tahun  sekali  untuk  melihat  apakah  mereka  terkena  PJK. Ternyata  ada  kaitan  yang  erat  dengan  kolesterol   tinggi:  semakin  tinggi  kolesterol darah,  semakin  tinggi  risiko terkena  serangan jantung. Studi   Framingham  ini  juga  memperlihatkan  kepentingan  faktor-faktor  risiko  lain,  seperti  merokok,  tekanan  darah  tinggi , dan  diabetes. Berbagai  faktor   risiko  itu  telah  dapat  dipastikan  setelah   pengamatan  selama  hampir  40 tahun, sejak  studi  itu dimulai.  Hingga  kini  studi   itu  masih berlangsung.

  1. Merokok

Merokok  sigaret  berkaitan  erat  dengan  risiko PJK.  Zat-zat  kimia  dalam  asap  sigaret  terserap  ke dalam  aliran  darah  dari  paru-paru   lalu  beredar  ke seluruh tubuh , dan  memengaruhi  setiap  sel tubuh.  Zat-zat  kimia  ini sering  membuat  pembuluh  darah  menyempit  dan  membuat  sel-sel  darah  yang di sebut  platelet  menjadi  lebih   lengket,  sehingga  mudah   membentuk  gumpalan.

Risiko  para  perokok  pipa dan  cerutu  tidak  setinggi  perokok  sigaret, namun  masih  berisiko  terkena PJK  disbanding  yang  tidak  merokok. Jumlah  rokok  yang diisap  juga  berpengaruh ;  risikonya  meningkat  sesuai  tingkat konsumsi,  yaitu  ringan (kurang dari 10 batang sehari)  sedang (10-20 batang sehari), dan  perokok berat  (lebih dari 20 batang sehari).

Alasan  dokter  sangat  menyarankan  untuk  berhenti  merokok karena   inilah faktor  risiko  yang dapat anda control  sendiri. Lagipula  , Anda akan mulai  merasakan  manfaatnya  saat berhenti. Meskipun   risiko  terkena  PJK  tidak serendah  orang bukan  perokok,  hasilnya  akan  mendekati  sekitar  setahun kemudian.

  1. Stres

Banyak  orang  yang pernah  mendapat serangan  jantung  menyatakan  bahwa  stress adalah  penyebabnya, namun secara  ilmiah  hal ini sebnenarnya  sulit dibuktikan.  Ada  beberapa  faktor  pemicu lain, seperti  olahraga  secara  tiba-tiba  dan emosi  yang meluap – luap , dapat mengakibatkan  serangan  jantung  meskipun  hal ini jarang terjadi. Percaya  atau  tidak,  selama  masa  Perang  Dunia  II  yang banyak  menimbulkan  stress  pada  warga  sipil  dan militer,  jumlah  warfa sipil,  yang terkena  serangan jantung  malah menurun.

Jenis  kepribadian  tertentu  diduga berisiko  lebih  tinggi  terhadap  serangan  jantung. Teknologi  modern  memungkinkan  orang  melakukan sesuatu  dalam  beberapa  jam  dibandingkan   masa primitive  yang  mungkin  memerlukan  waktu  berhari – hari.  Stres  karena  ingin sesuatu  diluar  kemampuan,  ingin mencapai  sesuatu yang tidak   realistis,  digolongkan  dalam  kepribadian  tipe A. Orang  yang gelisah  (biasanya  pria),  yang sulit  untuk rileks,  akan  semakin  terikat pada  pekerjaan  yang mengandalkan  hubungan  pribadi,  dan akhirnya  cenderung   menghabiskan  tenaga.  Mereka  ini mempunyai  risiko  dua kali lipat terkena  PJK dibanding   dengan  orang  yang  berkepribadian  tipe B yang dapat  menahan diri.

4.PENYAKIT  YANG TERKAIT  DENGAN  PJK

Dua  jenis  penyakit  umum  diyakini dapat  menimbulkan  risiko paling tinggi untuk  PJK adalah  tekanan darah tinggi (TDT) dan  diabetes.

  1. Tekanan  darah tinggi

Istilah  tekanan darah  berarti  tekanan  dalam  pembuluh  nadi  dari jantung  yang  mengalirkan darah keseluruh  bagian  tubuh. Tekanan  darah  tinggi  menyebabkan  tekanan pada  jantung  dan sirkulasi, dan hal ini dapat  menimbulkan  stroke. Namun,  seringkali  tekanan darah  tinggi menimbulkan  serangan  jantung  pada  orang yang tingkat  kolesterolnya  tinggi  disbanding  stroke. Pengobatan   tekanan  darah tinggi bisa  mengurangi  risiko  serangan  jantung  dan  stroke.

Tekanan  darah  biasanya  diukur dibagian  atas  lengan. Pada  setiap  detak  jantung,  tekanan sistolik pada  alat pengukur  akan  naik ,  lalu jatuh ketitik rendah  di antara  detak  jantung (tekanan diastolik). Tekanan  ini diukur  dalam  millimeter  pada air  raksa (mmHg). Tekanan  darah normal orang  sehat  saat istrahat  adalah 120/70. Tekanan  140/90 adalah ambang batas, sedangkan  tekanan  150/100 saat istrahat  jelas tinggi.

Tekanan  darah  tinggi  (hipertensi )  ditemukan pada  hampir  semua  bangsa  didunia,  khususnya  bangsa  Afro-Karibia  dan  warga  Amerika  berkulit  hitam. Di Inggris,  hampir  25 persen  penduduk berusia  diatas  50 tahun  mengidap tekanan darah tinggi.

Penyebab  tekanan  darah tinggi  pada kebanyakan   orang  tidak  ketahui. Penyakit  ini terdapat pada  kebanyakan  anggota  keluarga  dan penderita  penyakit  ginjal. Celakanya, tekanan darah  tinggi sering  tidak  menunjukan gejala. Karena  itulah,  sebaiknya  Anda melakukan pemeriksaan  rutin agar  segera mengetahui  terkena bila  tekanan darah  tinggi.

Tekanan tinggi  didalam  pembuluh  nadi akan  merusak  dindingya  dan  merangsang  timbulnya  atheroma. Jantung  juga  harus bekerja  lebih  keras  untuk  memompa  darah  yang  bertekanan tinggi  tanpa  suplei  oksigen  yang  mencukupi.  Hal  ini meningkatkan  kemungkinan  orang  terkena  angina  atau serangan  jantung. Tekanan  darah  tinggi juga  meningkatkan  risiko terjadinya  stroke  akibat  kerusakan  yang ditimbulkannya  pada  pembuluh  darah  di otak.

  1. Diabetes

Ini adalah  suatu  kondisi  umum   yang  menimpa  sekitar tiga  dari  seratus  orang di Inggris. Penyebanya  adalah   kekurangan  atau  resistensi  terhadap  hormone insulin  yang mengontrol  penyebaran  glukosa ke sel – sel  di seluruh  tubuh  melalui  aliran  darah.

Diabetes  bisa  menimpa  setiap  kelompok  usia,  termasuk anak –anak. Semakin  muda usia  penderita , semakin besar  kemungkinannya  ia butuh  suntikan insulin  untuk  mengontrolnya.  Banyak  juga  yang baru  mendapatkannya  pada  usia  pertengehan atau  usia  lanjut,  dan jika  hal ini terjadi,  ada beberapa  gejala  yang dapat   dikontrol dengan  diet  atau  tablet. Tujuan pengobatannya  adalah  mengontrol  tingkat  glukosa  dalam darah  hingga mendekati  tingkat yang normal. Namun  demikian ,  meskipun  diobati,  diabetes  dapat  meningkatkan  risiko gangguan dalam  peredaran darah,  termasuk PJK. Bagi  wanita,  hal  ini sangat  penting  karena  penyakit  ini  dapat  melawan  daya  perlindungan dari  hormon – hormon  wanita,  dan  hampir  sama  banyaknya  wanita  dengan pria  penderita  diabetes  mengalami  PJK.

