Makalah Isim Musytaq Dan Jamid Bahasa Arab Lengkap

Makalah Isim Musytaq Dan Jamid
Makalah Isim Musytaq Dan Jamid

Makalah Isim Musytaq Dan Jamid Bahasa Arab Lengkap

Makalahkita – Makalah Isim Musytaq Dan Jamid Bahasa Arab Lengkap yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

BAB I

PENDAHULUAN

1.Latar Belakang

Bahasa Arab adalah bahasa Al-Quran, sumber utama kehidupan kita; Bahasa Nabi Muhammad, sumber teladan kita; serta Bahasa Islam, agama kita. Bahasa Arab merupakan pintu segala ilmu keislaman, tidak akan bisa seseorang menyelam ke dalam samudera ilmu keislaman tanpa melewati pintunya, yaitu ilmu tata Bahasa Arab. Oleh karena itu, hampir tidak mungkin, bisa sempurna keagamaan kita tanpa memahami Bahasa Arab. Bahasa yang kita pakai ketika beribadah kepadaNya, ketika bermunajat dihadapanNya, ketika khusyu’ ruku’ sujud keharibaanNya.

Sangat disayangkan sekali, ketika seorang muslim tidak memahami bahasa yang sangat penting di dalam kehidupannya, karena bagaimana pun bahasa arab adalah bahasa yang pasti ia pergunakan mulai ia lahir sampai akhir umurnya. Diantara cabang Bahasa Arab yang utama adalah ilmu Nahwu dan Sharaf, tanpa memahami kedua ilmu ini, mustahil sesorang dapat menguasai Bahasa Arab, karena diibaratkan bahwasanya kedua ilmu ini laksana ibu dan bapak, yang tanpanya tidak akan lahir pemahaman bahasa Arab.

Di dalam pembahasan ilmu Sharaf ada yang dinamakan Isim Jamid dan Isim Musytaq, kedua jenis isim inilah yang akan kami bahas di dalam makalah ini.

2. Rumusan Masalah

  1. Jelaskan pengertian Isim Jamid dan pembagian-pembagiannya?
  2. Jelaskan pengertian Isim Musytaq dan pembagian-pembagiannya?

3. Tujuan Pembahasan

  1. Mengetahui pengertian Isim Jamid dan pembagian-pembagiannya
  2. Mengetahui pengertian Isim Musytaq dan pembagian-pembagiannya

BAB II

PEMBAHASAN

1.Isim Jamid ( اسم الجامد )

  1. Pengertian Isim Jamid

الاسم الجامد هو مالم يؤخذ من غيره

      Isim Jamid yaitu kalimat Isim, yang bentuk kalimatnya tidak diambil dari kalimat yang lain. Contoh :

رجل  (seorang laki-laki) kalimat tersebut bentuknya tidak diambil dari kalimat lain, maka ia termasuk Isim Jamid.

 علم (ilmu, pengetahuan) kalimat tersebut bentuknya tidak diambil dari kalimat lain, maka ia termasuk Isim Jamid.

     Berbeda dengan محمّد (orang yang terpuji) maka kalimat ini bukan Isim Jamid, karena bentuk kalimatnya diambil dari حمَّد )menurut ulama kufah) atau dari تحميد (menurut ulama basrah), juga الغفار (yang maha pengampun) bukan termasuk Isim Jamid karena kalimat ini adalah bentuk mubalaghah yang diambil dari غفر atau مغفرة\.غفران

  1. Pembagian Isim Jamid

      Isim Jamid terbagi kepada dua : اسم الذات (isim zat) dan اسم المعنى (isim ma’na)

  1. Isim Jamid Zat (اسم الذات )  atau Isim Jenis ( اسم الجنس )

اسم الذات هو ما لم يؤخذ من لفظه فعل بمعناه

            Isim Jamid Zat yaitu isim yang tidak diambil dari bentuk lafaznya itu akan kalimat fi’il (kata kerja) dengan ma’nanya. Contoh:

رجل (seorang laki-laki), غصن (sebuah pohon),نهر  (sungai), maka ketiga kalimat ini adalah isim Jamid Zat karena tidak bisa dijadikan kalimat fi’il (kata kerja).

            Berbeda dengan حمدًا  (pujian) maka ia bukan Isim Jamid Zat karena bisa dijadikan kalimat fi’il misalnya : حمدتُ (aku memuji) يحمد  (ia sedang memuji)احمدْ  (puji olehmu!).

2. Isim Jamid Ma’na ( اسم المعنى ) atau Masdar ( المصدر )

اسم المعنى (المصدر) هو ما دل على معنى مجرد من الزمان

         Isim Jamid Ma’na (Masdar) yaitu kalimat yang menunjukkan atas suatu ma’na yang tidak berkaitan dengan waktu, dan bisa dijadikan kalimat fi’il (kata kerja).

