Makalah Peradaban Islam Periode Modern 2017

Makalah Peradaban Islam Periode Modern
Makalah Peradaban Islam Periode Modern

Makalah Peradaban Islam Periode Modern 2017

Makalahkita – Makalah Peradaban Islam Periode Modern 2017 yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

BAB I

PENDAHULUAN

1.Latar Belakang Masalah

Peranan sejarah Islam dalam mewarnai sejarah dunia cukup diperhitungkan para ahli sejarah, walaupun akhir-akhir ini Islam dipandang jauh tertinggal dengan Barat, akan tetapi Barat juga harus mengakui bahwa munculnya embrio ilmu pengetahuan yang berkembang di Barat dengan begitu spektakuler tidak terlepas dari peran ulama-ulama Islam.

Periode modern merupakan masa kebangkitan Islam kembali yang diwarnai dengan kemerdekaan negara-negara Islam serta munculnya para tokoh-tokoh pemikir pembaharuan Islam, dalam makalah ini akan dibahas mengenai hal tersebut.

2. Rumusan Masalah

Bertitik tolak dari latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas, maka pokok pernasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut:

  1. Bagaimana wajah peradaban Islam era modern?
  2. Bagaimana kontribusi peradaban Islam terhadap masyarakat modern?

3. Tujuan dan Kegunaan

Berdasarkan pokok masalah yang telah dirumuskan di atas, maka tulisan ini bertujuan untuk:

  1. Mengetahui gambaran secara menyeluruh peradaban Islam era modern
  2. Mengetahui seberapa besar konstribusi peradaban Islam terhadap masyarakat modern.

Adapun kegunaan dari penulisan makalah ini adalah sebagai upaya revitalisasi ajaran Islam yang Rahmatan lil alamin, mengingat semakin meningkatnya umat Islam secara kuantitas yang tidak dibarengi dengan kesadaran akan peningkatan kualitas sebagai seorang muslim dalam menghadapi tantangan zaman.

4. Metode dan Pendekatan

a. Metode

Sebagai karya ilmiah, maka tidak bisa dilepaskan dari penggunaan metode, karena metode merupakan pedoman agar kegiatan penelitian terlaksana dengan sistematis.[1] Dengan demikian, metode merupakan patokan agar penelitian mencapai hasil maksimal. Dalam penulisan makalah ini penyusun menggunakan metode sebagai berikut :

b. Pengumpulan Data

Penelitian ini termasuk dalam kategori penelitian kualitatif, yaitu penelitian kepustakaan (library research).[2] Sumber penelitian ini adalah buku-buku sejarah peradaban Islam abad 19-20, baik yang berhubungan langsung dengan tema ataupun yang tidak langsung.

c. Analisis Data

Analisis data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan interpretasikan. Teknik analis data adalah usaha untuk menarik kesimpulan yang benar dari sebuah buku atau dokumen yang penggarapannya dilakukan secara obyektif dan sistematis.[3]

Adapun metode yang digunakan untuk menganalisis data yang diperoleh dari penelitian pustaka adalah deskriptif-analitis yaitu penelitian yang menuturkan, menganalisis dan mengklasifikasikan, yang pelaksanaanya tidak hanya terbatas pada pengumpulan data, tetapi meliputi analisis dan interpretasi data.[4] Sedangkan langkah yang hendak ditempuh adalah menelusuri kembali sejarah peradaban Islam abad 19 hingga ke-20.

d. Pendekatan

Pendekatan yang digunakan penulis dalam hal ini adalah pendekatan historis dan Fenomenologi. Pendekatan ini digunakan untuk mengetahui lebih jauh tentang peradaban Islam modern yang dimulai abad 19 hingga 20. lebih dalam.

e. Tinjauan Pustaka

Penulis sadari bahwa apresiasi intelektual Muslim dalam mengkaji sejarah Islam telah banyak dibahas oleh beberapa peneliti terdahulu, baik itu berupa penelitian langsung maupun hanya sekedar opini. Respon atau apresiasi sejarawan Muslim dalam memperlakukan sejarah Islam telah populer di kalangan akademik. Berbagai ilmu dan pendekatan telah digunakan untuk menganalisis masalah ini, baik itu yang menggunakan pendekatan sosiologis, fenomenologis, psikologis maupun yang lainnya. Walaupun demikian, bukan berarti wacana sejarah telah kering untuk terus dikaji, sebab semakin kompleks perkembangan keilmuan, maka semakin terbuka pula persoalan ini untuk terus dikaji.

Dari telaah kepustakaan yang telah dilakukan dalam rangka penulisan makalah tentang peradaban Islam pada periode modern diperoleh gambaran bahwa literatur yang berkaitan dengan masalah tersebut belum fokus pada kajian kajian tokoh Mesir. Hanya ada beberapa literatur teknis yang didapatkan, diantaranya adalah ontologi yang berjudul Para Perintis Zaman Baru Islam[5].

