Makalah Media Pembelajaran Yang Benar Lengkap

Makalah Media Pembelajaran
Makalah Media Pembelajaran

Makalah Media Pembelajaran Yang Benar Lengkap

MakalahkitaMakalah Media Pembelajaran Yang Benar Lengkap yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………….. i

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………………. ii

BAB I   PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang……………………………………………………………………………….. 1
  2. Rumusan Masalah……………………………………………………………………………. 1
  3. Tujuan……………………………………………………………………………………………. 1

BAB II  PEMBAHASAN

A. Pengertian Media Pembelajaran…………………………………………………………. 2

  1. Kriteria Pemilihan Media………………………………………………………………….. 5
  2.  Media dan kegiatan Belajar Mengajar……………………………………………….. 8
  3. Fungsi dan Manfaat Media Pembelajaran………………………………………….. 11
  4. Peralatan Media……………………………………………………………………………… 14
  5. Klasifikasi Media  ………………………………………………………………………….17
  6. Karakteristik Media Pembelajaran……………………………………………………   21

BAB III  PENUTUP

  1. Kesimpulan……………………………………………………………………………. 22
  2. Saran……………………………………………………………………………………… 22

DAFTAR PUSTAKA….………………………………………………………………………….

BAB I

PENDAHULUAN

1.Latar Belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi telah membawa perubahan yang sangat signifikan terhadap berbagai dimensi kehidupan manusia, baik dalam ekonomi, sosial, budya maupun pendidikan. Oleh karena itu agar pendidikan tidak tertinggal dari perkembangan IPTEK tersebut perlu penyesuaian-penyesuaian, terutama sekali yang berkaiatan dengan faktor-faktor pengajaran disekolah. Salah satu faktor tersebut adalah media pembelajaran yang perlu dipelajari dan dikuasai guru/calon guru, sehingga mereka dapat menyampaikan materi pelajaran kepada para siswa secara baik berdaya guna dan berhasil guna.

Hasil penelitian telah memperlihatkan media telah menunjukkan keunggulanya membantu para guru dan staf pengajar dalam menyampaikan pesan pembelajaran serta lebih cepat dan lebih mudah ditangkap oleh para siswa. Media memiliki kekuatan-kekuatan yang positif dan sinergi yang mampu merubah sikap dan tingkah laku mereka kearah perubahan yang kreatif dan dinamis. Sehubung dengan hal itu, peran media sangat dibutuhkan dalam pembelajaran dimana perkembangannya saat ini media bukan lagi dipandang sekedar alat bantu tetapi merupakan bagian yang penting dalam sistem pendidikan dan pembelajaran.

Mengingat begitu besarnya peran media dalam pembelajaran makalah ini diharapkan dapat membantu kita sebagai calon guru dalam mengenal berbagai media pembelajaran dan karakteristiknya dan dimafaatkan dalam untuk kita mengajar untuk kedepannya.

2. Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah:

  1. Apakah yang dimaksud dengan media pembelajaran?
  2. Sebutkan media dan kegiatan belajar mengajar? Sebutkan kriteria pemilihan media?
  1. Sebutkan fungsi dan manfaat media pembelajaran?
  2. Sebutkan peralatan media?
  3. Sebutkan klasifikasi media?
  4. Sebutkan karakteristik media pembelajaran?

3. Tujuan

Adapun tujuan dari makalah ini adalah:

  1. Menjelaskan pengertian media pembelajaran
  2. Menjelaskan kriteria pemilihan media
  3. Menjelaskan hubungan media dengan kegiatan belajar mengajar
  4. Menjelaskan fungsi dan manfaat media pembelajaran
  5. Menjelaskan peralatan media
  6. Menjelaskan klasifikasi media
  7. Menjelaskan karakteristik media pembelajaran

BAB II

PEMBAHASAN

1.Pengertian Media Pembelajaran

Kata media berasal dari bahasa latin medius yang secara harfiah yang secara harfiah berarti ‘tengah’, perantara atau pengantara. Dalam bahasa Arab media adalah (و سا ئل ) atau pengantar pesan dari pengirim kepada penerima pesan. Berikut pendapat tentang media yang dikemukakann oleh para ahli yaitu:

  1. Gerlach dan Ely ( 1972 ) mengatakan bahwa media apabila dipahami secara garis besar adalah manusia, materi, atau kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan atau sikap
  2. Fleming mengatkan bahwa media yang sering diganti dengan mediator yaitu penyebab atau alat yang turut campur tangan dalam dua pihak dan mendamaikannya[1]
  3. Heinich, Molenda, dan Russel ( 1990 ) diungkapkan bahwa media is a channel of communication.
  4. AECT ( Association for Education and Communication Technology ) mendefinisikan media yaitu segala bentuk yang dipergunakan untuk suatu proses penyaluran informasi
  5. NEA ( Educations Association ) mendefenisikan sebagai benda yang dapat dmanipulasi, dilihat, didengar, dibaca atau dibicarakan beserta instrumen yang dipergunakan dengan baik dalam kegiatan belajar mengajar dapat mempengaruhi efektifitas program instruktional

Dari defenisi-defenisi tersebut dapat ditarik kesimpulannya bahwa pengertian media merupakan sesuatu yang bersifat menyalurkan pesan dan dapat merangsang pikiran, perasaan dan kemauan audio ( siswa ) sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada dirinya.[2]

Jadi menurut Rossi dan Breidle mengemukakan bahwa media pembelajaran adalah seluruh alat dan bahan yang dapat digunakan untuk tujuan pendidikan seperti radio, televisi, buku, koran, majalah, dan sebagainya.[3]

2. Kriteria Pemilihan Media

Media merupakan salah satu sarana untuk meningkatkan kegiatan proses belajar mengajar. Dengan beraneka ragamnya media maka masing-masing media mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Oleh karena itu ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan antara lain:

  1. Media yang dipilih hendaknya selaras dan menunjang tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Masalah tujuan pembelajaran ini merupakan komponen yang utama yang harus diperhatikan dalam memilih media. Dalam penetapan media harus jelas dan operasional, spesifik, dan benar-benar tergambar dalam bentuk perilaku
  2. Aspek materi menjadi pertimbangan yang dianggap penting dalam memilih media. Sesuai atau tidaknya anatara materi dengan media yang digunakan akan berdampak pada hasil pembelajaran siswa
  3. Kondisi siswa dari segi subjek belajar menjadi perhatian yang serius bagi guru dalam memilih media yang sesuai dengan kondisi anak. Faktor umur, intelegensi, latar belakang pendidikan, budaya, dan lingkungan anak menjadi titik perhatian dan pertimbangan dalam memilih media pengajaran
  4. Karakteristik media di sekolah atau memungkinkan bagi guru mendesain sendiri media yang akan digunakan merupakan hal yang perlu menjadi pertimbangan seorang guru
  5. Media yang dipilih seharusnya dapat menjelaskan apa yang akan disampaikan kepada siswa secara tepat dan berhasil guna, dengan kata lain tujuan yang ditetapkan dapat dicapai secara optimal
  6. Biaya yang akan dikeluarkan dalam pemanfaatan media harus seimbang dengan hasil yang akan dicapai [4]

Selain pertimbangan diatas untuk memilih media dapat menggunakan pola seperti yang lain. Sejumlah pertimbangan dalam memilih media pembelajaran yang tepat dapat kita rumuskan dalam satu kata ACTION, yaitu akronim dari:

  1. Access

Kemudahan akses menjadi pertimbangan pertama dal;am memilih media. Misalnya kita menggunakan media internet perlu dipertimbangkan terlebih dahulu saluran untuk koneksi keinternet tersebut. Akses juga menyangkut aspek kebijakan.