Kontrol   yang  baik  terhadap  diabetes dengan  diet,  tablet, atau  insulin  dapat  mengurangi  timbulnya  masalah  pada  aliran  darah  dan jantung. Sebaliknya , jika tidak  terkontrol,  diabetes  bisa  meningkatkan  kadar  lemak dalam darah,  termasuk  kolestrol  tinggi, dan  seseorang   penderita  diabetes  mungkin  perlu  minum obat  tambahan  untuk  mengontrolnya.

5.Gejala Penyakit Jantung Koroner

Meski kebanyakan penderita PJK mempunyai masalah pokok yang sama, yaitu penyempitan arteri koronia, namun gejala yang timbul tidak sama. Beberapa menderita angina, ada pula yang terkana serangan jantung. Sebagian kecil mengalami kegagalan jantung tanpa ada gejala apapun sebelumnya. Semua akibat ini belum diketahui penyebabnya secara pasti.

  1. Nyeri Dada

Tidak semua nyeri dada disebabkan oleh nyeri dada . banyak orang mengira mudah untuk mengenali nyeri dada akibat nyeri jantung daripada penyakit lainnya, tetapi sesungguhnya hal ini sulit, bahkan bagi dokter berpengalaman sekalipun.

  1. Angina

Angina pectoris adalah bahasa latin untuk rasa nyeri di dada, stelah melakukan kegiatan fisik, dan hilang ketika anda beristirahat. Pda PJK, nyeri itu timbul dari urat otot di jantung karena tidak  mendapat oksigen cukup untuk melaksanakan tugasnya. Angina biasanya berlangsung selama 2-3 menit tidak ebih dari 10 menit. Ini terjadi bila anda  berjalan mendaki, melawan angin kuat, atau bila anda naik tangga. Namun, ini bias juga terjadi setelah melakukan aktifitas ringan, seperti berpakaian. Biasanya keadaan lebih parah bila cuaca  dingin dan bila kegiatan itu dilakukan setelah makan, misalnya berjalan-jalan setelah makan.

  1. Angina tak pasti

Sebenarnya angina dapat diduga sebelumnya, namun bila arteri koronia terus menyempit atau timbul bekuan darah pada permukaannya, angina dapat berkembang menjadi angina tak pasti. Anda baru menyadari saat anda hanya mampu berjalan dalam jarak pendek, atau anda merasa nyeri saat anda melakukan pekerjaan ringan diseputar rumah, atau saat naik tangga. Mungkin juga anda terbangun dari tidur oleh serangan angina. Perubahan rasa nyeri perlu dilaporkan kepada dokter agar dapat melakukan tindakan pencegahan karena bias berkembang menjadi serangan jantung.

  1. Serangan jantung

rasa nyerinya sama dengan angina, namun tak hilang bila anda beristirahat, malah tambah parah. Mereka yang pernah mengalaminya mengatakn bahwa inilah rasa sakit paling buruk yang pernah mereka rasakan. Orang yang terkena serangan jantung Nampak pucat, berkeringat, dan tubuhnya terasa dingin. Mereka sering merasa sakit dan mungkin muntah. Sebagian malah tidak pernah mengalami gejala penyakit jantung sbelumnya karena terjadi secara tiba-tiba. Namun, banyak penderita merasakan nyeri yang sebentar-sebentar selama beberapa minggu atau beberapa bulan akibat penyempitan pembuluh darah.

Perbedaan antara angina  da serangan jantung adalah, jika angina timbul akibat otot jantung kekurangan oksigen namun tidak menimbulkan kerusakan, pada serangan jantung sebagian otot jantung menjadi mati akibat kekurangan oksigen.

Pada kira-kira 20 persen penderita, gejala serangan jantung cukup ringan dan dianggap  sebagai gangguan pencernaan. Hal ini sering terjadi pada orang tua dan para penderita diabetes, mungkin karena saraf sakit ke jantung tidak begitu peka lagi pada kedua golongan ini.

Penyebab Lain Nyeri Dada

Kita semua pernah merasakan nyeri dada, seperti rasa nyeri dibagian tubuh lain. Kemungkinan penyebabnya adalah :

  1. Rasa panas dalam perut

Kerongkongan (osefagus) yaitu saluran dari mulut ke perut, letaknya persis dibelakang jantung dan punya saluran saraf yang sama. Jadi, sakit dikerongkongan mungkin terasa seperti sakit dibagian jantung. Rasa panas diperut ini bias terjadi setiap saat dan biasanya disebabkan oleh makanan, dimulai sekitar setengah jam setaah makan, atau jika perut kosong. Panas diperut ini juga bias timbul malam hari saat berbaring mendatar karena cairan asam dari perut mengalir kembali ke kerongkongan dan menimbulkan iritasi. Makan lebih baanyak makanan atau minum susu atau antacid bias mengurangi gejalanya, sedangkan minum panas serta alcohol bias memperburuk keadaan.

Rasa sakit di perut ini bukan disebabkan oleh latihan fisik. Bila anda merasa nyeri dada saat berjalan. Bahkan jika anda sampai bersendawa tampaknya gejala ini kemungkinan besar berasal dari jantung daripada dari perut . periksakan ke dokter.

  1. Pleuritis

Infeksi di dada seperti pneumonia (radang paru-paru) biasa menimbulkan nyeri hebat di dada, yang dinamakan pleuritis (radang selaput dada). Rasa nyeri yang tajam disatu sisi dada akan semakin parah bila anda batuk atau bernmafas dalam-dalam. Ini berbeda dari rasa sakit yang kurang tajam dan terus menerus dari jantung yang menyebar tepat kedada.

  1. Sakit Otot

Sepanjang punggung dan diantara tulaang rusuk terdapat otot-otot yang berperan penting dalam pernapasan. Seperti otot lainnya, otot-otot ini bias terserang rematik. Sakitnya biasanya terbatas di daerah dada tertentu, baik dibagian depan atau belakang. Rasa sakit semakin terasa saat duduk, atau berbaring dalam posisi tertentu jika membalik. Sakit akibat rematik ini bias berlangusung beberapa jam sampai beberapa hari dan mungkin hilang sbelum akan kambuh beberapa minggu kemudian.

  1. Debaran Jantung

Palpitasi, debaran jantung keras dan cepat yang teratur ataupun yang tidak teratur bisa terjadi pada orang sehat. Penyebabnya adalah, stress, merokok, atau terlalu banyak minum kopi atau teh. Ada juga orang yang mempunyai “sirkuit pendek” elektris pada jantungnya sehingga membuat jantung berdebar sangat cepat, namun ini jarang terjadi.

Orang deengan PJK  juga bisa mendapat masalah dengan debaran jantung, namun biasanya ini terjadi setelah ada seraangan jantung. Dokter akan memberikan obat untuk mencoba mengontrolnya. Jila palpirasi menyebabkan anda pingsan, sesak napas atau nyeri dada, konsultasikan segera ke dokter.

  1. Sesak Napas

Banyak penyebab sesak napas, dan yang paling umum diantaranya adalah brinkitis kronis, emfisema (melebarnya gelembung paru) dan asma. Gagal jantung juga menyebabkan sesak napas dan bisa menyerang orang pernah terkena serangan jantung. Jika jantung tidak memompa dengan baik, cairan akan tertimbun dalam jaringan tubuh dan paru-paru, sehingga mengakibatkan sesak nafas. Anda akan sulit jika berbaring ditempat tidur atau terbangun waktu malam karena sesak napas. Anda juga bisa terserang batuk  dengan dahak mengandung sedkit busa atau darah.

Jika cairan tertimbun di bagian tubuh, pergelangan kaki membengkak atau perut terasa sakit karena hati dan usus membengkak. Jika telah jelas bahwa jantung anda tidak beres, napas yang semakin sesak, atau abtuk yang tak kunjung hilang sangat berbahaya. Kini telah ada obat-obatan ampuh untuk mengatasi gagal jantung, dan semakin cepat anda di obati akan semakin baik.

6.Mengatasi Serangan Jantung (Penanggulangan)

  1. Rehabilitasi

Rehabilitasi setelah serangan jantung sangat berbeda daripada yang biasa. Jika rasa nyeri dan lesu telah lewat, biasanya dalam waktu beberapa hari usaha yang dilakukan adalah kembali ke keadaan normal selama 6-8 minggu ke depan.