Di dalam tulisan tersebut dijelaskan pemikiran beberapa tokoh yang termasuk Pembaharu Islam Modern. Secara spesifik, tulisan itu mengemukakan proyek-proyek pembaruan yang ditawarkan kepada publik.

Tulisan tersebut merupakan informasi yang sangat berharga sebagai sebuah kajian sejarah, khususnya yang berkaitan dengan pemikiran Islam modern, penelitian tersebut disamping ada kesamaan atau kemiripan, juga ada perbedaan dengan penelitian yang dilakukan untuk makalah ini, meskipun sama-sama mengkaji pembaharuan. Ontologi tersebut mengkaji Tokoh perintis pembaharu dunia, sementara itu makalah ini mengkaji pembaharu Islam modern dalam kawasan tertentu.

Ontologi Perkembangan Modern dalam Islam[6], memberikan banyak informasi mengenai pola-pola pikir pembaruan modern, dimana disebutkan bahwa perkembangan modern dalam Islam telah melalui jalan sejarahnya. Dalam perkembangan sejarah itu ditemukan tipologi dan refleksi berbagai perkembangan modern nilai yang kemudian diakui dan diterima sebagai pengawal (pengendali) dan pemandu (pengarah) kehidupan.

Beberapa buku yang dikemukakan di atas, sedikit banyak akan mendukung dalam pembahasan penelitian ini. Selain itu semua, masih banyak karya-karya yang membahas mengenai sejarah peradaban Islam dalam perkembangan modern. Misalnya, dalam tulisan Badri Yatim tentang Sejarah Peradaban Islam dan buku Gerakan Modern Islam di Indonesia karya Delior Noer.[7] Dalam bukunya dijelaskan zaman modern dan pemikiran kontemporer Islams, namun karya Delioer Noer hanya di lingkup Indonesia.

f. Sistematika Pembahasan

Secara garis besar penyususunan makalah ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu, Pendahuluan, isi, penutup. Tiga bagian itu dikembangkan menjadi bab-bab dan masing-masing bab terdiri dari beberapa kajian yang secara logis saling berhubungan dan merupakan kebulatan.

Pendahuluan membicarakan mengenai latar belakang masalah, pokok masalah, tujuan penelitian, telaah pustaka serta metode penelitian yang digunakan untuk menyelesaikan masalah, dan sistematika pembahasan.

Bab II membahas gambaran umum periode modern yang merupakan masa kemerdekaan negara Islam. Uraian ini dimaksudkan untuk memberikan wawasan historis tentang kemerdekaan di beberapa Negara Islam.

Wawasan mengenai periode modern yang juga termasuk masa pembaharuan Islam adalah inti kajian bab III, histiroris kerajaan besar Islam ddan dilanjutkan tokoh disertai hasil pembaharuan dari beberapa pemikirannya yang menjadi acuan dasar dari hal-hal yang berkaiatan dengan fokus kajian.

Pembahasan makalah ini diakhiri dengan penutup, yang di dalamnya menjelaskan rangkuman jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan yang termaktub dalam rumusan masalah serta saran-saran dan kata penutup. 

BAB II

PEMBAHASAN

Pada abad ke-19 dan 20, era modern diwarnai dengan kemerdekaan negara-negara Islam. Dalam tahun-tahun terakhir ini banyak Negara muslim yang telah merdeka khususnya di Asia dan Afrika, bersamaan dengan itu muncul pula organisasi-organisasi dan partai-partai nasional yang mendasarkan bentuk-bentuk pemerintahan pada prinsip-prinsip syari’at Islam.[8]

1.Faktor yang Mempengaruhi

Kemerdekaan Negara Islam tentunya melalui proses yang cukup panjang dalam memperoleh kemerdekaannya kembali, oleh karena itu adanya faktor-faktor yang mendorong masyarakat di Negara muslim sangat memungkinkan, di antaranya adalah:

  1. Benturan antara Islam dan kekuatan Eropa telah menyadarkan umat Islam bahwa mereka memang jauh tertinggal dari Eropa.[9] Turki Usmani adalah yang pertama merasakan itu sehingga memaksa penguasa dan pejuang Turki untuk belajar di Eropa.
  2. Dorongan gagasan dua factor yang saling mendukung dalam gerakan pembaharuan Is;am, pertama, pemurnian ajaran Islam dari unsure-unsur asing yang dipandang sebagai penyebab kemunduran Islam. Kedua, gagasan-gagasan pembaharuan dan ilmu pengetahuan dari Barat, seperti gerakan Wahabiyah dan Sanusiyah di Saudi Arabia dan Afrika Utara.[10]
  3. Bangkitnya gagasan Nasionalisme di dunia Islam yang diikuti dengan berdirinya partai-partai politik merupakan modal umat Islam dalam perjuangannya untuk mewujudkan Negara nerdeka yang lepas dari pengaruh Barat.