  1. Cost

Biaya juga harus dipertimbangkan. Banyak jenis media yang dapat menjadi pilihan kita. Media canggih biasanya mahal. Namun mahalnyaa biaya harus kita hitung asfek manfaatnya. Semakin banyak yang menggunakan maka unit cost dari sebuah media akan semakin menurun.

  1. Technology

Mungkin saja kita tertarik terhadaap suatu media tetapi kita harus mempertimbangkan tentang aspek pendukungnya.

  1. Interactivity

Media yang baik adalah yang dapat memunculkan komunikasi dua arah atau intraktivitas. Setiap kegiatan pembelajaran yang anda kembangkan tentu saja memerlukan media yang sesuai dengan tujuan pembelajaran tersebut.

  1. Organization

Pertimbangan yang juga penting adalah dukungan organisasi. apakah kepala sekolah mendukung atau tidak.

  1. Novelty

Kebaruan dari media yang anda pilih juga harus menjadi pertimbangan. Media yang lebih baru biasanya lebih baik dan lebih menarik bagi siswa.[5]

3. Media dan Kegiatan Belajar Mengajar

  1. Guru dan Media Pembelajaran

Sistem pendidikan yang baru menuntut faktor dan kondisi yang baru pula baik yang berkenaan dengan sarana pisik maupun non fisik. Untuk itu diperlukan tenaga pengajar yang memiliki kemampuan dan kecakapan yang lebih memadai, diperlukan kinerja dan sikap yang baru, peralatan yang lebih lengkap dan administrasi yang lebih teratur.

Guru hendaknya dapat menggunakan peralatan yang lebih ekonomis, efisien dan mampu dimiliki oleh sekolah serta tidak menolak digunakannya peralatan teknologi moderen yang relevan dengan tuntutan masyarakat dan perkembangan zaman. Permasalahan pokok dan cukup mendasar adalah sejauh manakah kesiapan guru-guru dalam menguasai penggunaan media pendidikan dan pengajaran disekolah untuk pembelajaran siswa secara optimal sesuai dengan tujuan pendidikan dan pengajaran.

Semakin maju perkembangan masyarakat dan ekslarasi teknologi moderen, maka semakin besar dan berat tantangan yang dihadapi guru sebagai pendidikan dan pengajar disekolah. Agar seorang guru dalam menggunakan media pendidikan yang efektif, setiap guru harus memiliki pengetahuan dan pemahaman yang cukup tentang media pendidikan/pengajaran. Oleh sebab itu guru harus mempunyai keterampilan dalam memilih dan menggunakan media pendidikan /pengajaran.[6]

  1. Media sebagai Alat Bantu

Media sebagai alat abntu dalam proses belajar mengajar adalah suatu kenyataan yang tidak dapat dipungkiri. Karena memeng gurulah yang menghendakinya untuk membantu tugas guru dalam menyampaikan pesan-pesan dari bahan pelajaran yang diberikan oleh guru kepada anak didik.  Guru sadar bahwa tanpa bantuan media maka bahan pembelajaran sukar untuk dicerna dan dipahami oleh setiap anak didik terutama bahan pelajaran yang rumit atau kompleks.

Setiap materi pelajaran tentu memiliki tingkat kesukatran yang bervariasi. Pada satu sisi ada bahan pelajaran yang tidak memerlukan alat bantu, tetapi dilain pihak ada bahan pelajaran yang sangat memerlukan alat bantu berupa media pengajaran. Bahan pelajaran dengan tingkat kesukaran yang tinggi tentu sukar diproses oleh anak didik. Apalagi bagi anak didik yang kurang menyukai bahan pelajaran yang disampaikan itu.

Sebagai alat bantu, media mempunyai fungsi untuk melicinkan jalan menuju tercapainya tujuan pengajaran. Hal ini dilandasi dengan keyakinan bahwa proses belajar mengajar dengan bantuan media mempertinggi kegiatan belajar anak didik dalam tenggang waktu yang cukup lama.Walaupun begitu penggunaan media sebagai alat bantu tidak bisa sembarang menurut sekehendak hati guru. Tetapi harus memperhatikan dan mempertimbangkan tujuan.

Akhirnya dapat dipahami bahwa media adalah alat bantu dalam proses belajar mengajar dan gurulah yang mempergunakannya untah membelajarkan anak didik demi tercapainya tujuan pengajaran.

  1. Media sebagai Sumber Belajar

Belajar mengajar adalah suatu proses yang mengolah sejumlah nilai umtuk dikosumsi oleh setiap anak didik. Nilai-nilai itu tidak datang dengan sendirinya, tetapi teramil dari berbagai sumber. Karena itu, sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat dipergunakan sebagai tempat dimana bahan pengajaran terdapat atau asal untuk belajar sekarang.

Media pendidikan sebagai salah satu sumber belajar ikut membantu guru memperkaya wawasan anak didik. Aneka macam bentuk dan jenis media pendidikan yang digunakan oleh guru menjadi sumber ilmu pengetahuan bagi anak didik. Media sebagai sumber belajar diakui sebagai alat bantu auditif, visual, dan audiovisual. Penggunaan ketiga jenis sumber belajar ini tidak sembarangan, tetapi harus disesuaikan dengan perumusan tujuan internasional dan tentu saja dengan kompetensi guru itu sendiri dan sebagainya. Maka guru yang pandai menggunakan media adalah guru yang bisa manipulasi media sebagai sumber belajar dan sebagai penyalur informasi dari bahan yang disampaikan kepada anak didik dalam proses belajar mengajar. [7]

  1. Prinsif Pemanfaatan media Pembelajaran

Prinsip pokok yang harus diperhatikan dalam penggunaan media pada setiap kegiatan belajar mengajar adalah bahwa media digunakan dan diarahkan untuk mempermudah siswa belajar dalam upaya memahami materi pelajaran. Dengan demikian penggunaan media harus dipandang dari sudut kebutuhan siswa . Hal ini perlu ditekankan sebab sering media dipersiapkan hanya dilihat dari sudut kebutuhan siswa.

Agar media pembelajaran benar-benar digunakan untuk membelajarkan siswa maka ada sejumlah prinsip yang harus diperhatikan, diantaranya:

  1. Media yang digunakan oleh guru harus sesuai dan diarahkan untuk mencapai tujuan pembelajaran
  2. Media yang digunakan harus sesuai dengan materi pembelajaran
  3. Media pembelajaran harus sesuai dengan minat, kebutuhan dan kondisi siswa
  4. Media yang digunakan harus memerlukan efektivitas dan efisien
  5. Media yang digunakan harus sesuai dengan kemampuan guru dalam mengoperasikannya
  6. Fungsi dan Manfaat Media Pembelajaran

Berikut ini dijelaskan fungsi dan peran dari media pembelajaran adalah:

  1. Menangkap Suatu Objek atau Peristiwa-Peristiwa Tertentu

Peristwa-peristiwa penting atau objek yang lengkap dapat diabadikan dengan foto, filim atau direkam melalui video atau audio, kemudian peristiwa tersebut disimpan dan dapat digunakan manakala diperlukan.