Kebanyakan rumah sakit mempunyai bagian rehabilitasi jantung, atau disingkat “rehab”. Tujuan rehabilitasi jantung adalah:

  1. Pendidikan

Memahami penyebab masalah itu dan mengetahui cara menjadi sehat kembali

  1. Pelatihan

Program pelatihan secara bertahap, sehingga anda bisa kembali ke aktivitas normal

Program rehab biasanya dimulai di rumah sakit. Seorang perawat akan menjenguk anda dan menjawab beberapa hal yang menjadi masalah anda atau keluarga. Anda akan diberi petunjuk mengenai hal-hal yang boleh dan tidak boleh anda lakukan setelah keluar dari rumah sakit.

Program pelatihan biasanya dimulai 2-4 minggu kemudian dan diawasi oleh seorang ahli fisioterapi di bangsal rumah sakit.  Mungkin anda akan bergabung dalam satu kelompok, sekitar 10-15 orang sehingga anda dapat bercakap-cakap dan saling bertukar pengalaman. Kondisi ini sangat sering membesarkan hati saat melihat seseorang berlatih penuh semangat pada akhir program pelatihan, sedangkan anda baru akan memulai dan masih ragu-ragu mengikuti pelatihan itu.

Bagi banyak penderita berusia separuh baya, mungkin ini merupakan pelatihan fisik teratur pertama yang mereka ikuti selama bertahun-tahun sehingga awalnya akan terasa aneh. Namun, banyak orang merasakan pelatihan itu semakin mudah setelah beberapa minggu dan merasa jauh lebih baik pada akhir program pelatihan daripada bertahun-tahun sebelumnya.

Program rehabilitasi biasanya berlangsung selama 1-2 jam, dua kali seminggu selama 6-8 minggu. Selain berlatih, biasanya diadakan diskusi mengenai penyabab serangan jantung dan hal-hal yang bias dilakukan untuk mencegahnya. Mungkin juga ada kunjungan dari apoteker, ahli diet, dan spesialis jantung untuk menjawab pertanyaan anada atau keluarga anda mengenai kondisi anda.

  1. Kembali ke Kehidupan Normal

Anda mungkin merasa ragu untuk melakukan kegiatan normal dalam minggu-minggu atau bulan pertama setelah terkena serangan jantung, seperti bekerja atau kegiatan seks.

  1. Mengemudi

Biasanya anda tidak dianjurkan untuk mengemudikan mobil satu bulan setelah terkena serangan jantung. Hal ini terutama berlaku bagi para pengemudi. Oleh karena itu bicarakanlah hal ini dengan dokter anda.

  1. Kegiatan seks

Setelah terkena serangan jantung, biasanya orang takut melakukan kegiatan seks. Mula-mula anda mungkin kurang berminat, namun wajar untuk melakukannya kembali setelah 3-4 minggu jika anda menginginkannya. Hindari sikap terlalu menggebu sampai anda benar-benar pulih, yang biasanya makan waktu sekitar 6-8 minggu. Beberapa jenis obat yang anda makan mungkin akan mengurangi nafsu seks, dan jika anda merasa hal ini menjadi masalah, bicarakanlah dengan dokter anda.

  1. Bekerja

Orang yang terkena serangan jantung biasanya dapat kembali bekerja setelah 2-3 bulan . bagi mereka yang bekerja tanpa mengeluarkan banyak tenaga, delapan minggu cuti sudah cukup. Untuk pekerja yang memerlukan banyak tenaga diperlukan waktu lebih lama, serta tambahan kegiatan fisik dalam program pelatihan untuk memulihkan tenaga kembali.

  1. Berlibur

Selama 2-3 bulan pertama setelah terkena serangan jantung, dianjurkan tidak bepergian ke luar negeri dulu. Anda bolrh pergi kemana pun bila telah pulih kembali. Jika anda ragu, bicarakanlah dengan dokter. Bila anda masih dalam pengobatan, usahan untuk membawa obat-obatan yang cukup sampai anda kembali, dan bawalah selalu bersama anda.

  1. Cemas dan depresi

Setiap orang pasti merasa cemas setelah terkena serangan jantung, meskipun dokter, perawat, dan keluarga telah member nasihat positif, banyak penderita masih tetap merasa cemas. Anda cemas jika terkena serangan jantung lagi, dan semua itu berlanjut. Perasaan ini memang wajar dan dapat dipahami. Serangan jantung bias merupakan tamparan kuat bagi kepercayaan diri anda, terutama jika anda belum pernah mengalami keluhan sakit apa pun sebelumnya sehingga mudah menjadi depresi.

Mengenali masalahnya

Depresi boleh dikatakan penyakit yang sama parahnya dengan sakit jantung, yang juga dapat disembuhkan. Anda terkena depresi bila ada gejala-gejala seperti berikut:

  1. Merasa sedih dan mudah menangis.
  2. Hilang semangat atau minat dalam bekerja dan hobi.
  3. Kehilangat minat dalam seks.
  4. Rasa percaya diri rendah.
  5. Terlalu memperhatikan kesehatan diri.
  6. Konsentrasi lemah.
  7. Tidur sering terganggu, sulit tidur, atau bangun terlalu pagi.
  8. Selalu merasa lelah.

Pada keadaan depresi, tingkat kimiawi yang meneruskan sinyal ke otak biasanya rendah dan pengobatan dengan obat-obatan antidepresi bias membuatnya normal kembali. Obat-obatan ini tidak menyebabkan ketagihan, berbeda dengan obat penenang, dan anda bias menghentikannya bila sudah merasa tidak tertekan lagi. Umunya obat ini dimunum selama 3-6 bulan.

Dalam minggu-minggu pertama setelah serangan jantung, begitu banyak hal yang terjadi dan perlu dipikirkan sehingga depresi tidak begitu kentara. Namun, bila semuanya telah normal kembali, anda mungkin punya banyak waktu untuk mencemaskan masa depan, dan inilah saat berbagi masalah bias timbul.

Reaksi yang paling umum adalah mudah marah meskipun pada orang yang biasanya tenang. Pasangan mereka sering mengeluh “ dimarahi habis-habisan” karena kesalahan kecil saja . Masalah ini biasanya akan reda jika orang itu mulai bekerja kembali, meskipun ada juga orang yang “mudah marah “ untuk waktu yang lebih lama.

Hal yang penting dalam mengatasi rasa cemas dan depresi adalah menyadari bahwa hal ini adalah wajar dan dapat diatasi. Berbagi rasa dengan orang yang pernah mangalami hal ini, atau berkonsultasi dengan kelompok yang biasanya ada dibagian rehab jantung, akan banyak membantu. Jika anda mengalami masalah dengan berbagai gejala depresi, jangan biarkan hal itu berlarut-larut, tetapi bicarakanlah dengan dokter anda.

  1. Menjaga Kesehatan Jantung

Ada dua jenis factor yang beresiko, yakni factor yang tak dapat dikontrol, dan yang bisa anda pengaruhi. Penyakit lain, khususnya diabetes dan hipertensi (tekanan darah tinggi), bisa meningkatkan resiko terjadinya PJK, namun resiko ini akan berkurang jika kondisinya terkontrol baik disertai pengobatan yang cocok.

  1. Menurunkan Kolesterol

Lipid adalah istilah umum yang digunakan dokter untuk menyebut bahan menyerupai lemak dalam darah. Kolesterol merupakan penyebab utama, namun ada jenis lain yang disebut trigliserid yang juga berperan dalam PJK.

Kolesterol mempunyai reputasi buruk sebagai penyebab penyakit jantung dan pembuluh darah meskipun juga mempunyai beberapa fungsi penting bagi tubuh, dan setiap orang membutuhkannya. Zat ini di produksi dalam hati dan digunakan dalam selaput sel tubuh untuk membuat empedu dan hormone. Jadi, meskipun anda telah menghindari kolesterol dalam makanan, zat ini akan selalu ada dalam darah.