2. Kemerdekaan Negara Islam dan Pengaruhnya

Adapun Negara-negara Islam yang merdeka pada abad ke-19 dan 20 diantaranya:

  1. Pakistan, merdeka pada tahun 15 Agustus 1947, kemerdekaan Pakistan diperoleh dari penjajahan Inggris yang menyerahkan kedaulatannya di India kepada dewan konstitusi, satu untuk India dan Pakistan, adapun presiden pertamanya adalah Ali Jinnah.
  2. Mesir, negara ini merdeka secara resmi dari penjajahan Inggris pada tahun 1922 tetapi pengaruh Inggris masih besar melalui Raja Faruk, kemudian setelah tergulingnya Raja Faruk Mesir merasa benar-benar sudah merdeka dibawah pemerintahan Jamal Abd al Naser pada tahun 1958.
  3. Irak, memperoleh kemerdekaan secara formal pada tahun 1932, tapi rakyatnya baru merasakan benar-benar merdeka pada tahun 1958.
  4. Syiria, Yordania, dan Lebanon. Negara-negara sekitar Irak ini memproklamirkan kemerdekaannya sekitar tahun 1946.[11]
  5. Negara-negara Afrika, Libya merdeka sekitar tahun 1951, sudan dan Maroko pada tahun 1956, sedangkan al Jazair memperoleh kemerdekaan pada thun 1962. semuanya membebaskan diri dari penjajahan Perancis, perlu diingat dalam kurun waktu hampir bersamaan ada Negara yang juga memperoleh kemerdekaan, yaitu Yaman Utara, dan Yaman Selatan, serta Emirat Arab.[12]
  6. Negara-negara Asia Tenggara, Malaysia pada tahun 1957 dan Brunei Darussalam pada tahun 1984 juga menyatakan kemerdekaannya dari Inggris.

BAB III

PERIODE MODERN: MASA PEMBAHARUAN ISLAM

Periode ini merupakan kebangkitan Zaman Kebangkitan Islam. Ekspedisi Napoleon di Mesir yang berakhir di tahun 1801, membuka mata dunia Islam, terutama Turki dan Mesir, akan kemunduran dan kelemahan umat Islam di samping kemajuan dan kekuatan Barat. Raja dan pemuka-pemuka Islam mulai berfikir dan mencari jalan untuk mengembalikan balance of power, yang telah pincang dan membahayakan Islam. Kontak Islam dengan Barat sekarang berlainan sekali dengan kontak Islam dengan Barat di periode klasik. Pada waktu itu Islam sedang menaik dan Barat sedang dalam kegelapan. Sekarang, sebaliknya sedang dalam kegelapan dan Barat sedang menaik. Kini Islam yang ingin belajar dari Barat.

Dengan demikian timbullah apa yang disebut pemikiran dan aliran pembaharuan atau modernisasi dalam Islam. Pemuka-pemuka Islam mengeluarkan pemikiran-pemikiran bagaimana caranya membuat umat Islam maju kembali sebagai di periode klasik.[13] Usaha-usaha ke arah itupun mulai dijalankan dalam kalangan umat Islam. Tetapi dalam pada itu, Barat juga bertambah maju.

1.Kerajaan dan Negara Islam Beserta Era Pembaharuannya

  1. Kerajaan Mughal India

Kerajaan Mughal di India merupakan salah satu kerajaan Islam terbesar di dunia yang tidak dapat dihilangkan dalam lintasan sejarah peradaban umat Islam. Pendiri kerajaan ini adalah Zahiruddin Muhammad, dikenal dengan Babur yang berarti singa.

Babur hanya dapat menikmati usaha merintis kerajaan Mughal selama lima tahun. Setelah wafat (1530 M), pemerintahan diteruskan oleh puteranya yang bernama Humayun. Tidak berbeda dengan ayahnya, ia juga menghiasi kepemimpinannya dengan peperangan.

Pergantian demi pergantian raja terus berlanjut, dari Sultan Akbar hingga Aurangzeb. Setelah wafatnya Aurangzeb, raja-raja kerajaan tercatat semakin melemah. Kerajaan Mughal tidak hanya sebagai simbol dan lambang belaka, bahkan raja hanya diberi gaji oleh kolonial Inggris yang telah datang untuk biaya hidup tinggal di istana.

Dengan fenomena ikut andilnya Negara Inggris, maka muncul dan menciptakan ide pembaharuan. Ide ini dicetuskan oleh Shah Waliyullah Dehalwi (abad ke-18) yang telah menyebar ke seluruh India. Salah satu muridnya, Shah Abdul Azizi, berusaha membersihkan ajaran-ajaran agama yang bukan dari Islam. Ia berprinsip daerah-daerah yang dikuasai selain Islam, harus segera direbut kembali. Dengan semangat tersebut, ia bersama para murid melakukan perlawanan terhadap hegeemoni kekuasaan colonial Inggris. Namun, akhirnya ia terbunuh dalam sebuah pertempuran di Balakot. [14]

Meski terbunuhnya tokoh di atas, tidak menciutkan nyali para tokoh lainnya. Maka muncul baru dari tokoh-tokoh Islam di India yang ingin berjuang untuk kemerdekaan India dari penjajah. Salah satunya adalah Sayyid Ahmad Khan. Ia mengajak umat Islam untuk belajar bahasa Inggris, dan melakukan politik kompromi dengan Inggris. Dalam berbagai tulisan, seminar dan pidato, Ahmad Khan menyampaikan misinya yaitu menginginkan agar umat Islam mendirikan Negara sendiri, jangan bercampur dengan umat Hindu. Karena umat Islam akan tersisih menjadi minoritas.