Guru dapat menjelaskan proses terjadinya gerhana matahari yang langka melalui hasil rekaman video. Atau bagaiman proses perkembangan ulat menjadi kupu-kupu, perkembangan bayi dalam rahim dari mulai sel telur dibuahi sampai menjadi embrio dan berkembang menjadi bayi. Demikian juga dalam pelajaran IPS , guru dapat menjelaskan bagaimana terjadinya peristiwa proklamasi melalui tayangan filim dan lain sebagainya.

  1. Memanipulasi Keadaan, Peristiwa, atau Objek Tertentu

Melalui media pembelajaran, guru dapat menyajikan bahan pelajaran yang bersifat abstrak menjadi konkret sehingga mudah dipahami dan dapat menghilangkan verbalisme. Misalkan untuk menyampaikan bahan pelajaran tentang sistem peredaran darah pada manusia, dapat disajikan melalui filim.

Selain itu, media pembelajaran juga dapat membantu menampilkan objek yang terlalu besar yang tidak mungkin dapat ditampilakan didalam kelas, atau menampilkan objek yang terlalu kecil yang sulit dilihat dengan menggunakan mata telanjang.

Untuk memanipulasikan keadaan, juga media pembelajaran dapat menampilkan suatu proses atau gerakan yang terlalu cepat yang sulit diikuti, seperti gerakan mobil, gerakan kapal terbang, gerakan-gerakan pelari dan lain sebagainya.

  1. Menambah Gairah dan Motivasi Belajar Siswa

Penggunaan media dapat menambah motivasi belajar siswa sehingga perhatian siswa terhap materi pembelajaran dapat lebih meningkat. Sebagi contoh, sebelum menjelaskan materi pelajaran tentang polusi, untuk dapat menarik perhatian siswa terhadap topik tersebut, maka guru memutar filim terlebih dahulu tentang banjir atau tentang kotoran limbah industri dan lain sebagainya.

  1. Media Pembelajaran Memiliki Nilai Praktis

Media pembelajaran memiliki nilai praktis sebagai berikut:

A. Pertama, media dapat mengatasin keterbatasan pengalaman yang dimiliki siswa

B. Kedua, media dapat mengatasi batas ruang kelas. Hal ini terutama untuk menyajikan bahan belajar yang sulit dipahami secara langsung oleh peserta. Dalam kondisi ini media  dapat berfungsi untuk:

  1. Menampilkan objek yang terlalu besar untuk dibawa kedalamkelas
  2. Memperbesar serta memperjelas objek yang terlalu kecil yang sulit dilihat oleh mata telanjang,seperti sel-sel butir darah/molekul bakteri dan sebagainya
  3. Mempercepat gerakan suatu proses gerakan yang terlalu lambat sehingga dapat dilihat dalam waktu cepat
  4. Memperlambat proses gerakan yang terlalu cepat
  5. Menyederhanakan suatu objek yang terlalu kompleks
  6. Mempejela unyi-bunyian yang sangat lemah sehingga dapat ditangkap oleh telinga

Ketiga, media dapat memungkinkan terjadinya interaksi langsung antara perserta dengan lingkungan

Keempat, media dapat menghasilkan keseragaman pengamatan

Kelima, media dapat menanamkan konsep dasar yang benar, nyata, dan tepat

Keenam, media dapat membangkitkan motivasi dan merangsang peserta untuk belajar dengan baik

Ketujuh, media dapat membangkitkan keinginan dan minat baru

Kedelapan, media dapat mengontrol kecepatan belajar siswa

Kesembilan, media dapat memberikan pengalaman yang menyeluruh dari hal-hal yang konkret sampai yang abstrak.

Menurut Kemp and Dayton ( 1985 ), media memiliki kontribusi yang sangat penting terhadap proses pembelajaran. Diantar kontribusi tersebut menurut kedua ahli tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Penyampaian pesan pembelajaran dapat lebih terstandar
  2. Pembelajaran dapat lebih menarik
  3. Pembelajaran menjadi lebih interaktif
  4. Waktu pelaksanaan pembelajaran dapat diperpendek
  5. Kualitas pembelajaran dapat ditingkatkan
  6. Proses pembelajaran dapat berlangsung kapan pun dan dimana pun diperlukan
  7. Sikap positif siswa terhapa materi pembelajaaran serta proses pembelajaran dapat ditingkatkan
  8. Peran guru berubah kearah yang positif, artinya guru tidak menempatkan diri sebagai satu-satunya sumber belajar[8]

Levie dan Lentz ( 1982 ) menemukakan empat fungsi media pengajaran, khususnya media visual yaitu:

1.Fungsi atensi media visual merupakan inti, yaitu menarik dan mengarahkan perhatian siswa untuk berkonsentrasi kepada isi pelajaran yang berkaitan dengan makna visual yang ditampilkan atau menyertai teks materi pelajaran. Sering kali pada awal pelajaran siswa tidak tertarik dengan materi pelajaran yang tidak disenangi oleh mereka sehingga mereka tidak memperhatikan.

2. Fungis afektif media visual dapat terlihat dari tingkat kenikmatan siswa ketika belajar ( atau membaca ) teks yang bergambar. Gambar atau lambang visual dapat menggugah emosi dan sikap siswa misalnya informasi yang menyangkut masalah sosial atau ras.

3. Fungsi kognitif media visual terlihat dari temuan-temuan penelitian yang mengungkapkan bahwa lambang visual atau gambar memperlancar pencapaian tujuan untuk memahami dan mengingat informasi atau pesan yang terkandung dalam gambar.

4. Fungsi kompensatoris media pengajaran terlihat dari hasil penelitian bahwa media visual yang memberikan konteks untuk memahami teks membantu siswa yang lemah dalam membaca untuk mengorganisasikan informasi dalam teks dan mengakomodasi siswa yang lemah dan lambat dalam menerima dan memahami isi pelajaran yang disajikan dengan teks atau disajikan secara verbal.[9]

4. Peralatan Media

Didalam media terdapat peralatan seperti:

  1. Peralatan proyeksi ( optik )
  2. Overhead projector
  3. Microfrom reader
  4. Proyektor filim-rangkai (filim strip projector)
  5. Proyektor filim-bingkai ( slide projector )
  6. Proyektor filim-gelang ( filim loop projector)
  7. Proyektor filim ( motion picture projector )
  8. Peralatan elektronik
  9. Radio perekam kaset audio ( radio cassette recorder )
  10. Penala radio ( Tuner )
  11. Perekam pita audio ( Open reel tape recorder )
  12. Perekam kaset audio ( cassette recorder )
  13. Amplifier
  14. Loudspeaker
  15. Perekam kaset audio sinkron 9 cassette synchrocorder )
  16. Perekam pita video ( video tape recorder )