Contoh:

جلوس (duduk) adalah Isim Jamid Ma’na karena bisa dijadikan kalimat fi’il yaitu جلستُ (telah duduk aku), نجلس (sedang duduk aku), اجلس (duduklah!)

اتحاد (persatuan) adalah Isim Jamid Ma’na karena bisa dijadikan kalimat fi’il yaitu اتحدنا  (kami telah bersatu), نتحد (kami akan bersatu), اتحدوا(bersatulah kalian!)

          Isim Jamid Ma’na diambil dari bentuk masdar dari seluruhwazan atau timbangan, baik tsulatsi (huruf asalnya 3) atau ruba’i (huruf asalnya 4), baik qiyasi (sesuai kaedah) atau sama’i (dari lisan orang arab), juga dari semua jenis masdar, seperti : masdar mimi (diawali mim), masdar sina’i (diakhiri ya nisbah), masdar marroh (menunjukkan kuantitas perbuatan), dan lain-lainnya.

2. Isim Musytaq ( اسم المشتق )

  1. Pengertian Isim Musytaq

الاسم المشتق هو ما أخذ من غيره ودل على شيء موصوف بصفة

           Isim Musytaq yaitu kalimat isim yang bentuk kalimatnya diambil dari kalimat  lain, dan menunjukkan atas sesuatu yang disifati dengan sifat tertentu.Contoh:

كاتب (yang menulis) maka kalimat ini adalah isim musytaq karena ia diambil dari kalimat كتابة  , dan disifati dengan “menulis”.

الرحمن (yang maha pengasih) maka kalimat ini adalah isim musytaq karena ia diambil dari kalimat رحمة , dan disifati dengan “pengasih”.

مريض (yang sakit) maka kalimat ini adalah isim musytaq karena ia diambil dari kalimat مرضا , dan disifati dengan sifat “sakit”.

  1. Pembagian Isim Musytaq

       Isim Musytaq itu terbagi kepada tujuh, yaitu : isim fa’il dan sighat mubalaghah ( اسم الفاعل والمبالغة ), isim maf’ul ( اسم المفعول ), sifat musyabbahahصفةالمشبهة ) ), isim tafdhil ( اسم التفضيل ), isim zaman ( اسم الزمان ), isim makan (اسم المكان ), dan isim alat ( اسم الآلة ).

  1. Isim Fa’il dan Sighat Mubalaghah ( اسم الفاعل والمبالغة )

اسم الفاعل : اسم مشتقّ للدلالة على من وقع منه الفعل

            Isim fa’il yaitu isim musytaq untuk menunjukkan atas orang yang terbit dari padanya suatu perbuatan. Contoh:

1)  نام الرجل ، فهو نائم (Telah tidur seorang laki-laki, maka ia adalah orang yang tidur) kalimat نائم bentuknya adalah isim fa’il.

2) كتب محمد ، فهو كاتب (telah menulis Muhammad, maka ia adalahorang yang menulis) kalimat كاتب bentuknya adalah isim fa’il.

Isim fa’il mempunyai bentuk dan timbangan tertentu, diantaranya:

الأمثلةالأوزانالفعل
كاتب-ضعيف-صعْب-فرِح-عطشان-أحمرفَاعِل-فَعِيْل-فَعْل-فَعِل-فعْلان-أَفْعَل-…….الثلاثي
مُحسِن- مقاتل- مصدِّق- مُستغفِر- منكسِرمُفعِل- مُفاعِل- مُفعِّل- مستفعِل-منفعِل- مفتعِل- متفعِّل-……..غير الثلاثي

     Shighat mubalaghah ialah isim yang bermakna isim fa’il tetapi memiliki bentuk tertentu dengan maksud mubalaghah (bersangatan), artinya ma’nanya lebih dari isim fa’il biasa. Seperti عالم (orang yang mengetahui) kalau diubah bentuknya menjadi mubalaghah عليم (maha mengetahui).

Bentuk timbangan sigat mubalaghah

ContohIsim fa’ilWazan
صوَّام- منّاع- قوّامصائم- مانع- قائمفَعَّال
مِطعانطاعنمِقْعَال
غفور- شكورغافر-شاكرفَعُوْل
عليم- قديرعالم- قادرفَعِيْل
حذِرحاذرفَعِل
  1. Isim Maf’ul

إسم المفعول إسم مشتق من الفعل المبني للمجهول للدلالة على ما وقع عليه الفعل

            Isim maf’ul yaitu isim yang diambil dari fi’il majhul untuk menunjukkan kepada sesuatu yang menimpa kepadanya perbuatan. Contoh:

سُمع الأذان، فالأذان مسموع {{Azan terdengar

Maka kalimat “مسموع” diambil dari kalimat fi’il madhi majhul”سمع”.