Jika Anda memeriksakan kolesterol dalam darah, laboratorium biasanya juga akan mengukur jenis lemak lainnya. Tingkat kolesterol dijumlahkan dari dua macam unsur, yakni LDL ( low-density lipoprotein) dan HDL (high-density lipoprotein). LDL adalah kolesterol “jahat”, yang bila tingkatnya tinggi akan memnempel pada dinding pembuluh nadi dan menimbulkan ateroma. Seitar dua per tiga dari kolesterol dalam darah adalah LDL, dan inilah yang dimaksudkan dokter bila dikatakan tingkat kolesterol Anda tinggi.

Sebaliknya, HDL adalah kolesterol “baik” dan semakin tinggi tingkatnya, semakin kecil kemungkinan Anda terkena serangan jantung. Kaum wanita biasanya mempunyai tingkat HDL yang lebih tinggi daripada laik-laki, namun perbedaan ini biasanya menghilang setelah menopause.

Trigliserid adalah jenis lemak ketiga dalam pemeriksaan darah. Trigliserid kebanyakan dibuat dari lemak yang ada dalam sel-sel lemak tubuh. Bila zat ini dilepaskan, tubuh akan mendapatkan energi yang diperlukan untuk aktivitas sehari-hari. Meski trigliserid tidak terdapat dalam timbunan lemak pada dinding pembuluh nadi, namun jika tingkatnya tinggi, yang merupakan akibat dari apa yang mereka makan, dan sebagian karena faktor genetik. Dengan diet yang cermat, tingkat lipid atau kolesterol bisa turun hingga 10-20 persen, namun jika ingin menurunkan lebih dari itu, biasanya diperlukan obat-obatan.

Dokter Anda mungkin memberikan lebih dari satu jenis obat untuk menurunkan tingkat lipid karena cara kejanya memang berlainan. Bisanya Anda juga diberi petunjuk cara menurunkan kolesterol dengan makanan agar pengobatan Anda benar-benar berhasil.

  1. Statin

Perubahan besar dalam pengobatan terhadap kolesterol dalam lima tahun terakhir ini adalah berkat jenis obat-obatan ini yang mampu menghambat produksi kolesteorl di hati. Statin mampu menurunkan kolesterol hingga 20-30 persen dengan hanya sedikit efek samping.

Beberapa penyelidikan penting telah dilakukan terhadap ribuan pasien di Eropa, Australia, dan Amerika. Hailnya menunjukkan bahwa penurunana kolesrterol diikuti oleh menurunnya 20-30 persen resiko terkena serangan jantung. Jenis obat-obatan statin yang paling banyak digunakan adalah amvastatin dan pravastatin, namun masih banyak lagi yang diproduksi.

Obat-obatan ini biasanya diminum sekali sehari setelah makan hanya dengan sedikit efek samping. Kadang-kadang timbul radang pada otot tangan dan kaki, serta nyeri yang rasnya seperti flu. Hal ini terjadi pada minggu-minggu pertama setelah memulai pengobatan dan harus segera dilaporkan ke dokter. Keluhan itu segera akan hilang setelah Anda berhenti makan obat.

Jika Anda tdak ada keluhan terhadap obat-obatan ini dalam minggu-minggu pertama setelah meminimnya, biasanya Anda tidak akan mendapat masalah untuk selanjutnya.

  1. Fibrat

Bagi beberapa orang, khususnya penderita diabetes, masalah lipid mungkin tidak sebanyak dengan kolesterol serta trigliserid karena mereka bisa menggunakan kelompok obat lain yang disebut fibrat. Sebagaimana statin, obat-obatan ini hanya sedikit efek sampingnya dan diminum makan. Dalam minggu-minggu pertama setelah ada keluhan nyeri pada otot, namun selain itu hampir tidak ada keluhan lain. Fibrat dapat menurunkan tingkat kolesterol hingga 10-15 persen dan mengurangi resiko terkena PJK.

  1. Resin

Resin menurunkan tingkat kolesterol dengan cara mengikat kolesterol dalam usus dan mempengaruhi penyerapannya dalam tubuh. Obat ini berupa bubuk, biasanya dicampurkan dalam sari buah, diminun satu atau dua kali sehari. Karena tidak diserap oleh tubuh, tidak ada efek samping bagi jaringan tubuh, namun bisa menyebabkan perut kembung dan sendawa, atau sembelit pada beberapa orang.

Resin juga dapat mencegah terulangnya serangan jantung, meskipun kurang ampuh dibandingkan dengan statin dan hanya mengurangi resiko 10-15 persen.

  1. Memperbaiki Makanan

Mengubah jenis makanan yang biasa Anda makan tidaklah mudah, namun penting untuk mengurangi resiko terulangnya serangan jantung. Caranya sangat sederhana.

Makan makanan sehat bukan berarti Anda harus berpantang semua makanan yang Anda sukai   hanya makan sayuran mentah. Kebanyakan orang makan terlalu banyak lemak, khususnya yang berasal  dari hewan atau susu. Menguranginya adalah bonus yang sehat untuk seluruh keluarga Anda. Kurangilah makan daging, keju keras, mentega, krim, susu full-cream, dan yoghurt, serta makanan lain yang kaya lemak. Makanlah sedik saja, atau hanya pada acara khusus.

Selain mengurangi jumlah lemak dalam makanan Anda, gunakan lemak tak jenuh ganda (polyunsatu-rated fat), biasanya berasal dari tumbuh-tumbuhan, atau lemak tak jenuh tunggal (monounsaturated fat), seperti minyak zaitun. Jika Anda tidak yakin menentukan minyak yang baik untuk kesehatan, periksalah labelnya atau tanyakan pada ahli gizi karena berapa jenis minyak tidak baik untuk jantung. Minyak kelapa sama buruknya untuk jantung, seperti lemak dari hewan.

Mengurangi lemak adalah juga cara yang baik untuk menurunkan berat badan dan banyak orang merasa bahwa setelah mengubah makanan, gangguan pencernaan mereka akan berkurang. Bila Anda cemas akan tingkat kolesterol Anda, hindari makanan yang berkolesterol tinggi, seperti telUR, hati, dan kerang. Namun makanan ini masih lebih baik daripada makanan yang mengandung lemak hewan. Ingatlah juga banyak makanan yang diproses dan makanan jadi, seperti pai, biscuit, cake yang banyak mengandung lemak hewan, demikian juga buger! Mulailah dengan program hidup lebih sehat dan perhatikan label makanan ditoko yang menginformaikan kandungan lemak.

Perubahan penting lain untukmemulai program diet yang sehat adalah dengan mengonsumsi sebanyak mungkin buah dan sayuran, paling sedikit lima porsen setiap hari.

Bila anda dapat meningkatkan makanan yang kaya serat, seperti roti gandum, beras merah, pasta, dan sereal untuk sarapa, terutama havermut, makanan anda sangat baikuntuk kesehatan dan jantung anda.

Untung lah banyak pabrik makanan mulai menyadari pentingnya makanan sehat dan banyak buku resep makanan sehat yang dapat membantu. Kendala untuk mengikuti pola makanan sehat mungkin adalah masalah biaya. Jika demikian, bicarakan hal ini dengan dokter atau ahli gizi yang akan membantu memecahkan masalah anda.

  1. Berhenti Merokok

Manfaat menghentikan kebiasaan merokok sungguh besar dan mulai saat anda menghentikannya, dan dalam lim tahun ke depan, resiko terulangnya serangan jantung berkurang hingga setengahnya.

Namun, anda harus berhenti merokok sama sekali. Bila anda hanya mengurangi jumlahnya atau mengubahnya dari sigaret ke cerutu atau pipa, risikonya hampir tidak berkurang.

Para dokter menyadari hal ini 30 tahun yang lalu ketika hubungan Antara merokok dan penyakit jantung mulai diberitakan. Hingga waktu itu, para dokter termasuk perokok paling berat, kini hanya sedikit saja yang suka merokok.

Banyakorang merasa lebihmudah berhenti merokok di rumah sakit,namun agak sulit memper tahanya bila anda pulang. Bila anda telah merokok sejak remaja, hal ini bias menjadi masalah. Inilah kesempatan seluruh keluarga untuk membantu, sebap sulit menghilakan kebiasaan merokok apa bila anggota keluaga anda merokok. Rumah sakit kini adalah wilayah ‘’dilarang merokok’’ dan begituh lah sehausnya  rumah anda.