1). VTR 2 inchi

2). VTR 1 inchi

3). VTR ½ inchi

  1. Perekam kaset video ( video cassette recorder )

1). VCR ¾ inchi ( U-matic )

2). VCR ½ inci ( sistem Beta dan VHS )

  1. Piringan Video ( Video disc )
  2. Sambang Video ( video cartridge )
  3. Video monitor
  4. Proyektor video[10]

5. Klasifikasi Media

Rudi Bretz ( 1977 ) mengklasifikasikan ciri utama media pada tiga unsur pokok yaitu suara, visual dan gerak. Bentuk visual itu sendiri dibedakan lagi pada tiga bentuk yaitu gambar visual, garis dan simbol. Disamping itu juga membedakan media siar dan media rekam sehingga terdapat 8 klasifikasi media:

  1. Media audio visual gerak
  2. Media audio visual diam
  3. Media audio semi gerak
  4. Media vissual gerak
  5. Media visual diam
  6. Media visual semi gerak
  7. Media audio
  8. Media cetak

Menurut Oemar Hamalik ( 1985: 63 ) dan 4 klasifikasi media pengajaran yaitu:

  1. Alat-alat visual yang dapat dilihat, misalnya filmstrip, transparansi, micro projectin, papan tulis, buletin board, gambar-gambar, ilustrasi, chart, grafik, poster, peta dan globe
  2. Alat-alat yang bersifat auditif atau hanya dapat didengar misalnya: phonograph record, transkripsi electris, radio, rekaman pada tape recorder
  3. Alat-alat yang bisa dilihat dan didengar, misalnya filim dan televisi, benda-benda tiga dimensi yang biasanya dipertunjukkan, misalnya: model, spicemens, bak pasir, peta electris, koleksi diorama
  4. Dramatisasi, bermain peranan, sosiodrama, sandiwara boneka, dan sebagainya

Disamping itu para ahli media lainnya juga membagi jenis-jenis media pengajaran itu kepada:

  1. Media asli dan tiruan
  2. Media bentuk papan
  3. Media bagan dan grafis
  4. Media proyeksi
  5. Media dengar ( audio)
  6. Media cetak atau printed materialis

Briggs mengidentifikasi macam-macam media yang dipergunakan dalam proses belajar mengajar yaitu: objek, model, suara langsung, rekaman audio, media cetak, pembelajaran terprogram, papan tulis, media transparasi, filim bingkai, filim, televisi dan gambar.

Gagne membuat 7 macam pengelompokan media yaitu;

  1. Benda untuk didemonstrasikan
  2. Komunikasi lisan
  3. Gambar cetak
  4. Gambar diam
  5. Gambar gerak
  6. filim bersuara
  7. mesin belajar

Schramm ( 1977 ) memandang media dari segi kerumitan dan besarnya biaya. Dia membedakan antara media rumit dan mahal ( big media ), media sederhana dan murah ( little media ). Schramm juga mengelompokkan menurut daya liputnya menjadi media massal, kelompok, media individual. Selain itu dia juga membagi media menurut kontrol pemakaiannya dalam pengertian portabilitasnya dan kesesuaiannya untuk dirumah, kesiapan pemakaiannya setiap saat diperlukan, cepat atau tidaknya dalam penyampaian dan dapat dikontrol, kesesuaiannya untuk belajar mandiri dan kemampuannya untuk memberi umpan balik.[11]

Menurut Seels dan Glasgow ( 1990:181-183 ) dibagi kedalam dua kategori luas, yaitu: pilihan media tradisional dan pilihan media teknologi mutakhir.

6. Pilihan media tradisional

  1. Visual diam yang diproyeksikan

1)      Proyeksi opaque ( tak tembus pandang )

2)      Proyeksi overhead

3)      Slides

4)      Filmstrips

  1. Visual yang tak diproyeksikan

1)   Gambar, poster

2)   Foto

3)   Charts, grafik, diagram

4)   Pameran, papan info, papan bulu

  1. Audio

1)   Rekaman piringan

2)   Pita, kaset, reel, diagram

  1. Penyajian multimedia

1)   Slide plus suara ( tape )

2)   Multi-image

  1. Visual dinamis yang diproyeksi

1)   Filim

2)   Televisi

3)   Video

  1. Cetak

1)   Buku teks

2)   Modul, teks terprogram

3)   Workbook

4)   Majalah ilmiah, berkala

5)   Lembaran lepas ( hand- out )

  1. Permainan

1)   teka-teki

2)   Simulasi

3)   Permainan papan

  1. Realia

1)   Model

2)   Specimen ( contoh )

3)   manipulatif ( peta, boneka )

7. Pilihan media Teknologi Mutakhir

  1. Media berbasia telekomunikasi

1)   Teleconference

2)   Kuliah jarak jauh

  1. Media berbasis mikroprosescor

1)   Computer-assisted instruction

2)   Permainan komputer

3)   Sistem tutor intelejen

4)   Interaktif

5)   Hypermedia

6)   Compact ( video ) disc[12]

Dilihat dari sifatnya, media dapat dibagi kedalam:

  1. Media auditif, yaitu media yang hanya dapat didengar saja atau media yang hanya memiliki unsur suara, seperti radio dan rekaman suara
  2. Media visual, yaitu media yang hanya dapat dilihat saja tidak mengandung unsur suara. Yang termasuk kedalam media adalah film slide, foto, transparasi, lukisan, gambar, dan berbagai bentuk bahan yang dicetak seperti media grafis
  3. Media audiovisual, yaitu jenis jenis media yang selain mengandung unsur suara juga mengandung unsur gambar yang dapat dilihat, seperti rekaman video, berbagai ukuran film, slide suara, dan lain sebagainya. Kemampuan media ini dianggap lebih baik dan lebih menarik, sebab mengandung kedua unsur jenis media yang pertama dan kedua.

Dilihat dari kemampuan jangkauannya, media dapat pula dibagi kedalam:

  1. Media yang memiliki daya lipat yang luas dan serentak seperti radio dan televisi. Melalui media ini siswa dapat mempelajari hal-hal atau kejadian-kejadian yang aktual secara serentak tanpa harus menggunakan ruangan khusus
  2. Media yang mempunyai daya lipat yang terbatas oleh ruang dan waktu, seperti filim slide, film, video, dan lain sebagainya

Dilihat dari cara atau teknik pemakaiannya, media dapat dibedakan menjadi:

  1. Media yang proyeksikan, seperti film, slide, fim strip, transparansi, dan lain sebagainya. Jenis media yang demikian memerlukan alat proyeksi khusus, seperti film proyektor untuk memproyeksi film, slide projector untuk memproyeksikan film slide, Over Head Projector ( OHP ) untuk memproyeksi semacam ini, maka media semacam ini tidak akan berfungsi apa-apa
  2. Media yang tidak diproyeksikan seperti gambar, foto, lukisan, radio, dan lain sebagainya

Klasek membagi media pembelajaran sebagai berikut:

  1. Media visual
  2. Media audio
  3. Media display
  4. Pengalaman nyata dan simulasi
  5. Media cetak
  6. Belajar terprogram
  7. Pembelajaran melalui komputer atau sering dikenal dengan Program Computer Aided Instruction ( CAI ).[13]