  1. Sifat Musyabbahah Dengan Isim Fa’il

الصفة المشبهة باسم الفاعل اسم مشتق لا يصاغ إلا من الفعل الثلاثي اللازم. وهي وصف يدل على من

 قام به الفعل على وجه ثبوت.

            Sifat musyabbahah dengan isim fa’il suatu isim musytak yanghanya terbentuk dari fi’il tsulasi lazim. Ia adalah suatu sifat yag menunjukkan kepada orang yang meresap kokoh di dirinya perbuatan. Contoh:

هذا الصائم عطشان {  {Ini orang yang berpuasa selalu haus

Maka kalimat “عطشان” menunjukkan sifat yang tetap pada”الصائم”

                    Bentuk-bentuk sifat musyabbahah:

الأمثلةوزن الصفة المشبهةوزن الفعل اللازم
فرح- سلس- طربفعِلٌ1.     فعِلَ
أحمر- أكحل- أعرجأفعَل
غضبان- جوعان- عطشانفَعْلان
كريم- نظيف- شريففعيل2.     فعُل
سهل- عذب- ضخمفَعْل
شجاع- فراتفُعال
جبان- حصانفَعال 
حسن- بطلفَعَل 
حلو- صلبفُعْل 
طيب- شيق- أشيب فَعَل

2. Isim Tafdhil

اسم التفضيل اسم مشتق على وزن  أفعل للدلالة على شيئين اشتركا فى صفة وزاد احدهما عن الآخر فى

 هذه الصفة.

          Isim tafdhil sebagian dari isim mustaq berwazan afala yang menunjukkan dua sesuatu yang berserikat pada suatu sifat, namun salah satunya lebih dominan pada itu sifat. Contoh:

الشمس أكبر من الأرض

3. Isim Zaman Dan Makan

اسم الزمان اسم مشتق للدلالة على زمان وقوع الفعل.

        Isim zaman sebagian dari isim mustaq yang berfungsi menunjukkan waktu terjadinya perbuatan. Contoh:

مَوعِد الامتحان أول يونيو .

اسم المكان اسم مشتق للدلالة على مكان وقوع الفعل .

     Isim makan termasuk dari isim mustaq yang berfungsi yang menunjukkan tempat kejadian perbuatan. Contoh:

مَلعَب الكرة فسيح .

                       Bentuk-bentuk isim zaman dan makan:

الفعلالوزنألامثلة
1. الثلاثي

1. مَفعَل

2. مَفعِل

مَلهَى- مَصنَع- مَدخَل

مَنزِل- مَولِد

2. غير الثلاثيوزن اسم المفعولمُجتمَع- مُستَودَع- مستشفى

4. Isim Alat

اسم الآلة اسم مشتق للدلالة على الاداة التي وقع به الفعل.

      Isim alat termasuk dari isim mustaq yang berfungsi untuk menunjukkan alat/perkakas yang dengannya terjadi perbuatan.

        Bentuk-bentuk isim alat:

الوزنالامثلة
مِفعَالمفتاح- منشار- مِرْآة- محراث- ميزان
مِفعَلمبرد- مجهر- مغزل- مثقب
مِفعَلَةمِكنَسَة- مطرقة- ملعقة- مِكْواة

   قد يأتي اسم الآلة على غير الاوزان السابقة .

   مثل : سكين- شوكة- قلم.

   أجاز مجمع اللغة العربية بمصر وزن فَعَّالَة للدلالة على الآلة .

   مثل : ثَلّاجة- غسالة- خرَّامة .

BAB III

PENUTUP

1.Kesimpulan

            Isim dilihat dari segi bentuknya terbagi kepada dua, yaitu isim jamid dan isim musytaq. Isim jamid ialah isim yang terbentuk bukan berasal dari kalimat lain. Sedangkan isim musytaq ialah isim yang terbentuk dan berasal dari kalimat lain, bahkan menunjukkan sesuatu yang disifatkan dengan sifat.

        Isim jamid ada dua macam:

1)      Isim zat atau isim jenis

2)      Isim ma’na atau masdar

Isim musytaq ada tujuh macam:

1)      Isim fa’il dan sighat mubalaghah

2)      Isim maf’ul

3)      Sifat musybbahah dengan isim fa’il

4)      Isim tafdhil

5)      Isim zaman

6)      Isim makan

7)      Isim alat

2. Saran

            Demikianlah makalah yang kami susun, tentunya masih banyak kesalahan karena minimnya pengetahuan kami. Kritik dan saran sangat kami harapkan guna memperbaiki makalah kami selanjutnya. Akhirnya, kurang dan lebih kami minta maaf. Semoga bermanfaat dan dapat menambah khasanah keilmuan bagi kita semua.

DAFTAR PUSTAKA

  • Ni’mah, Fuad, Mulakhash Qawa’id Al-Lughah Al-Arabiyah, Beirut: Dar Ats-Tsafaqah Al-Islamiyah.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*