Bagaimana caranya berhenti merokok? Hal ini berbeda pada setiap orang.ada yang dengan mudah tiba-tiba  berhenti merokok. Anda yang secara perlahan-lahan mulai menguranginya, hingga perlu waktu beberapa minggu. Masalah sebenarnya adalah kecanduan pada nikotin  sehingga beberapa orang perlu mengunyah permen karet yang mengandung zat ini. Kadang-kadang berbagi rasa dengan orang lain  dapat juga membantu.

Beberapa sebab mengapa orng enggan berhenti merokok-terutama wanita- adalah karena ada kalanya berat badan akan bertambah setelah berhenti merokok.  Belum di ketahui secara jelas mengapa hal ini bias terjadi. Nafsu maka jelas akan bertambah dan beberapa orang suka mengudap untuk menghilangkan kebiasaan merokok. Rata-rata berat badan memang akan naiksetengah sampai satu kilogram dalam enam bulan pertama setelah berhenti merokok. Namun, jika anda telah mengubah makanan anda menjadi lebih sehat dan rendah lemak, biasanya kelebihan berat badan itu akan menurun lagi dalam waktu 6-12 bulan.

  1. Mengurangi Stres

Jika anda terkena angina untuk serangan jantung, ini lah kesempatn untuk mempertimbang kan prioritas dalam hidup anda. Anda mungkin merasa bahwa  pekerjaan selama ini menyita waktu dan energi anda begitu banyak di bandinkan waktu  untuk keluerga, teman-teman, maupun minat andayang lain. Meski belum ada bukti secara ilmiah bahwa mengubah gaya hidup akan mengurangi risiko, hal ini jelas akan meningkat kan kualitas hidup anda

7.Faktor-faktor Pencegah

Beberapa faktor yang di yakini dapat melindungi anda terhadap PJK adalah mengurangi jumlah minuman baralkohol dan melakukan pelatihan fisik secara teratur

  1. Alkohol

Banyak di beritakan tentang manfaat alkohol bila di minum dan jumlah cukup , namun alkohol dalam jumah tinggi yang di minum secara teratur dapat menjadiracun  bagi jantung ,otak,dan hati.

Jadi, berapakah ukuran yang cukup? Jumlah yang cukup adalah kira-kira 2-3 unit sehari bagi pria,dan jumlahnya agak kurang bagi wnita.satu unit adalah ukuran minuman keras, gelas anggur, atau setengah pint bir atau cider (sari buah apel). Pernah ada anggapan bahwa anggur merah baik untuk mencegah serangan jantung, namun ternya ta setiap jenis alkohol punya efek yang sama.

  1. Pelatihan Fisik

Pelatihan fisik secara teratur baik bagi anda dan dapat mencegah terjadinya PJK. Banyak penyelidikan di amerika dan eropa menunjukan bahwa pelatihan secara teratur (20 menit, 2-3 kali seminggu) berhasil menurun kan risiko PJK.

Jika anda pernah terkena serangan jantung, anda akan di ajarkan pelatihan fisik di bagian rehabilitasi jantung rumah sakit, dan mereka yng terkena PJK jenis apapun di anjurkan melakukan lebih banyak latihan. Jika anda belum pernah mengikuti pelatihan fisik sebelumnya  dan tidak tahu cara memulainya, mintalah nasihat dokter. Jenis pelatihan yang anda lakukan mungkin idak  begitupenting, asal cukup merangsang jantung dan aliran darah dengan cukup lakukanlah apa yang paling anda sukai, seperti berjalan, berenang, jogging, senam lantai atau berdansa. Banyak orang mulai dengan perlahan-lahan dan akahirnya menambah waktu dan jumlah pelatihan, dalam pelatihan atau senam terpimpin, anda akan diajarkan cara melakukan pemnasan terlebih dahulu, dan hal ini sebaiknya dilakukan dalam setiap pelatihan.

Pelatihan untuk “membakar kalori sebanyak-banyaknya” hingga badan Anda terasa sakit dan pegal sangat tidak dianjurkan. Jika Anda merasa nyeri, pusing, atau sesak napas, beristrahat dan berhentilah dulu sampai Anda mersa sehat kembali.

  1. Kerja sama dengan dokter

Meskipun merokok dan tingkat lipid merupakan faktor utama yang sepenuhnya berada dalam kontrol Anda , ada hal-hal lain ketika Anda dan Dokter Anda bisa bekrja sama untuk meminimalkan risiko lebih lanjut. Mereka yang cenderung mudah terkena PJK, seperti para penderita diabetes dan hipertensi , harus berusaha untuk ttap mengontrol kesehatannya.

  1. Hipertensi

Berusahalah untuk minum obat secara teratur meski tidak ada gejala apapun. Periksakan tekanan darah Anda secara teratur ke dokter.

  1. Diabetes

Cobalah mempertahankan berat badan Anda sedekat mungkin dnga yang seharusnya. Usahakan agar tingkat gula darah  Anda normal dengan menjga diet Anda secara ketat dan minum obat yang diberikan dokter secara teratur. Pelatihan fisik penting karena dapat menurunkan berat badan dan juga menurunkan kebutuhan insulin Anda.

  1. Tingkat Lipid Naik

Usahan untuk tetap menjalankan diet yang ketat dan makanlah obat yang diberikan dokter secara teratur.

  1. Mengatasi Keadaan Darurat

Serangan jantung bisa terjadi di mana saja dan setiap orang harus tahu apa yang perlu dilakukan untuk menolong orang yang pingsan dan jantungnya berhenti berdenyut. Basic Life Support (BLS) atau bantuan dasar untuk mempertahankan hidup tidak sulit dipelajari dan sangat bermanfaat untuk menolang mempertahankan hidup seseorang. Banyak istruktur bisa didapatkan di berbagai kota, baik yang bekerja secara sukarela maupun dari rumah sakit terdekat.

Jika Anda atau seseorang secara tiba-tiba merasa nyeri dada yang menjurus ke serangan jantung, inilah langkah-langkah yang perlu dilakukan:

  1. Istirahatlah sambil duduk atau berbaring
  2. Minumlah obat GTN dan tunggu lima menit
  3. Jika rasa nyeri masih sama atau bertambah buruk setelah 5-10 menit, minum dosis kedua
  4. Jika tidak berhasil juga, telepon ambulans
  5. Kunyah sebutir aspirin (kecuali Anda atau orang itu alergi pada aspirin) karena ini akan mengencerkan darah dan mencegah pembekuan.

7.Penyakit Jantung Koroner pada Pekerja

Tabel 2.1 Prevalensi Penyakit Jantung Koroner Menurut Jenis Kelamin

Sumber : Annisa Yuliana Salim, 2013

Hasil penelitian pada tabel 2.1 menunjukkan prevalensi penyakit jantung koroner lebih banyak terjadi pada responden dengan jenis kelamin laki-laki. Hal ini sesuai dengan teori Davidson, (2003) risiko PJK lebih banyak terjadi pada pria dibandingkan dengan wanita. Hasil penelitian ini sama dengan hasil penelitian oleh Supriyono (2008) yang melakukan olahraga teratur bisa mengurangi risiko penyakit jantung koroner.

Tabel 2.2 Prevalensi Penyakit Jantung Koroner (kelompok kasus) Menurut Kelompok Umur

Kelompok UmurPJK
F%
30-40 tahun23,3
41-50 tahun1118,3
51-60 tahun1118,3
61-70 tahun610
Jumlah3050

Sumber : Annisa Yuliana Salim, 2013

Hasil penelitian pada table 2.2 menunjukkan sebagian besar responden yang mengalami penyakit jantung koroner dengan usia lebih dari 40 tahun, hal ini menunjukkan prevalensi penyakit jantung koroner akan meningkat dengan bertambahnya umur. Hal ini sesuai dengan teori Davidson, (2003) bertambahnya umur akan meningkatkan risiko kejadian penyakit jantung koroner. Hal ini juga sesuai dengan hasil penelitian Djohan (2004) ada hubungan antara umur dengan kejadian PJK. Kasus PJK akan meningkat dengan bertambahnya

umur.