Media audiovisual dibagi menjadi;

  1. Audiovisual diam, yaitu media yang menampilkan suara dan gambar diam seperti filim bingkai suara (sound slide ), film rangkai suara, dan cetak suara
  2. Audiovisual gerak yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak seperi film suara dan video cassette

Pembagian lainnya tentang media ini adalah:

  1. Audiovisual murni yaitu baik unsur suara maupun unsur gambar berasal dari satu sumber seperti: film video-cassette
  2. Audiovisual tidak murni yaitu yang unsur suara dan unsur gambarnya berasal dari sumber yang berbeda, misalnya film bingkai suara yang unsur gambarnya bersumber dari slides proyektor dan unsur suaranya bersumber dari tape recorder. contoh lainnya: flim strip suara dan cetak suara[14]

8. Karakteristik Media Pembelajaran

  1. Media Grafis

Media grafis termasuk media visual yang berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber kepenerima pesan, dimana pesan dituangkan melalui lambang atau simbol komunikasi visual. Menurut Arief S.Sadiman ( 1986 ) simbol-simbol tersebut harus dipahami benar, artinya agar proses penyampaian pesan dapat berhasil dan efisien. Selain fungsi umum tersebut secara khusus grafis berfungsi pula untuk menarik perhatian, memperjelas sajian ide, mengilustrasikan atau menghiasi fakta yang mungkin akan cepat dilupakan atau diabaikan bila tidak digrafiskan. Jenis media grafis adalah:

  1. Media Bagan ( Chart )

Media bagan adalah suatu media pengajaran yang penyajiannya secara diagramatik dengan menggunkan lambang-lambang visual untuk mendapatkan sejumlah informasi yang menunjukkan perkembanganide, objek, lembaga, orang, keluarga ditinjau dari sudut waktu dan ruang. Pesan yang akan disampaikan biasanya berupa ringkasan visual suatu proses, perkembangan atau hubungan-hubungan penting.

Menurut Arief S.Sadiman, dkk mengemukan bahwa media bagan ini sebagai media baik bilamana:

1). Dapat dimengerti oleh anak

2) Sederhana dan tugas tidak rumit atau berbelit-belit

3) Diganti pada waktu tertentu agar selain tetap termasa juga tidak kehilangan daya tarik

Ada beberapa jenis bagan yaitu:

1) Bagan Pohon ini menggambarkan arus diagram yang berasal dari akar kebatang, menuju kecabang-cabang dan ranting-ranting. Bagan ini juga dapat menggambarkan suatu keadaan kelompok.s

2) Bagan Organisasi adalah suatu bagan yang menggmbarkan suasana dan hirarki suatu organisasi. Bagan seperti ini dihubungkan oleh suatu garis-garis dan masing-masing garis mempunyai arti tertentu.

3) Bagan Arus menggambarkan arus suatu proses atau dapat pula menelusuri tanggung jawab atau hubungan kerja antara berbagai bagan atau seksi seperti halnya bagan organisasi.

4) Bagan Garis Waktu adalah bagan yang mrnunjukkan atau yang menggambarkan kronologi atau hubungan peristiwa dalam suatu periode atau waktu. Pesan-pesan yang disampaikan biasanya disajikan dalam bagan secara kronologis.

  1. Grafik ( Grafik )

      grafik merupakan gambar sederhana yang disusun menurut prinsip matematika, dengan menggunakan data berupa angka-angka. Grafik mengandung ide, objek dan hal-hal yang dinyatakan dengan simbol dan disertai dengan keterangan-keterangan secara singkat.

Fungsi grafik adalah untuk menggambarkan data kuantitatif secara teliti, menerangkan perkembangan atau perbandingan sesuatu objek atau peristiwa yang saling berhubungansecara singkat dan jelas. Beberapa keuntungan menggunakan grafik adalah;

1)  Bermanfaat untuk menerangkan data kuantitatifdan hubungan-hubungan

2)  Kemungkinan pembaca untuk memahami data yang disajikan dengan cepat dan menyeluruh, baik dalam bentuk ukuran jumlah pertumbuhan atau arah suatu kemajuan

3)  Penyajian angka lebih cepat, jelas, menarik, ringkas dan logis

Sebagaimana dikemukakan Arief S.Sadiman sebagai media grafik yang baik kalau memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

1)      Jelas untuk dilihat untuk seluruh kelas

2)      Hanya menyajikan satu ide setiap satu grafik

3)      Ada jarak/ruang kosong antara kolom-kolom bagiannya

4)      Warna yang digunakan kontras dan harmonis

5)      Berjudul dan ringkas

6)      Sederhana

7)      Mudah dibaca

8)      Praktis dan mudah diatur

9)   Menggambarkan kenyataan

10)  Menarik

11)  Jelas dan tidak memerlukan informasi dan keterangan tambahan

12)  Teliti

Ada beberapa jenis grafik yang telah lazim dan namun diketahui, yakni:

1)   Grafik garis atau kurva ( line graph ) yaitu grafik yang menggunakan garis-garis yang terdiri dari garis-garis absis dan ordianat, atau garis horizontal dan vertikal. Grafik garis ini dapat menunjukkan suatu keadaan atau perkembangan dalam jangka waktu tertentu dengan jelas sekali

2)   Grafik batang ( bar graph ) juga menggunakan garis-garis yang mengkonsumsikan garis horizontal dan garis vertikal dan dibuat garis bantu berupa petak-petak.

3)  Grafik Lingkaran juga disebut pie graph menunjukkan hubungan yang bersifat presentasi atau hubungan frekuensi. Grafik ini berupa gambar sebuah lingkaran yang dibagi-bagi menjadi beberapa sektor

4) Grafik simbol ialah grafik yang menggunakan gambar sebagai simbol untuk menghitung jumlah digrafisnya.

5)   Grafik peta dan globe disebut juga kartogram, yang melukiskan keadaan hubungan dengan tempat kejadiannya.

9. Media Diagram

Diagram merupakan suasana garis-garis dan menyerupai peta pada gambar. Diagram ini sering juga digunakan untuk meningkatkan letak bagian-bagian sebuah alat atau mesin serta hubungan satu bagian dengan bagian yang lain.

  1. Foster

Poster merupakan gabungan antara gambar dan tulisan dalam satu bidang yang memberikan informasi tentang satu atau dua ide pokok, poster hendaknya dibuat dengan gambar dekoratif dan huruf yang jelas. Ciri-ciri poster yang baik:

1)      Sederhana

2)      Menyajikan satu ide

3)      Dengan slogan yang ringkas

4)      Gambar tulisan yang jelas

5)      Mempunyai komposisi dan variasi yang bagus

  1. Karikatur dan kartun

Karikatur dan kartun merupakan garis yang dicoret dengan spontan yang menekankan kepada hal-hal yang dianggap penting, beda antara poster dan karikatur terletak pada karikatur kadang-kadang lebih menggit dan kritis. Kesan kritis dan humor yang diberikan karikatur dan kartun menyebabkan informasi yang disampaikan tahan lama dalam ingatan anak.