Pada 1885, orang India bergabung denganpartai politk all Indian National Congress, tujuannya adalah untuk mendapatkan kemerdekaan, baik kelompok Islam maupun non muslim dalam satu wadah. Namun, tokoh-tokoh muslim mulai berpikir kembali bahwa imat Islam di India harus memiliki Negara sendiri, maka terbentuklah Partai Liga Muslim pada tahun 1906 di Dhaka atas prakarsa Nawab Vikarul Mulk dan Sir Salimullah.

Usaha tersebut tidak sia-sia. Pada 15 Agustus 1947, mendapatkan tujuan yang dimaksud, yaitu memperoleh kemerdekaan dan mendirikan negara sendiri yang berbasis Islam.  Negara itu dinamai Pakistan, dengan presiden pertamanya Ali Jinnah.[15]

  1. Mesir

Mesir mulai zaman modern ketika terjadi persinggungan antara Barat (perancis) dan Mesir denan ekspedisi Napoleon  tahun 1798. Ketika Perancis angkat kaki dari Mesir pemerintahan diganti oleh Muhammad Ali Pasya sebagai gubernur Turki Usmani. Ia memulai memodernisir Mesir, terutama di bidang militer dan berkuasa hingga tahun 1848 yang kemudian digantikan oleh anaknya, Ibrahim Pasya.[16]

Tahun 1882 terjadi pemberontakan Urabi Pasya terhadap Inggris yang menguasai Mesir. Negeri lembah Nil itu baru merdeka dari Inggris tahun 1922. keturunan Muhammad Ali Pasya berkuasa di Mesir hingga tahun 1953, ketiak Mesir dipimpin oleh Raja Faruq. Kemudian digantikan oleh Muhammad Naguib dan Mesir berubah menjadi negara Republik. Ia menggalang persatuan dengan Syiria yang diberi nama Republik Persatuan Arab pada tahun 1958. Namun, persatuan itu tidak lama, hanya sampai September 1961.

3. Pemikiran Islam Modern

Berawal dari kegelisahan umat Islam pada saat itu, yaitu banyaknya muncul penyelewengan-penyelewengan ajaran Islam, baik di kalangan masyarakat biasa, maupun dalam tingkatan politik dan pendidikan. Maka diperlukan adanya proses modernisasi maupun pembaharuan baik di bidang politik, pendidikan dan akidah.

Selain itu, salah satu sebab perlunya perkembangan modern dalam Islam adalah karena dalam agama terdapat ajaran-ajaran absolute mutlak benar, kekal tidak berubah dan tidak bisa diubah. Ajaran-ajaran itu diyakini sebagai dogma dan sebagai akibatnya timbulllah sikap dogmatis agama. Sikap dogmatis membuat orang tertutup dan tak bisa menerima pendapat yang bertentangan dengan dogma-dogma yang dianutnya. Dogmatisme membuat orang bersikap tradisional, emosional dan tidak rasional.[17]

Pembaharuan dalam hal apapun, termasuk dalam konteks keagamaan (pemahaman terhadap ajaran agama) akan terus dan selalu terjadi sebab cara dan pola berpikir manusia serta kondisi social masyarakat selalu berubah seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan di segala bidang yang akhirnya membuahkan tekhnologi yang semakin canggih. Lain dari pada itu kemunduran dan stagnasi berpikir umat sebagai buah dari fanatisme serta adanya “pihak luar” yang ingin merekomendasi dan menguasai, mendorong sebagian pemikir untuk mengadakan pembaharuan.

Upaya pembaharuan dalam Islam mempunyai alur yang panjang khususnya sejak bersentuhan dengan dunia Barat, untuk memahami makna dan hakekat pembaharuan. Dan yang masih menjadi pertanyaan besar adalah mengapa umat Islam masih tertinggal dari dunia Barat (setelah dahulu mengalami masa keemasan).

Penjajahan oleh bangsa Barat terhadap bangsa-bangsa Islam semakin memperjelas ketinggalan dunia Islam akan segala hal. Bangsa yang pertama kali merasakan ketertinggalan itu adalah Turki Usmani. Disebabkan karena bangsa ini yang pertama dan yang utama menghadapi kekuatan Barat.

Pembaharuan yang dilakukan Turki Usmani diutamakan dalam pranata social, politik, dan militer. Kerja keras para penguasa dalam upaya memodernisasi kerajaan Turki Usmani membawa dampak yang baik bagi gerakan modern di Negara-negara Islam lainnya seperti Mesir.

