Makalah Isim Nakirah Dan Makrifah Bahasa Arab

Makalah Isim Nakirah Dan Makrifah
Makalah Isim Nakirah Dan Makrifah

Makalah Isim Nakirah Dan Makrifah Bahasa Arab

Makalahkita – Makalah Isim Nakirah Dan Makrifah Bahasa Arab yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL………………………………………………………………………………. i

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………. ii

DAFTAR ISI………………………………………………………………………………………….. iii

BAB I  PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang…………………………………………………………….. 1

1.2 Rumusan Masalah………………………………………………………… 1

BAB II  PEMBAHASAN

2.1 Pengertian dari Isim Ma’rifat dan Isim Nakirah……………………….. 2

2.2 Pembagian Isim Ma’rifat dan Isim Nakirah………………….. 3

2.3 Pengaplikasian Isim Ma’rifat dan Isim Nakirah di dalam bentuk kalimat………… 6

BAB III   KESIMPULAN DAN PENUTUP……………………………………………..  9

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

     Kaum muslimin memaklumi, bahwa bahasa Arab adalah bahasa Al-Qur’an. Setiap orang muslim yang bermaksud menyelami ajaran Islam yang sebenarnya dan lebih mendalam, tiada jalan lain kecuali harus mampu menggali dari sumber asalnya, yaitu Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW. Oleh karena itu, menurut kaidah hukum Islam, mengerti akan ilmu Nahwu bagi mereka yang ingin memahami Al-Qur’an, hukumnya fardhu ‘ain.

     Kaidah-kaidah bahasa Arab dibahas lebih rinci sehingga dapat membantu para pembaca untuk lebih memahami kaidah-kaidah bahasa Arab dan diharapkan lebih membantu dalam memahami ayat-ayat Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi.

1.2 RUMUSAN MASALAH

     Makalah ini disajikan dengan tujuan untuk memahami kaidah-kaidah dalam bahasa Arab yang sesuai dengan sub judulnya. Pada kesempatan kali ini, khususnya penulis akan membahas materi yang berkaitan tentang isim ma’rifat dan isim nakirah. Perlunya penulis memaparkan rumusan masalah yang muncul dari materi tersebut, antara lain :

  1. Apa pengertian dari isim ma’rifat dan isim nakirah?
  2. Pembagian dari isim ma’rifat dan isim nakirah?
  3. Pengaplikasian isim ma’rifat dan isim nakirah di dalam bentuk kalimat?

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian dari isim ma’rifah dan isim nakirah

Kaidah:                                                                                               القاعدة 

المعرفة اسم يدل على شيئ معين

Ma’rifat, yaitu suatu isim yang menunjukkan pada suatu benda tertentu.

النكرة اسم يدل على شيئ غير معين

Nakirah, yaitu suatu isim yang tidak menunjukkan pada suatu benda tertentu.[1]

            Isim itu terbagi pada nakirah dan ma’rifah.

  1. Isim nakirah adalah isim yang pengertiannya tidak tertentu, seperti :

= seorang manusia, dan

= sebuah pena, (tidak tertentu pena yang mana)

  1. Isim ma’rifat adalah isim yang diketahui (difahami) maksudnya.[2]

Isim Ma’rifat

ما دل على معين

          Lafadz yang menunjukkan benda tertentu.

Isim Nakirah

والنكرة كل اسم شائع في جنسه لا يختص به واحد دون آخر وتقريبه كل ما صلح دخول الألف واللام عليه نحوالرجل والغلام

Isim nakirah ialah isim yang jenisnya bersifat umum yang tidak menentukan sesuatu perkara dan lainnya. Singkatnya ialah, setiap isim yang layak dimasuki alif dan lam, contoh : الرجل   atau  الغلام   (asalnya رجل  dan  غلام).[3]

2.2 Pembagian Isim Ma’rifat dan Isim Nakirah

  1. Pembagian Isim Ma’rifat
    1. Isim ‘Alam

            Kaidah:                                                                                                 القاعدة 

العلم اسم معرفة سمى به شخص أومكان أوحيوان أو أي شيئ اخر

Alam, yaitu isim ma’rifat yang digunakan untuk menamai orang, tempat, hewan, atau benda-benda lain[4].