  1. Media Gambar atau Foto

Foto merupakan media refroduksi bentuk asli dalam dua dimensi. Foto ini merupakan alat visual yang efektif karena dapat divisualisasikan sesuatu yang akan dijelaskan dengan lebih konkrit dan realitis. Foto ini dapat mengatur ruang dan waktu. Beberapa alasan penggunaan foto sebagai media pengajaransebagai berikut:

1) Bersifat konkrit, para siswa akan dapat melihat dengan jelas sesuatu yang sedang dibicarakan atau didiskusikan

2) Dapat mengatasi bahwa waktu dan ruang, melalui gambar dapat diperlihatkan kepada siswa foto-foto benda yang jauh atau yang terjadi beberapa waktu lalu

3) Dapat mengatasi kekurangan daya mampu panca indra manusia

4) Dapat digunakan untuk menjelaskan suatu masalah

5) Mudah didapat dan murah biayany, karena dia mengandung nilai ekonomis dan meringankan beban sekolah yang budgetnya terbatas

6) Mudah digunkan baik untuk perorangan maupun kelompok

Media gambar memiliki beberapa kelebihan yaitu:

1). Lebih konkrit dan lebih realistis dalam memunculkan pokok masalah jika dibandingkan dengan bahasa verbal

2). Dapat mengatasi ruang dan waktu

3). Dapat mengatasi keterbatasan mata

4). Memperjelas masalah dalam bidang apa saja, dan dapat digunakan untuk semua orang tanpa memandang umur

Kelemahan-kelemahan media gambar/foto adalah:

1). Disamping media gambar/foto dapat memberikan keuntungan untuk digunakan dalam pengajaran, namun juga banyak kelebihannya

2). Kelebihan dan penjelasan guru dapat menyebabkan timbulnya penafsiran yang berbeda sesuai dengan pengetahuan masing-masing anak terhadap hal yang dijelaskan

3). Penghayatan tentang materi kurang sempurna, karena media gambar hanya menampilkan persepsi indera mata yang tidak cukup kuat untuk menggerakkan seluruh kepribadian manusia, sehingga materi yang dibahas kurang sempurna

4). Tidak meratanya penggunaan foto tersebut bagi anak-anak dan kurang efektif dalam penglihatan

Jenis-jenis media gambar/foto adalah:

1). Foto dokumentasi, yaitu gambar yang mempunyai nilai sejarah bagi individu maupun masyarakat

2). Foto aktual, yaitu gambar yang menjelaskan sesuatu kejadian yang meliputi berbagai aspek kehidupan, misalnya, gempa, topan, dan sebagainya

3). Foto pemandangan, yaitu gambar yang melukiskan pemandangan sesuatu daerah/lokasi

4). Foto iklan/reklame, yaitu gambar yang digunakan untuk mempengaruhi orang atau masyarakat konsumen

5). Foto simbolis, yaitu gambar yang menggunakan bentuk simbol atau tanda yang mengungkapkan pesan tertentu dan dapat mengungkapkan kehidupan manusia yang mendalam serta gagasan-gagasan atau ide-ide anak didik

  1. Media Gambar Sederhana dengan Garis Lingkaran

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat gambar dengan garis lingkaran, sebagaimana yang dikemukakan Amir Hamzah Sulaiman ( 1995:112 ) sebagai berikut:

1)  Gunakan warna yang gelap untuk garis dan lingkaran supaya kontras dengan kertas sebagai latar belakangnya

2)      Jangan ragu-ragu untuk melalui gambar objek yang dimaksudkan dan pelajari sambil melakukannya

3)      Gambar-gambar harus besar dan garis-garis harus tebal agar jelas

4)      Tentukan terlebih dahulu bidang gambar, pilihlah diantara dua bidang, bidang yang tegak dan bidang datar

5)      Gunakan satu bidang saja untuk satu objek

6)      Gunakan seluruh bidang dan jangan biarkan sebagian besar bidang ada yang kosong

7) Ada baiknya memberi sketsa lebih dahulu dengan pensil supaya dapat dihapus yang keliru, kenudian dapat digunakan spidol atau tinta

  1. Media Komik

Komik merupakan media yang mempunyai sifat yang sederhana, jelas, mudah dipahami. Oleh sebab itu media komik dapat berfungsi sebagai media yang informatik dan edukatif. sungguhpun demikian penggunaan komik sebagai media pengajaran guru harus hati-hati sebab seringkali lebih bersifat komersial tanpa mempertimbangkan akibat yang ditimbulkan.

  1. Media Visual Dua Dimensi

Media visual dua dimensi merupakan media yang bersifat elektronik yang diproyeksi dan terdiri dari perangkat perangkat keras dan perangkat lunak. Ada beberapa jeni media visual dua dimensi ini adalah:

10. Overhead Proyector ( OHP )

OHP ini telah ditemukan sejak tahun 1930-an yaitu sejak adanya penemuan lensa fresnal yang digunakan dalam OHP.  Penggunaan OHP dalam dunia pendidikan memiliki beberapa keuntungan:

1)  Bersifat konkrit. OHP dapaat merangsang indra mata siswa disamping indera telinga melalui kata-kata guru, sehingga materi yang disampaikan lebih konkrit

2) Mengatasi batas ruang dan waktu, benda-benda yang sulit dibawa kedalam kelas dan kejadian-kejadian masa lampau dapat dilihat dengan menggunakan OHP

3)  Mengatasi kelemahan-kelemahan proses indera, gerakan suatu objek yang terlalu cepat atau teralalu lambat yang tidak dapat diamati dengan sempurna maka dengan membuat gambar diatas transparan dapat diatasi dengan baik

4) Transparasi dapat ditulis saat OHP digunakan dan pengontrolan siswa-siswa dengan mudah dapat dilakukan karena guru dan siswa selalu berhadapan

5) Dapat digunakan pada cahaya yang terang karena OHP menghasilkan cahaya yang kuat

6)  Lebih efektif karena informasi yang disampaikan lebih banyak dalam waktu yang relatif singkat, karena telah dipersiapkan terlebih dahulu dan dapat digunakan dengan teknik berlapis

7) Tidak terlalu menggunakan grafik fisik OHP dapat dihidup matikan dan bagian yang belum diterangkan dapat ditutup dengan keras

8)  Dapat dipergunakan berulang-ulang atau dapat disimpan dan diambil bila diperlukan

9)   Dapat digunakan bersama media lainnya seperti papan tulis dan sebagainya

10)  Dapat dipindah-pindah dari satu kelas kekelas lainnya

11)  Dapat disorotkan kedinding yang berwarna terang bila tidak ada layar

12)  Dapat digunakan warna jika diperlukan

  1. Slide

Silde dan flmstrip merupakan media yang diproyeksikan dan dapat dilihat dengan mudah oleh para siswa dikelas. Slide adalah sebuah ganbar transparan yang diproyeksikan oleh cahaya melalui proyektor. Merupakan Andre Rianto (1982: 49-50) sound slide mempunyai keistimewaan sebagai berikut:

1)  Mampu menarik perhatian anaka-anak

2) Meletakkan dasar-dasar yang konkrit untuk berpikir dapat menghindarkan pengertian-pengertian yang abstrak