Pada dasarnya kelemahan dunia Islam itu terletak pada bidang akidah yang sudah tercemari oleh berbagai khurafat dan bid’ah, juga kelemahan dan ketertinggalan dalam bidang sains dan tekhnologi. Kemudian kehadiran para tokoh modernis (pembaharu) itu pada umumnya untuk membangkitkan kesadaran umat Islam. Berikut tokoh dan pemikirannya yang ikut andil dalam mempebaharui kebangkitan Islam.

A. Pembaharuan dalam Bidang Akidah

1.Muhammad ibn Abdul Wahhab

Pemikiran Muhammad ibn Wahhab mempengaruhi dunia Islam di masa modern sejak abad kesembilan belas. Walaupun ia sendiri hidup di abad sebelumnya, tetapi pemikirannya mengilhami gerakan-gerakan pembaharuan Islam pada abad setelahnya. Bahkan sisa-sisanya masih terasa hingga kini.[18]

Muhammad ibn Abdul Wahab lahir di Uyainah, Nejd Arabia Tengah pada tahun 1115 – 1703 M. Ayahnya Abdul Wahhab adalah seorang hakim di kota kelahirannya. Di masa pemerintahan Abdullah ibn Muhammad ibn Muammar dan mengajar fiqh dan hadis di masjid kota tersebut. Kakeknya Sulaiman, adalah seorang mufti di Nejd. Ia mulai belajar agama dari Ayahnya sendiri dengan membaca dan menghafal al-Qur’an. Di samping belajar kitab-kitab agama aliran Hanbali, ia berkelana mencari ilmu ke Mekkah, Madinah dan Basra.

Sebutan Wahhabiyah adalah nama yang diberikan kepada kaum muwahhidun (kelompok pemurnian tauhid) oleh lawan-lawannya, karena pemimpinnya bernama Muhammad ibn Abdul Wahab.

Pemikiran keagamaan yang dibawakan olehnya dan menonjol difokuskan pada pemurnian tauhid, yakni meng-Esa-kan Allah yang tiada sekutu bagi-Nya. Namun, dengan berjalannya waktu, gerakan mereka berkembang menjadi gerakan politik. Meski demikian, ia tidak meninggalkan misi asalnya yaitu pemurnian Islam.

Menurutnya, pembagian tauhid dikategorikan menjadi tauhid ilahiyyah, rubbubiyah, asma, sifat dan tauhid af’al yang disebut juga tauhi ilm dan i’tiqad.[19]

Baginya, syirik adalah orang yang menyekutukan Allah dan tidak akan diampuni oleh Allah dosa yang disebabkan tersebut. Pembagian syirik menjadi dua, yaitu syirik akbar (syirik yang nyata) dan syirik asghar (syirik yang tidak tampak) seperti berbuat berlebihan terhadap mahluk yang tidak boleh seseorang beribadah kepadanya, bersumpah kepada selain Allah dan riya’

2. Muhammad Abduh

Muhammad Abduh lahir di Mesir pada tahun 1849 M, ayahnya bernama Abdul Hasan Khoirullah yang berasal dari Turki, dan ibunya seorang Arab yang silsilahnya sampai kepada suku Umar Bin Khatab. Abduh termasuk anak yang cerdas, meskipun ia bersal dari keluarga petani miskin di Mesir. Sejak kecil ia tekun belajar dan melanjutkan studinya di al Azhar.[20]

Sebagai rektor al-Azhar, ia memasukkan kurikulum filsafat dalam pendidikan di al-Azhar, upaya ini dilakukan untuk mengubah cara berpikir orang-orang al-Azhar. Akan tetapi usahanya ini mendapat tantangan keras dari para syekh al Azhar lainnya yang masih berpikiran kolot. Oleh karena itu, usaha pembaharuan yang dilakukan lewat pendidikan di al-Azhar tidak berhasil.

Meskipun begitu, ide-ide pembaharuan yang dibawa Abduh, memberikan dampak positif bagi perkembangan pemikiran dalam dunia Islam. Selain sektor pendidikan, proyek pembaharuan Abduh menurut professor sejarah Islam di University of Massachuussets adalah politik dan ranah social keluarga yaitu peran wanita[21]. Disamping tiu, Murodi dalam tulisannnya menambahkan analisisnya bahwa ide-ide pemikiran Abduh diantaranya adalah: pembukaan pintu ijtihad, penghargaan terhadap ‘akal’ (Rasionalitas), kekuasaan Negara harus dibatasi oleh konstitusi, memodernisasikan sistem pendidikan Islam di al Azhar.[22]

3. Muhammad Rasyid Ridho

Rasyid Ridho dilahirkan di al Qalamun, di pesisir laut Tengah, pada tanggal 23 September 1865 M. Pendidikan bermula di madrasah al Kitab al Qalamun, kemudian di madrasah ar Rasyidiah di Tropoli.