Tabel 2.3 Prevalensi Penyakit Jantung Koroner (kelompok kasus) Menurut Jenis Pekerjaan

Jenis

Pekerjaan

PJK
F%
Tidak Bekerja1220,0
PNS711,7
Swasta46,7
Wiraswasta711,7
Petani00
Jumlah3050

Sumber : Annisa Yuliana Salim, 2013

Hasil penelitian pada tabel 2.3 menunjukkan prevalensi penyakit jantung koroner sebagian besar terjadi pada yang tidak bekerja, PNS dan wiraswasta. Hasil penelitian oleh Supriyono (2008) yang melakukan studi kasus di RSUP Dr. Kariyadi dan RS Telogorejo Semarang pekerjaan tidak mempunyai pengaruh terhadap kejadian penyakit jantung koroner.

Tabel 2.4. Analisis Bivariat Kejadian Penyakit Jantung Koroner dengan Variabel yang Diteliti

Sumber: Hermansyah 2009

Hasil penelitian juga menunjukkan, tidak ada hubungan yang bermakna antara gangguan kesehatan mental dengan kejadian PJK. Hasil uji chi-square diperoleh nilai p=0,082

Tabel 2.5 Analisis Hubungan Gangguan Kesehatan Mental dengan Kejadian Penyakit Jantung Koroner

Sumber: Hermansyah 2009

Tidak ada hubungan antara gangguan kesehatan mental dengan kejadian PJK(p=0,082).Hal ini didukung oleh teori dari Anthonovsky ( dalam Notosoedirdjo, 2007) yang menyatakan bahwa stres dapat bersifat netral, yaitu tidak memberikan efek buruk maupun baik. Ini terjadi bila intensitas atau durasi stresor sangat kecil atau kemampuan adaptasi individu sangat baik sehingga stressor dapat dikendalikan. Penelitian yang dilakukan di Framingham dan juga di negara-negara barat tidak terlalu menonjolkan stres sebagai faktor risiko PJK. Seseorang yang mengalami gangguan kesehatan mental akan dapat mengatasinya dengan melakukan aktifitas fisik seperti olahraga secara rutin. Sejalan dengan penelitian di British Journal of Sports Medicine, yang menyimpulkan bahwa melakukan aktifitas fisik selama 20 menit per minggu cukup untuk meningkatkan kesehatan mental dan memperkecil kemungkinan stress.

Tabel.2.6

Prevalensi Penyakit Jantung Koroner Menurut Status IMT Di Laboratorium Klinik Prodia Makassar Tahun 2005

Sumber: Medical report Laboratorium Klinik Prodia Makassar tahun 2005

Prevalensi penyakit jantung koroner menurut status IMT pada table 2.6.menunjukkan pasien dengan status IMT normal (18 – 24,9 kg/m2) terdapat 21,8 % menderita PJK , Status IMT kurus (< 18 kg/m2) terdapat 83,3 % menderita PJK, sedangkan pada obesitas (> 25 kg/m2 terdapat 35,6 % yang menderita PJK.

Tabel . 2.7

Analisis Hubungan Obesitas dengan Diabetes Melitus Terhadap Kejadian Penyakit Jantung Koroner Di Laboratorium Klinik Prodia Makassar Tahun 2005

Sumber: Medical report Laboratorium Klinik Prodia Makassar tahun 2005

Hasil analisis berdasarkan pada table 2.7 menunjukkan bahwa dari 26 penderita obesitas disertai diabetes melitus ditemukan 14 (53,8 %) yang menderita penyakit jantung koroner, lebih banyak dibandingkan dengan yang tidak menderita penyakit jantung koroner yaitu 12 (46,2 %). Berdasarkan hasil analisis diperoleh nilai (p=0,018) lebih kecil a (0,05) dengan demikian dapat dinterpretasikan bahwa terdapat hubungan antara obesitas dengan diabetes mellitus terhadap kejadian penyakit jantung koroner. Hasil penelitian terhadap 270 sampel menunjukkan bahwa dari 26 penderita obesitas disertai diabetes melitus ditemukan 14 (53,8 %) yang menderita penyakit jantung koroner, lebih banyak dibandingkan dengan yang tidak menderita penyakit jantung koroner yaitu 12 (46,2 %). Berdasarkan hasil analisis diperoleh nilai (p=0,018) lebih kecil a (0,05) dengan demikian dapat dinterpretasikan bahwa terdapat hubungan bermakna antara obesitas dengan diabetes melitus terhadap kejadian penyakit jantung koroner.

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Hisayama Hearth Study di Jepang, yang menunjukkan angka kematian kardivaskuler meningkat pada kelompok obesitas yang disertai dengan diabetes melitus. Penelitian lain yang sejalan dengan hasil penelitian ini adalah Henry RR, Mudaliar dimana didapatkan sekitar 60 % dari mereka yang obes menderita diabetes melitus tipe 2. Semakin besar indeks massa tubuh (IMT) semakin besar risiko menderita diabetes meltus tipe 2 yang disertai dengan meningkatnya risiko penyakit jantung koroner.

Diabetes melitus tipe 2 terjadi oleh dua kelainan utama yaitu adanya defek Sel b pankreas sehingga pelepasan insulin berkurang, dan adanya resistensi insulin. Pada umumnya para ahli sepakat bahwa diabetes melitus dimulai dengan adanya resistensi insulin, kemudian menyusul berkurangnya pelepasan insulin. Pada penderita obes juga ditemukan adanya resistensi insulin. Peningkatan risiko penyakit kardivaskuler sebesar 50-70 % salah satunya berkaitan dengan resistensi insulin.

Tabel 2.8. Karakteristik Responden Berdasarkan Status Merokok pada Pekerja Kantoran dan Pekerja Kasar

NoStatus MerokokPekerja KantoranPekerja Kasar
1Ya430
2Tidak260
Jumlah3030

Sumber : Christian Sandi 2008

Berdasarkan Tabel 2.8 dapat diketahui bahwa pada pekerja kasar seluruhnya merokok, sedangkan pada pekerja kantoran hanya sebagian kecil yang merokok yaitu 4 responden (13,3%). Merokok dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL dan menurunkan kadar kolesterol HDL. Pada penelitian ini menunjukkan bahwa pada pekerja kantoran yang mempunyai kebiasaan merokok mempunyai kadar kolesterol yang tinggi. Sedangkan pada pekerja kasar, meskipun mempunyai kebiasaan merokok, namun karena disertai aktivitas yang tinggi maka pembakaran kolesterol tinggi pula, sehingga kadarnya di dalam darah menjadi rendah.

Tabel 2.9 Prevalensi Penyakit Jantung Koroner (kelompok kasus) Menurut aktivitas olahraga

OlahragaPJK
F%
Tidak Rutin1830,0
Rutin1220,0
Jumlah3050,0

Sumber : Annisa Yuliana Salim, 2013

Hasil penelitian pada tabel 2.9 menunjukkan prevalensi penyakit jantung koroner sebagian besar terjadi pada responden yang tidak rutin berolahraga. Hasil penelitian ini sama dengan hasil penelitian Febriani (2011) bahwa orang yang tidak mempunyai kebiasaan olahraga beresiko lebih besar terkena PJK daripada orang yang mempunyai kebiasaan olahraga. Hal ini sesuai dengan penelitian Hariadi & Ali (2005) yang menyatakan bahwa olahraga teratur bisa mengurangi

risiko penyakit jantung koroner.

Tabel 2.10 Karakteristik Responden Berdasarkan Kadar Kolesterol pada Pekerja Kantoran dan Pekerja Kasar

NoKadar KolesterolPekerja KantoranPekerja KasarUji tP
1Norma/kurang2630-2.5110,016
2Tinggi40
Jumlah3030

Sumber : Christian Sandi 2008

Berdasarkan Tabel 2.10 dapat dilihat bahwa kadar kolesterol yang tinggi lebih dominan terjadi pada pekerja kantoran dibandingkan dengan pekerja kasar. Pekerja kasar mempunyai aktivitas yang berat, sehingga memungkinkan terjadi pembakaran kolesterol yang tersisa di dalam pembuluh darah. Aktivitas yang rendah pada pekerja kantoran diduga berperan dalam tingginya kadar kolesterol tersebut. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Wiyono dkk., (2004) yang menyatakan bahwa aktivitas yang berat memerlukan energi yang banyak dan energi ini diperoleh dari glukosa dan kemudian lipid sebagai alternatif

berikutnya. Pada pekerja kasar umumnya berasal dari sosial ekonomi yang rendah, sehingga asupan nutrisinya terbatas. Hal ini akan berpengaruh terhadap rendahnya simpanan energi dan produk sisa termasuk kolesterol.