3)  Memberikan pengalaman-pengalaman yang nyata kepada anak didik sehingga dapat menumbuhkan self activity

4) Mengembangkan keteraturan dan kontinuitas berpikir, didalam sound slide ada beberapa squence, dan tiap squence tersebut ada message yang akan diungkapakan

5)  Ikut membantu menumbuhkan pengertian, yang akan mempengaruhi perkembangan bahasa anak

6) meletakkan dasar-dasar yang penting untuk perkembangan belajar anak, sehingga memungkinkan hasil belajar lebih tahan lama menetap didalam diri anak

  1. Filim Strip

Filmstrip disebut juga filim slide, stripfilm dan still film yang arti dan fungsinya sama. Ukuran filmstrip ada dua jenis yaitu: 1). single frame 2). double frame. Slide dan Filmstrip memberikan keuntungan dalam kegiatan proses belajar mengajar. Oemar Hamalik ( 1985 : 91 ) mengemukakan bahwa slide dan filmstrip mengandung nilai-nilai sebagai berikut:

1)      Penyajiannya berupa satu unit atau satu kesatuan yang bulat

2)      Menimbulkan dan mempertinggi minat murid

3)      Setiap sistem dalam kelas melihat gambar yang sama dan dalam waktu yang sama

4)      Merangsang diskusi kelas

5)      Dapat dipertunjukkan pada ruang setengah gelap, tidak seperti halnya gaambar filim

6)      Lebih efesien

7)      Dapat digunakan untuk semua bidang pengajaran dan juga untuk semua tingkat usia

  1. Media Audio

Media audio berkaitan dengan indra pendengar, dimana pesan yang disampaikan dituangkan dalam lambang-lambang auditif, baik verbal ( kedalam kata-kata atau bahasa lisan ) maupun non verbal. Ada beberapa jenis media yang dapat dikelompokkan dalam media audio yaitu:

  1. Radio

Radio merupakan perlengkapan elektronik yang dapat digunakan untuk mendengarkan berita yang baagus dan aktual dapat mengetahui beberapa kejadian dan peristiwa-peristiwa penting dan baru, masalah-masalah kehiduapan dan sebagainya. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa radio dapat merupakan alat pendidikan yang digunakan secara efektif untuk seluruh level dan pase pendidikan. Beberapa keuntung radio sebagai media pendidikan dan pengajaran adalah:

1)  Harganya lebih murah dan dapat dibeli oleh sebagian besar masyarakat, misalnya radio transistor

2)  Dapat dipindahkan dari suatu ruangan keruanagan lainnya, karena radio tersebut tidak begitu berat dan juga dapat dibawa tatkala mengadakan rekreasi atau perjalanan yang agak jauh

3) Kalau radio tersebut memiliki tape recorder maka kita dapat merekam siaran-siaraan yang penting untuk kemudian dapat didengar kembali, misalnya siaran siaran pelajaran bahasa inggris, musik atau keterampilan-keterampilan yang dapat menunjang pendidikan

4) Radio dapat mengembangkan daya immajinasi anak didik

5) Merangsang partisipasi aktif pendengaran, karena sambil mendengarkan radio pendengar dapat menulis hal-hal yang penting dari program yang didenagar

6) Radio membantu memusatkan perhatian anak didik pada kata-kata yang digunakan pada bunyi dan artinya

7)  Radio dapat memberikan hal-hal yang lebih baik

8)  Radio dapat memberikan pengalaman-pengalaman dari dunia luar kekelas

9)      Radio dapat mengatasi ruang dan waktu, mempunyai jangkauan yang luas dan dapat dihadirkan kedalam kelas

10)  Radio dapat memberikan berita autentik atau keterangan-keteranagan yang sebenarnya, asli dan dapat dipercaya

11)  Mendorong kreativitas anak didik

12)  Radio berpengaruh terhadap pembentukan pribadi seseorang

Radio juga memiliki kelemahan-kelemahan seperti berikut:

1)  Sifat komunikasi radio hanya satu arah

2) Program radio tidak disentralisir,sehingga guru kurang dapat mempersiapkan diri bersama anak didik secara baik

Penggunaan radio sebagai media pendidikan diperhatikan hal-hal berikut:

1)  Penggunaan waktu jam siaran

2) Tempat serta kondisi-kondisi penerimaan

Penggunaan radio sebagai media pengajaran maka harus mengikuti hal-hal berikut ini adalah:

1) Langkah persiapan, daalam kegiatan ini hal yang harus diperhatikan adalah tujuan program, jenis program, dan umur para siswa

2) Langkah permainan, dalam langkah ini guru dan siswa diharapkan melakukan kegiatan mendengar siaran dengan seksama

3) Kegiatan lanjutan, daam langkah ini dapat dilakukan berbagai kegiatan antara lain mengadakan diskusi, debat, forum, menarik kesimpulan-kesimpula, membac buku, membaca peta dan lain sebagainya.

Keuntungan-keuntungan kaset dalam media pengajaran adalah sebagai berikut:

1)  Dengan menggunakan kaset guru dapat mempersiapkan terlebih dahulu dengan baik

2) Dengan kaset guru dapat memutar kembali program yang telah disampaikan sehingga materi tersebut menjadi jelas

3) Melalui tape recorder mata pelajaran dapat disajikan diluar kelas

4) Kaset dapat menimbulkan banyak kegiatan

5)Kaset sangat efisien untuk mengajarkan bahasa dan dapat digunakan dilabor bahasa karena sangat membantu proses tercapainya tujuan pendidikan dan pengajaran

6) Kaset yang tidak dipergunakan lagi dapat dihapus dan diisi dengan program lainnya

Kaset juga memiliki beberapa kelemahan yaitu:

1) Daya jangkauannya terbatas ditempat program yang disajikan

2) Biaya pengadaannya untuk sasaran yang lebih banyak jauh lebih mahal

  1. Laboratorium bahasa

Laboratorium bahasa adalah alat untuk melatih siswa untuk mendengar dan berbicara dalam bahasa asing dengan jalan menyajikan materi pelajaran yang disiapkan sebelumnya.

11. Media Audio Visual Gerak

Media audio visual gerak dapat berupa:

  1. Filim Bersuara

Film yang dimaksud disini adalah filim sebagai alat audio visual untuk pelajaran, penerangan atau penyuluhan. Keuntungan atau manfaat film adalah:

1)      Film dapat menggambarkan suatu proses

2)      Dapat menimbulakan kesan ruang dan waktu

3)      pengambarannya bersifat 3 dimensi

4)      Suara yang dihasilkan dapat menimbulkan realita pada gambar dalam bentuk ekspresi murni

5)      Dapat menyampaikan suara seorang ahli sekaligus melihat penampilannya

6)      Kalau film tersebut berwarna akan dapat menambah realita objek yang diperagakan

Film juga memiliki kerugian-kerugian yaitu:

1)  Film bersuara tidak dapat diselingi dengan keterangan-keterangan yang diucapkan sewaktu film diputar, penghentian pemutaran akan menggangu konsentrasi audien

2) Audien tidak akan dapat mengikuti dengan baik kalau film diputar terlalu cepat

3) Apa yang telah lewat sulit untuk diulang kecuali memutar kembali secara keseluruhan