Selanjutnya beliau melanjutkan pendidikan tingginya di al Azhar 1898 M dan berguru pada Muhammad Abduh. Diantara pembaharuannya adalah: pembaharuan dalam bidang agama, social, ekonomi, memberantas khurafat dan bid’ah. Serta paham-paham yang dibawa tarekat.

Adapun ide-ide pembaharuannya adalah: menumbuhkan sikap aktif dan dinamis di kalangan umat, mengajak untuk meninggalkan sikap fatalisme (jabariyah), rasionalitas dalam penafsiran al Qur’an dan Hadis, penguasaan sains dan tekhnologi, pemberantasan khurafat dan bid’ah, serta pemerintahan yang bersistem khalifah.

B. Pembaharuan dalam Bidang Politik

1.Jamaluddin al-Afghani

Jamaluddin lahir di Afganisan tahun 1839 dan meninggal di Istanbul tahun 1897. Ia termasuk pembaharu yang berpengaruh di dunia Islam. Saat usia 25 tahun, ia menjadi pembantu Pangeran Dost Muhammad Khan di Afganistan, dan pada tahun 1864 menjadi penasehat Sir Ali Khan. Serta pernah diangkat sebagai Perdana Menteri oleh Muhammad A’zam Khan beberapa tahun kemudian.

Ketika menjadi Perdana Menteri, Inggris sudah ikut campur dalam urusan nergeri Afganistan, maka Jamaluddin termasuk salah satu orang yang menentangnya. Karena kalah melawan Inggris, maka ia lebih baik meninggalkan negerinya dan pergi menuju ke India. Sejak itulah, ia berpindah-pindah kewarganegaraan. Pernah ke Paris dan Turki. Perpindahan itu juga dalam rangka membangkitkan umat Islam.

Dalam pola pikirnya, ia berpendapat bahwa kemunduran umat Islam, salah satu sebabnya adalah meninggalkan ajaran-ajaran Islam yang sebenarnya. Ajaran qada’ dan qadar telah berubah menjadi ajaran fatalisme yang menyebabkan umat menjadi statis. Sebab-sebab lain adalah perpecahan di kalangan umat Islam sendiri, yaitu lemahnya persaudaraan antar umat Islam dan lain-lain. Untuk mengatasi semua itu, menurutnya umat Islam harus kembali kepada ajaran Islam yang benar, mensucikan hati, memuliakan ahlak, berkorban untuk kepentingan umat, pemerintahan otokratis harus diubah menjadi demokratis. Dan persatuan umat harus diwujudkan sehingga umat akan maju sesuai tuntutan zaman.

Selain itu, ia menegaskan bahwa solidaritas sesama muslim bukan karena ikatan etnik maupun rasial, tetapi karena ikatan agama. Muslim entah dari bangsa mana datangnya, walau pada mulanya kecil akan berkembang dan diterima oleh suku dan bangsa lain seagama selagi ia masih menegakkan hukum agama. Ide yang terahir inilah merupakan ide orisianal darinya, yang dikenal dengan Pan Islamisme, persaudaraan sesame umat Islam sedunia.[23]

2. Muhammad Ali Pasya

Muhammad Ali Pasya adalah orang pertama yang membuka jalan pembaharuan di Mesir, kemudian beberapa tahun di akui sebagai  the founder of modern egypte. Berasal dari Turki, kelahiran Yunani pada tahun 1765 dan wafat pada tahun 1849. Sejak kecil beliau telah bekerja keras untuk keperluan hidupnya, sehingga tidak mempunyai waktu untuk sekolah dengan demikian beliau tidak pandai baca tulis. Setelah dewasa Ali Pasya bekerja sebagai pemungut pajak dan karena rajin bekerja beliau disukai oleh gubernur yang akhirnya diangkat menjadi menantu.

Pada waktu penyerangan Napoleon ke Mesir, Sultan Turki mengirim bantuan tentara ke Mesir, di antara perwiranya adalah Muhammad Ali Pasya yang ikut melawan Napoleon pada tahun 1801[24], setelah itu diangkat menjadi colonel dan mulai saat itu Ali Pasya menjadi penguasa tunggal di Mesir. Akan tetapi ia keasikan dengan kekuasaannya dan bertindak diktator.