Berdasarkan uji T diperoleh t = -2.511 (p=0,016), hasil ini menunjukan ada perbedaan kadar kolesterol darah yang bermakna antara pekerja kantoran dan pekerja kasar di desa Majasari, Kecamatan Bukateja, Kabupaten Purbalingga. Individu yang bekerja sebagai pegawai kantoran biasanya memiliki tingkat kesejahteraan yang lebih baik di bidang finansial bila dibandingkan dengan seorang tukang becak. Dengan penghasilan yang tertentu setiap bulan, pekerja kantoran dapat merencanakan kehidupannya dengan baik. Namun, pekerjaan yang monoton dalam ruangan, terlebih lagi di belakang meja kerja, membuat individu itu tidak banyak melakukan aktivitas fisik. Keadaan ini membuat metabolisme tubuh berjalan lambat. Di sisi lain, tuntutan pekerjaan yang selalu mendesak, membuat karyawan kantoran pada umumnya memilih gaya hidup praktis, antara lain masalah makanan.

Makanan cepat saji (fast food) telah menjadi pilihan untuk memudahkan dalam beraktivitas bagi karyawan kantoran dewasa ini. Selain praktis dan cepat, makanan ini juga meningkatkan gengsi dan prestise individu yang mengkonsumsinya. Di sisi lain, kandungan gizi pada makanan ini sebenarnya tidak mencukupi kebutuhan gizi harian. Bahkan kandungan kolesterol tinggi yang ada, dapat mejadi sumber berbagai macam penyakit. Antara lain penyakit atherosclerosis, diabetes mellitus, dan sebagainya (Nystrom, 2008). Bila sering dikonsumsi dan tidak diimbangi dengan kegiatan fisik yang cukup, dapat terjadi dislipidemia yang merupakan factor risiko terjadinya berbagai penyakit. Inilah yang menjadi penyebab penyakit-penyakit di atas cenderung terjadi pada masyarakat golongan ekonomi menengah ke atas (Lee, 2008).

Berbeda dengan pekerja kasar, tukang becak tidak bermotor, pendapatan yang sedikit dan tidak menentu, membuatpara pekerja kasar tidak mempunyai banyak pilihan berbagai jenis makanan. Umumnya para pekerja kasar hanya mengkonsumsi tahu, tempe, dan sayur, ikan asin. Tentunya jarang sekali pekerja kasar dapat mengkonsumsi makanan cepat saji, atau bahkan makanan dengan tinggi lemak yang dapat meningkatkan kadar kolesterol. Aktifitas fisik yang berat sebenarnya perlu diimbangi dengan asupan makanan yang bergizi tinggi, namun jarang tercukupi.

Walaupun demikian, bukan berarti berbagai jenis penyakit seperti atherosclerosis tidak terjadi pada masyarakat golongan ekonomi bawah. Hal ini dapat terjadi akibat mengkonsumsi makanan yang salah. Untuk mendapatkan kemudahan dalam memasak, umumnya masyarakat menggoreng makanan tersebut. Namun karena kesulitan ekonomi, sering kali digunakan minyak goreng berkualitas rendah atau bahkan minyak goreng bekas. Padahal telah terjadi perubahan rantai karbon pada minyak goreng tersebut menjadi minyak jenuh dan ikatan trans, sehingga mengandung kolesterol tinggi dan dapat memicu dislipidemia (American Heart Association, 2008).

Kolesterol diperoleh dari makanan dan juga disintesis di dalam tubuh. Kolesterol yang disintesis yaitu sekitar 500 mg/hari dan dari makanan yang hanya

sekitar 20% dari seluruh kolesterol yang ada di dalam tubuh. Pembentukan kolesterol di dalam tubuh terutama di hati (50% total sintesis), sisanya disintesis di usus, kulit dan semua jaringan yang memiliki sel-sel berinti (Siburian, 2005). Fessenden dan Joan (1989) mengatakan bahwa hati dan kuning telur merupakan bahan makanan yang kaya akan senyawa kolesterol. Kadar kolesterol yang tinggi dalam darah dapat menyebabkan pengerasan dinding pembuluh darah (atherosclerosis), yang disebabkan oleh endapan kolesterol dan lipid-lipid lain pada dinding sel pembuluh darah.

Kadar kolesterol LDL yang tinggi akan memicu penimbunan kolesterol di sel, yang menyebabkan munculnya atherosclerosis (pengerasan dinding pembuluh darah arteri) dan penimbunan plak di dinding pembuluh darah (Murray, 2003). Hal ini dihubungkan dengan peningkatan risiko penyakit akibat gangguan pembuluh darah (misalnya: penyakit jantung koroner, stroke, gangguan pembuluh darah tepi) (Anwar, 2004).

Makanan kaya lemak jenuh dianggap sebagai salah satu penyebab atherosclerosis. Bila terjadi sumbatan pada pembuluh darah jantung, maka dapat terjadi kematian tiba-tiba. Pada tahun 1992, penyakit jantung koroner menempati urutan pertama dan merupakan 15,5% dari seluruh penyebab kematian (Darmojo,

1993).

Kadar kolesterol darah yang tinggi dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Faktor-faktor penyebab kadar kolesterol yang tinggi adalah genetik, diet tinggi lemak, kelebihan berat badan, kurangnya aktivitas fisik, dan merokok. Merokok dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL dan menurunkan kadar kolesterol HDL. Kadar kolesterol LDL yang tinggi dapat pula disebabkan oleh konsumsi alkohol atau obat-obatan (misalnya: steroid atau pil kontrasepsi).

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan tingginya kadar lemak, antara lain riwayat keluarga dengan hiperlipidemia, obesitas, diet kaya lemak, kurang melakukan olah raga, penggunaan alkohol, merokok sigaret, diabetes yang tidak terkontrol dengan baik, kelenjar tiroid yang kurang aktif, dan lainnya (Anwar, 2004).

Pembuangan lemak dari darah pada setiap orang memiliki kecepatan yang berbeda. Seseorang bisa makan sejumlah besar lemak hewani dan tidak pernah memiliki kadar kolesterol total lebih dari 200 mg/dL, sedangkan yang lainnya menjalani diet rendah lemak yang ketat dan tidak pernah memiliki kadar kolesterol total dibawah 260 mg/dL. Perbedaan ini tampaknya bersifat genetik dan secara luas berhubungan dengan perbedaan kecepatan masuk dan keluarnya lipoprotein dari aliran darah.

Lemak yang masuk ke dalam tubuh, terutama dipengaruhi oleh jenis asupan makanan. Membatasi pemasukan beberapa lemak juga penting. Dari berbagai jenis lemak, lemak jenuh dan trans menjadi faktor utama risiko penyakit jantung koroner. Lemak jenuh berbahaya bagi tubuh karena merangsang hati untuk memproduksi banyak kolesterol sehingga menaikkan kadar kolesterol darah. Kemudian kolesterol yang mengendap lama-kelamaan akan menghambat aliran darah dan oksigen sehingga menggangu metabolisme sel otot jantung.

Kadar kolesterol yang tinggi lebih dominan terjadi pada pekerja kantoran dibandingkan dengan pekerja kasar. Terdapat perbedaan yang signifikan kadar kolesterol pada pekerja kantoran dan pekerja kasar. Pada pekerja dengan aktivitas rendah perlu kiranya melakukan control terhadap kadar kolesterol darah dan menjaga jenis makanan yang dikonsumsi rendah kolesterol. Berolahraga secara rutin perlu dilakukan untuk menjaga kelancaran peredaran darah dan keseimbangan metabolisme.