4) Biaya pembuatan dan peralatannya cukup tinggi dan mahal

Dalam menilai baik tidaknya sebuah film, Oemar Hamalik mengemukakan bahwa film yang baik memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

1)      Dapat menarik minat anak

2)      Benar dan autentik

3)      Up to date dalam setting, pakaian dan lingkungan

4)      Sesuai dengan kematangan audien

5)      Perbendaharaan bahasa yang dipergunakan secara benar

6)      Kesatuan dan squence-nya cukup teratur

7)      Teknis yang dipergunakan cukup memahami persyaratan dan cukup memuaskan

Ada beberapa klasifikasi dlam film, yaitu:

1)      Film informasi

2)      Film kecakapan atau drill

3)      Film appresiasi

4)   Film dokumentar, bertujuan untuk memberikan gambaran yang sebenarnya tentang suatu cerita dengan menggunakan masyarakat yang nyata dan dalam situasi-situasi yang nyata pula

5)      Film rekreasi

6)      Film episode, yaitu film yang terdiri dari edisi-edisi yang pendek. sifat dasar film efisode ini non profit

7)      Film sain

8)      Film berita ( news )

9)      Film industri

10)  Film provokasi, film ini ditujukan untuk menjelaskan mata pelajaran tertentu kepada anak-anak, film ini akan mendorong adanya diskusi diantara anak-anak dikelas

  1. Televisi

Televisi adalah perlengkapan elektronik yang pada dasarnya sama dengan gambar hidup yang meliputi gambar dan suara. Televisi sebagai media pengajaran mengandung beberapa keuntungaan antara lain:

1)      Bersifat langsung dan nyata serta dapat menyajikan peristiwa yang sebenarnya

2)      Memperluas tinjauan kelas, melintasi berbagai daerah atau berbagai negara

3)      Dapat menciptakan kembali peristiwa masa lampau

4)      Dapat mempertunjukkan banyak hal dan banyak segi yang beraneka ragam

5)      Banyak mempergunakan sumber-sumber masyarakat

6)      Menarik minat anak

7)      Dapat melatih guru baik dalam pre-service maupun dalam incervice training

8)      Masyarakat diajak berpartisipasikan dalam rangka meningkatkan perhatian mereka terhadap sekolah[15]

BAB III

PENUTUP

1.Kesimpulan

Kata media berasal dari bahasa latin medius yang secara harfiah yang secara harfiah berarti ‘tengah’, perantara atau pengantara. Dalam bahasa Arab media adalah (و سا ئل ) atau pengantar pesan dari pengirim kepada penerima pesan. Jadi menurut Rossi dan Breidle mengemukakan bahwa media pembelajaran adalah seluruh alat dan bahan yang dapat digunakan untuk tujuan pendidikan seperti radio, televisi, buku, koran, majalah, dan sebagainya.

Menurut Oemar Hamalik ( 1985: 63 ) dan 4 klasifikasi media pengajaran yaitu:

  1. Alat-alat visual yang dapat dilihat, misalnya filmstrip, transparansi, micro projectin, papan tulis, buletin board, gambar-gambar, ilustrasi, chart, grafik, poster, peta dan globe
  2. Alat-alat yang bersifat auditif atau hanya dapat didengar misalnya: phonograph record, transkripsi electris, radio, rekaman pada tape recorder
  3. Alat-alat yang bisa dilihat dan didengar, misalnya filim dan televisi, benda-benda tiga dimensi yang biasanya dipertunjukkan, misalnya: model, spicemens, bak pasir, peta electris, koleksi diorama
  4. Dramatisasi, bermain peranan, sosiodrama, sandiwara boneka, dan sebagainya

2. Saran

Makalah ini tidak luput dari kesalahan jadi apabila terdapat kesalahan kami mintak sarannya dari pembaca. Terimakasi atas partisispasi pembaca dan mohon maaf atas kesalahan kami dalam membuat makalah ini.Media pembelajaran adalah suatu alat yang digunakan oleh seorang guru untuk menyampaikan pesan kepada siswa agar pesan itu sampai kepada siswanya. Dengan adanya media pembelajaran memudahkan seorang guru dalam melakukan proses belajar mengajar. Sungguh banyak alat-alat dan strategi yang digunkan untuk dijadikan media pembelajaran apalagi pada saat sekarang ini. peralatan serbah canggih. Maka seharusnyalah kita menggunakan media pembelajarn untuk melakukan prosen belajar mengajar sehingga tercapainya tujuan pembelajaran.

DAFTAR PUSTAKA

  • Arsyad, Azhar. 2003. Media Pembelajara. Jakarta: PT Raja Grafindo Persad
  • Asnawir dan Basyiruddin Usman, 2002. Media Pembelajaran Jakarta: Ciputat Pers. 2002
  • Djamarah  Bahri Syaiful dan Aswan Zain. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT Rineka Cipta
  • Sadiman S. Arief, dkk.1984. Media Pendidikan Pengertian, Pengembangan, dan pemanfaatannya. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. 1984
  • Sanjaya, Wina . 2010. Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Kencana Prenada Media Group

[1] Prof. Dr. Azhar Arsyad, M.A. Media Pembelajara. ( Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. 2003). Hlm .3

[2]Prof. Dr. H. Asnawir dan Drs. M. Basyiruddin Usman, M.Pd. Media Pembelajaran. ( Jakarta: Ciputat Pers. 2002 ) .Hlm .11

[3] Prof. Dr. H. Wina Sanjaya, M.Pd. Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. ( Jakarta: Kencana Prenada Media Group. 2010 ). Hlm. 204

[4] Prof. Dr. H. Asnawir dan Drs. M. Basyiruddin Usman, M.Pd. Op.cit., Hlm 15

[5] Prof. Dr. H. Wina Sanjaya, M.Pd. Op.cit., Hlm 225

[6] Prof. Dr. H. Asnawir dan Drs. M. Basyiruddin Usman, M.Pd. Op.cit., Hlm 19

[7] Drs. Syaiful Bahri Djamarah dan Drs. Aswan Zain. Strategi Belajar Mengajar.( Jakarta: PT Rineka Cipta.2006). Hlm. 121-124

[8] Prof. Dr. H. Wina Sanjaya, M.Pd. Op.cit., Hlm 207 – 211

[9] Prof. Dr. Azhar Arsyad, M.A. Op.cit., Hlm.17

[10] Dr. Arief S.Sadiman, M.Sc, dkk. Media Pendidikan Pengertian, Pengembangan, dan pemanfaatannya. ( Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. 1984 ). Hlm.197

[11] Prof. Dr. H. Asnawir dan Drs. M. Basyiruddin Usman, M.Pd. Op.cit., Hlm 27-32

[12] Prof. Dr. Azhar Arsyad, M.A. Op.cit., Hlm.33-34

[13]  Prof. Dr. H. Wina Sanjaya, M.Pd. Op.cit., Hlm  211-213

[14] Drs. Syaiful Bahri Djamarah dan Drs. Aswan Zain. Op.cit., hlm 125

[15] Prof. Dr. H. Asnawir dan Drs. M. Basyiruddin Usman, M.Pd. Op.cit., Hlm 33-102