Akhirnya Muhammad Ali dan keturunannya menjadi raja di Mesir kurang lebih 1,5 abad lamanya. Akhir kekuasaanya pada tahun 1953. Jika diteliti Muhammad Ali Pasya tidak pandai baca tulis, tetapi beliau seorang yang cerdas dan merupakan sosok ambisius menjadi penguasa umat Islam. Keambisiusannya itu tampak dalam pembaharuan yang dilakukan terhadap kemajuan umat Islam, diantaranya: perkembangan politik dalam negeri maupun luar negeri, seperti membangun kekuatan militer, meningkatkan bidang pemerintahan, ekonomi dan pendidikan.[25]

C. Pembaharuan dalam Bidang Pendidikan

1.al Tahtawi

Nama aslinya adalah Rifa’ah Badhawi Rafi’ al Tahtawi, lahir pada tahun 1801 di Mesir Selatan, wafat tahun 1873 di Kairo. Seorang pembaharu yang mempunyai pengaruh besar pada abad ke-19 dan seorang yang sangat berpengaruh dalam usaha-uasaha gerakan pembaharuan yang dilakukan oleh Muhammad Ali Pasya. Al Tahtawi belajar di al Azhar Mesir, dan setelah kembali diangkat menjadi sebagai guru bahasa Perancis dan penerjemahan di sekolah kedokteran.[26]

Pada tahun 1836 didirikan sekolah penerjemah yang kemudian dikepalai oleh al Tahtawi. Beliau bukan seorang penganut sekuler, usahanya adalah memperbaiki tradisi, khususnya dalam bidang pendidikan, kewanitaan dan memperbaiki literature. Beliau menginginkan Mesir maju seperti dunia Barat, namun tetap dijiwai oleh agama dalam segala aspek.

Salah satu jalan untuk kesejahteraan menurutnya adalah, berpegang pada agama dan akhlak budi pekerti, untuk itu pendidikan merupakan sarana penting. Tujuan dari pendidikan menurutnya adalah membentuk manusia berkepribadian patriotic dengan istilah hubbul wathon yaitu mencintai tanah air. Perasaan patriotic itu akan menimbulkan rasa kebangsaan, persatuan, tunduk dan mematuhi undang-undang, serta bersedia mengorbankan jiwa dan harta untuk mempertahankan kemerdekaan.

Dalam hal agama dan peranan ulama, al Tahtawi menghendaki agar para ulama selalu mengikuti perkembangan dunia modern dan mempelajari berbagai ilmu pengetahuan modern. Ini mengandung arti bahwa pintu ijtihad tetap dibiarkan terbuka lebar. Ide-ide pembaharuan yang dilontarkan al Tahtawi: ajaran Islam tidak hanya monoton mengurusi Tuhan akan tetapi kehidupan social juga harus seimbang, kebiasaan dictator raja seharusnya diganti dengan musyawarah, syari’at harus sesuai dengan perkembangan modern, para ulama harus belajar filsafat dan ilmu pengetahuan agar syari’at sesuai dengan kehidupan modern, pendidikan harus bersifat social (termasuk tidak ada pembedaan bagi perempuan). Umat Islam harus dinamis.

BAB IV

PENUTUP

1.Kesimpulan

Wajah peradaban Islam era modern mempunyai beberapa kategori. Pertama kategori sebagai masa kemerdekaan negara Islam. Pada abad ke-18 dan 19, era modern diwarnai dengan kemerdekaan negara-negara Islam. Dalam tahun-tahun terakhir ini banyak negara muslim yang telah merdeka.  Bersamaan dengan itu muncul pula organisasi-organisasi dan partai-partai nasional yang mendasarkan bentuk-bentuk pemerintahan pada prinsip-prinsip syari’at Islam.

Kedua, masa pembaharuan Islam. Dalam kategori ini terdapat beberapa konstribusi yang masih exist bahkan dikembangkan. Berbagai bidang masih mewarnai pemikiran tokoh ini, diantaranya; bidang Akidah diprakarasai oleh mantan Muhammad ibn Abdul Wahhab disusul oleh mantan Rektor al-Azhar Mesir, Muhammad Abduh dan muridnya Muhammad Rasyid Ridho. Keduanya melakukan pembaharuan untuk menumbuhkan sikap aktif dan dinamis di kalangan umat, mengajak untuk meninggalkan sikap fatalisme (jabariyah), rasionalitas dalam penafsiran al Qur’an dan Hadis, penguasaan sains dan tekhnologi, pemberantasan khurafat dan bid’ah, serta pemerintahan yang bersistem khalifah.

Pembaharuan lainnya disusul dari berbagai macam bidang. Baik itu politik, pendidikan. Pembaharuan tersebut dipelopori oleh beberapa tokoh.. Semisal bidang politik dipelopori oleh Muhammad Ali Pasya. Dia diakui sebagai the founder of modern egypte. Pembaharuan yang dilakukan diantaranya; perkembangan politik dalam negeri maupun luar negeri.

Bidang Pendidikan, pelopornya al Tahtawi. Menurutnya, pendidikan merupakan sarana penting untuk meraih sejahtera. Selain itu, tujuan dari pendidikan adalah membentuk manusia berkepribadian patriotic dengan istilah hubbul wathon yaitu mencintai tanah air. Dalam hal agama dan peranan ulama, ia menghendaki agar para ulama selalu mengikuti perkembangan dunia modern dan mempelajari berbagai ilmu pengetahuan modern. Ini mengandung arti bahwa pintu ijtihad tetap dibiarkan terbuka lebar.