            Dan isim ‘alam  itu terbagi pula pada isim, kunyah dan laqab. Yang dimaksud dengan kunyah yaitu setiap sebutan nama atau panggilan yang tersusun dari dua kata dengan cara idhafat. Dan laqab yaitu setiap panggilan yang menunjukkan ketinggian martabat atau merendahkannya.[5]

2. Isim Dhamir

            Isim dhamir yaitu isim kata ganti untuk pembicara atau orang pertama, dan untuk orang yang diajak bicara atau orang kedua, seperti : انا    = saya, dan انت  = engkau (lk), dan untuk orang ketiga هو = dia (lk).[6]        

            Dan dhamir itu terbagi kepada dua bagian, yaitu:

  1. Dhamir bariz
  2. Dhamir mustatir

            Yang dimaksud dengan dhamir bariz adalah dhamir yang ada bentuknya (berupa lafadz) seperti ( ت ) pada فهمت  . Dan dhamir mustatir adalah dhamir yang tidak ada bentuknya (tidak tampak berupa lafadz), melainkan hanya dalam pemahaman saja, seperti dhamir pada fi’il  فهم  dhamirnya هو . Dan dhamir bariz itu terbagi pada munfashil danmuttashil. Dhamir munfashil yaitu dhamir yang tampak karena berdiri sendiri dalam pengucapan, seperti انا  = saya, dan نحن  = kita. Dan dhamir muttashil yaitu dhamir yang tampaknya seakan-akan merupakan bagian atau suku kata dari kata-kata sebelumnya seperti ( ت ) pada فهمت dan ( ا  ) pada فهما  .

3. Isim Mubham

            Yang dikehendaki adalah isim isyaroh dan isim maushul, dikarenakan makna keduanya yang samar (mubham), yang bisa tertentu dengan melalui isyaroh dan shilah.[7]

4. Isim Isyaroh

            Yaitu isim yang dicetak untuk perkara yang diisyarohi yang tampak dengan jari (telunjuk) dan sesamanya.

Contoh : هذا, هذه , هؤلاء          

  1. Isim Maushul

       Yaitu isim yang menunjukkan sesuatu/seseorang yang tertentu dengan cara menyebutkan suatu kalimat sesudahnya yang disebut selatul-maushul.[8] Dan lafadz-lafadznya adalah :

الذى                 : yang digunakan untuk seorang laki atau sesuatu jenis  mudzakkar

اللذان / اللذين    : yang digunakan untuk dua orang/benda jenis mudzakkar       

 الذين/ الأولى    : yang digunakan untuk jama’ manusia mudzakkar

التى                  : yang digunakan untuk seorang perempuan atau sejenis muannats

اللتان / اللتين     : yang digunakan untuk dua orang/benda jenis muannats

اللاتى / اللائ     : yang digunakan untuk jama’ manusia muannats

  1. Isim-isim yang dimasuki أل

          Yaitu isim yang dimasuki أل dan memberikan pengertian ketentuan bagi isim tersebut. Seperti : السيف  = pedang itu

                                     القلم    = pena itu

  1. Isim yang di idhofahkan pada isim ma’rifat

            Yaitu isim-isim yang di idhofahkan pada salah satu dari isim-isim ma’rifat yang di muka maka terjadilah ma’rifat dengan itu :

Contoh:

قلم محمود        = Di idhofahkan pada Isim Alam

قلم هذا            = Di idhofahkan pada Isim Isyaroh

قلمك                 = Di idhofahkan pada Isim Dhamir

قلم الرجل         = Di idhofahkan pada lafadz yang dimasuki Al

قلم الذى كتب     = Di idhofahkan pada Isim Maushul

  1. Isim ma’rifat dengan sebab Nida’

            Yaitu isim munada’ yang ditentukan maksudnya, maka dengan sebab itu jadilah isim ma’rifat (isim munada’ yaitu isim yang diseru dengan kata seru  يا ).

Contoh :

يا رجل                = Hai! Bung!

يا غلام               = Hai nak!

2.3 Pengaplikasian isim ma’rifat dan isim nakirah didalam bentuk kalimat

  1. Contoh-contoh dari Isim Ma’rifat
    1. Contoh dari Isim Alam :

ابو بكر يذهب الى السوق-               = Abu bakar sedang pergi ke pasar

هارون الرشيد يشتري الرز-            = Harun Ar-Rasyid sedang membeli beras

2. Contoh dari Isim Dhamir :

– انا موظف                                 = Saya adalah seorang pegawai

– بيتها فسدة                                = Rumahnya(pr) itu rusak

  1. Contoh dari Isim Mubham
  2. Contoh dari Isim Isyaroh :

                        –  هذا كوب                      = Ini adalah sebuah gelas

                        – هذه خزانة                    = Ini adalah sebuah Almari

                        – اولاء الصائمون             = Mereka adalah orang-orang yang berpuasa

  1. Contoh dari Isim Maushul :

                        –    اكرم الذى علمك          = Muliakanlah orang yang telah mengajarkan engkau

                        – اكرم الذين علماك           = Muliakanlah orang yang telah mengajarkan engkau

                        – اكرم الذين علموك          = Muliakanlah orang yang telah mengajarkan engkau

Dari ketiga contoh tersebut memiliki arti yang sama, namun berbeda cara penempatan dan kedudukannya.