Risiko penyakit jantung koroner terkait  dengankombinasi antara tekanan kerja dan gaya hidup individu,disesuaikan dengan usia, jenis kelamin dan  kohort. memilikisalah satu  faktor risiko gaya hidup merokok, aktivitas fisik atauobesitas tetapi tidak ada tekanan pekerjaan dikaitkan denganpeningkatan risiko penyakit arteri koroner. Selain itu tekanan kerja pada  obesitas meningkatkan risiko  penyakit jantungkoroner, tetapi risiko tidak  meningkat cukup besar ketikatekanan kerja ditambah dengan merokok, peminum beratataupun aktivitas fisik (Mika Kivimaki, 2013).

Hubungan antara jam kerja yang panjang dan rumah sakitmasuk karena AMI dilaporkan oleh Russek dan Zohman sedini tahun 1958, untuk 100 kasus laki-laki dan mereka 100 kontrol . Menggunakan sampel yang sama tapi lebih tua usia , Theorelldan Rahe, Falger dan Schouten, dan Sokejima Kagamimori , Liu dan Tanaka, dan Fukuoka et al . juga menemukan hubungan yang signifikan antara kerja yang panjang jam dan PJK(Marianna Virtanen, 2012).

Berdasarkan hasil penelitian, terdapat pengaruh antara kerja lembur dengan peningkatan risiko kejadian PJK. Adapun faktor yang berperan penting dalam penelitian ini seperti jenis kelamin, usia, kelas kerja, beberapa hal yang berkaitan dengan biologis, perilaku, psikososial dan psikologis terhadap faktor risiko terjadinya PJK, termasuk karakteristik pekerjaan dan jenis pola perilaku.

Berdasarkan hasil penelitian, menunjukkan bahwa peserta yang bekerja lembur lebih muda umurnya dibandingkan peserta yang tidak bekerja lembur. Peserta laki-laki, peserta yang sudah menikah dan orang-orang yang bekerja di kelas kerja yang lebih tinggi lebih sering bekerja lembur dibandingkan dengan peserta wanita, peserta yang belum menikah dan orang-orang yang bekerja di kelas bawah. Riwayat penyakit seperti diabetes, kebiasaan merokok dan penggunaan alkohol yang melebihi batas juga dikaitkan dengan kerja lembur.

Peserta yang bekerja lembur dilaporkan mengonsumsi buah dan sayuran setiap hari dan sering berolah raga akan tetapi kurang tidur dan sedikit yang absen karena sakit. Peserta yang kerja lembur juga dilaporkan bahwa mempunyai prevalensi tekanan psikologis dan tuntutan pekerjaan yang lebih tinggi dibandingkan yang tidak bekerja lembur. Kerja lembur juga mempunyai kadar kolestrol HDL yang lebih tinggi dibandingkan peserta yang tidak bekerja lembur.        Berdasarkan hasil penelitian,  menunjukkanbahwa sebanyak 67.543,9 orang terdapat 369 kasus baru yang terjadi dalam periode tersebut sehingga apabila dirata-ratakan terdapat 546 kejadian per 1.000 orang per tahunnya.Dari penelitian ini, merokok dan indeks massa tubuh juga terkait dalam terjadinya PJK (Marianna Virtanen, 2010).

BAB III

PENUTUP

1.Kesimpulan

Penyakit  jantung koroner (PJK) adalah penyakit yng menyerang organ jantung. Gejala dan keluhan dari PJK hampir sama dengan gejala yang dimiliki oleh penyakit jantung secara umum. Penyakit jantung koroner juga salah satu penyakit yang tidak menular. Kejadian PJK terjadi karena adanya faktor resiko yang antara lain adalah tekanan darah tinggi (hipertensi), tingginya kolesterol, gaya hidup yang kurang aktivitas fisik (olahraga), diabetes, riwayat PJK pada keluarga, merokok, konsumsi alkohol dan faktor sosial ekonomi lainnya. Penyakit jantung koroner ini dapat dicegah dengan melakukan pola hidup sehat dan menghindari fakto-faktor resiko.seperti pola makan yang sehat, menurunkan kolesterol, melakukan aktivitas fisik dan olehraga secara teratur, menghindari stress kerja.

Kadar kolesterol yang tinggi lebih dominan terjadi pada pekerja kantoran dibandingkan dengan pekerja kasar. Terdapat perbedaan yang signifikan kadar kolesterol pada pekerja kantoran dan pekerja kasar. Pada pekerja dengan aktivitas rendah perlu kiranya melakukan control terhadap kadar kolesterol darah dan menjaga jenis makanan yang dikonsumsi rendah kolesterol. Berolahraga secara rutin perlu dilakukan untuk menjaga kelancaran peredaran darah dan keseimbangan metabolisme.

2.Saran

  1. Gaya hidup seimbang dan menghindari risiko stres.
  2. Mengonsumsi makanan berserat, jangan makan berlebihan serta kontrol kolesterol, kontrol tekanan darah dan gula darah, serta kontrollah kesehatan secara rutin.
  3. Hentikan kebiasaan merokok, karena merokok menyebabkan elastisitas pembuluh darah berkurang sehingga meningkatkan pengerasan pembuluh darah arteri yang memicu stroke.
  4. Berolahraga yang teratur, istirahat cukup.

DAFTAR PUSTAKA

  • Adam Sagan, 2009. Coronary Heart Disease Risk Factors and Cardiovascular Risk in Physical Workers and Managers.
  • Anwar, B. 2004. Dislipidemia sebagai Faktor Risiko Penyakit Jantung Koroner.
  • Christian Sandi, Saryono, Dian Ramawati. (2013). Penelitian Tentang Perbedaan Kadar Kolesterol Darah Pada Pekerja Kantoran dan Pekerja Kasar.
  • Corwin JElizabeth, ( 2009 ), Buku Saku Patofisiologi, Edisi Revisi 3, Penerbit : Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
  • Corwin Elizabeth J. Buku saku patofisiologi : Sistem kardiovaskular. Edisi 1. Jakarta : EGC, 2009.
  • Darmojo, dkk, 1993, Pengelolaan Pengajaran Sains, Rineka Cipta, Jakarta.
  • Davidson Christopher. (2003), Penyakit Jantung Koroner. Penerbit Dian Rakyat, Jakarta.
  • Diah Krisnatuti dan Rina Yenrina. (1999). Panduan Mencegah & Mengobati
  • Penyakit Jantung. Jakarta: Pustaka Swara
  • Hendriantika, H. (2012), Penelitian Tentang Studi Komparatif Aktivitas Fisik dengan Faktor Resiko Terjadinya Penyakit jantung Koroner.
  • Hermansyah, Citrakesumasari, Aminuddin. (2009). Aktifitas Fisik dan Kesehatan Mental Terhadap Kejadian Penyakit Jantung Koroner.
  • Hariadi, Ali Arsad Rahim, (2005). Hubungan Obesitas dengan Beberapa Faktor Risiko Penyakit Jantung Koroner.
  • Kurniastuti, Y. (2009). Faktor Resiko Penyakit Janting Koroner di Indonesia.
  • Marianna Virtanen, (2012). Long Working Hours and Coronary Heart Disease: A Systematic Review and Meta-Analysis.
  • Marianna Virtanen, (2010). Overtime Work and Incident Coronary Heart Disease:The Whitehall II Prospective Cohort Study.
  • Mika Kivimäki, (2013). Associations of job strain and lifestyle risk factors with risk of coronary artery disease: a meta-analysis of individual participant data.
  • Tracey C. C. W. Rompas, A. Lucia Panda, Starry H. Rampengan. (2012), Hubungan Obesitas Umum dan Obesitas Sentral dengan Penyakit Jantung Koroner
  • Sallim Annisa Yuliana, (2013), Hubungan Olahraga dengan Kejadian Penyakit Jantung Koroner.
  • Sivaramakrishna, R., Nancy A., William, A., Gilda, C., dan Kimerly, A. 2000. Powell American Journal of Roentgenology, 175, 45-51
  • Sulistiani, W. (2005). Analisis factor Resiko Yang Berkaitan Dengan Penyakit Jantung. Universitas Diponegoro.
  • Kuswadji, S. 2009. Kadar Lemak Darah pada Pekerja Bergilir di Suatu Instalasi Pengeboran Minyak dan Gas Bumi.
  • Yuet Wai Kan. 2000. Adeno-associated viral vector-mediated vascular