  1. Contoh dari Isim-isim yang dimasuki أل :

            – الدكان فسيح                              = Toko itu luas                       

            – المستشفى فسدة                          = Rumah sakit itu rusak

  1. Contoh dari Isim yang di idhofahkan pada isim ma’rifat

            – بيت عائشة ضيقة                        = Rumah Aisyah itu sempit

            – جدار ذلك واسخ                         = Dinding itu kotor

  1. Contoh dari Isim ma’rifat dengan sebab Nida’ :

            – يا احمد ارجع الى بيتك                 = Hai Ahmad! Pulanglah ke rumahmu!

            – يا فاطمة ا كنسى فناء بيتك            = Hai Fatimah! Sapulah Halaman

   Rumahmu!

  1. Contoh dari Isim Nakirah :

– ( Didalam laci itu ada buku)                          =         فى الدرج كتاب

– ( Seorang laki-laki menanyakan ayahku)      = سأل رجل عن والدى

– ( Muhammad merobek kertas )                     =  مزق محمد ورقة     

            Keterangan :

          Apabila kita perhatikan setiap isim dalam kalimat-kalimat di atas, kita akan melihat bahwa kata كتاب (buku), رجل  (seorang laki-laki), ورقة (kertas), ia tidak menunjukkan kepada benda tertentu yang sudah kita kenal. Isim seperti ini disebut dengan Isim Nakirah.

BAB III

PENUTUP

1.Kesimpulan            

Isim Ma’rifat, yaitu suatu isim yang menunjukkan pada suatu benda tertentu yang bersifat khusus, dan Isim Nakirah, yaitu suatu isim yang tidak menunjukkan pada suatu benda tertentu yang bersifat umum. Di samping itu, macam-macam Isim Ma’rifat dan Isim Nakirah antara lain:

Isim Ma’rifat terbagi menjadi 7 macam, yaitu: Isim Alam, Isim Isyaroh, Isim Maushul, Isim Dhamir, Isim-isim yang dimasuki Alif dan Lam, Isim yang di idhofahkan pada isim ma’rifat dan Isim Ma’rifat dengan sebab Nida’. Dan Isim Nakirah tidak ada pembagiannya atau macam-macamnya.

Akhirnya, penulis pribadi megucapkan terima kasih kepada Allah SWT, dan kepada Bapak Prabowo Adi Widayat, M.Pd.I selaku dosen pengampu yang telah membimbing penulis dalam membuat makalah yang sederhana ini. Dan penulis berharap kritikan serta saran dari dosen pengampu maupun dari pembaca itu sendiri. Tentunya kritikan yang membangun dan membawa kepada kebaikan bagi penulis.

DAFTAR PUSTAKA

  • Thalib, Drs. Muhammad, Tata Bahasa Arab 2 Terjemah ANNAHWUL WADHIH Ibtidaiyyah, (Bandung:PT Al Ma’arif), 2002
  • Umam, Prof. Dr. H. Chatibul dkk, Kaidah Tata Bahasa Arab, (Jakarta:Darul Ulum Press), 2010
  • Anwar, K.H. Muhammad, Ilmu Nahwu, (Bandung:Penerbit Sinar Baru Algensindo), 2009
  • Shofwan, M.Sholihuddin, Pengantar Memahami Al-Jurumiyyah, (Lirboyo:Darul Hikmah), 1999
  • Syaekhuddin, Ahmad dkk, Belajar Bahasa Arab, (Jakarta:Penerbit Erlangga), 2009
  • [1]Thalib, Drs. Muhammad, Tata Bahasa Arab 2 Terjemah ANNAHWUL WADHIH Ibtidaiyyah, (Bandung:PT Al Ma’arif), 2002, hlm. 191
  • [2] Umam, Prof. Dr. H. Chatibul dkk, Kaidah Tata Bahasa Arab, (Jakarta:Darul Ulum Press), 2010, hlm. 182
  • [3] Anwar, K.H. Muhammad, Ilmu Nahwu, (Bandung:Penerbit Sinar Baru Algensindo), 2009, hlm. 108
  • [4] Opcit., hlm. 195
  • [5] Opcit., hlm. 192
  • [6] Opcit., hlm. 183
  • [7] Shofwan, M.Sholihuddin, Pengantar Memahami Al-Jurumiyyah, (Lirboyo:Darul Hikmah), 1999, hlm. 120
  • [8] Opcit., hlm. 196