2.Saran-saran

Penyusun menyadari bahwa telaah ini belum cukup mampu megungkap secara detail dan komprehensif. Hal ini karena sejarah peradaban Islam modern tidak terlalu banyak diteliti orang, juga faktor keterbatasan akses penyusun terhadap tulisan-tulisan yang tersebar di berbagai media. Untuk itu kiranya perlu dilanjutkan dan dikembangkan lebih jauh studi-studi lain mengenai kajian sejarah peradaban Islam modern secara lebih utuh dan memadai.

Demikianlah kajian sejarah peradaban Islam modern dilakukan dalam rangka usaha mengkaji lebih mendalam seputar perkembangan sejarah Islam dan semoga memberikan kontribusi bagi pengembangan pemikiran Islam dan kemajuan Islamic Studies

DAFTAR PUSTAKA

  • Ahmad., Zainal Abidin, Sejarah Islam dan Umatnya Sampai Sekarang: Perkembangannya dari Zaman ke Zaman, Jakarta:  Bulan Bintang, 1979
  • Asmuni., Yusron, Pengantar Studi Pemikiran dan Gerakan Pembaharuan dalam Dunia Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1995
  • Azzam., Salim, Beberapa Pandangan Tentang Pembentukan Negara Islam, Bandung: Mizan, 1990
  • Bekker, Anton.,  dan Ahmad Charis Zubair, Metodologi Penelitian Filsafat, Yogyakarta: Kanisius, 1999
  • Hasan., Riaz, Islam dari Konservatisme sampai Fundamentalisme, Jakarta: Rajawali Press, 1985
  • Karim., M. Abdul, Sejarah Pemikiran dan Peradaban Islam, Yogyakarta: Pustaka Book Publisher, 2207
  • Moeleng., Lexi J, Metode Penelitian Kualitatif, Bandung: Remaja Rosdakarya, 1991
  • Mufrodi., Ali, Islam di Kawasan Kebudayaan Arab, Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997
  • Murodi, Sejarah Kebudayaan Islam, Semarang: Toha Putra, 1997
  • Nasution., Harun, Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya, Jakarta: UI Press, 1979
  • Noer., Deliar, Gerakan Modern Islam di Indonesia 1900-1942, Jakarta: LP3ES, 1996
  • Perkembangan Modern dalam Islam, pengantar: Harun Nasution Sabaruddin, Yayasan Obor Indonesia, 1985
  • Pioneeers of Islamic Reviva, edisi Indonesia; Para Perintis Zaman baru Islam, ter: Ilyas Hasan, Bandung: Mizan 1996
  • Surakhmad., Winarno, Pengantar Penelitian Ilmiah: Dasar dan Metode Teknik, Bandung: Tarsio, 1990
  • Yatim., Badri, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2003
  • [1] Anton Bekker dan Ahmad Charis Zubair, Metodologi Penelitian Filsafat (Yogyakarta: Kanisius, 1999), hlm.10
  • [2] Winarno Surakhmad, Pengantar Penelitian Ilmiah: Dasar dan Metode Teknik (Bandung: Tarsio, 1990), hlm. 182.
  • [3]Lexi J. Moeleng, Metode Penelitian Kualitatif (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1991), hlm. 263
  • [4]Winarno Surahmad, Pengantar …, hlm. 45
  • [5]Para Perintis Zaman baru Islam, ter: Ilyas Hasan (Bandung: Mizan 1996). Tulisan ini bentuk terjemahan. Naskah aslinya berjudul Pioneeers of Islamic Revival.
  • [6]Perkembangan Modern dalam Islam, pengantar: Harun Nasution Sabaruddin (Yayasan Obor Indonesia, 1985). Buku ini terbit atas bantuan Asia Foundation
  • [7]Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2003 dan Deliar Noer, Gerakan Modern Islam di Indonesia 1900-1942 (Jakarta: LP3ES, 1996)
  • [8] Salim Azzam, Beberapa Pandangan Tentang Pembentukan Negara Islam, (Bandung: Mizan, 1990) cet. II, hlm. 45
  • [9] Riaz Hasan, Islam dari Konservatisme sampai Fundamentalisme (Jakarta: Rajawali Press, 1985) hlm. 185
  • [10] Ibid.
  • [11] Zainal Abidin Ahmad, Sejarah Islam dan Umatnya Sampai Sekarang: Perkembangannya dari Zaman ke Zaman, (Jakarta:  Bulan Bintang, 1979) hlm. 188
  • [12] Ibid.
  • [13]Harun Nasution, Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya, (Jakarta: UI Press, 1979), hal. 88-89
  • [14]M. Abdul Karim, Sejarah Pemikiran dan Peradaban Islam, (Yogyakarta: Pustaka Book Publisher, 2207), hal.314-321
  • [15]Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam…, Hal. 188
  • [16]Ali Mufrodi, Islam di Kawasan Kebudayaan Arab,  (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997),  hal. 141-142
  • [17]Perkembangan Modern dalam Islam,pengantar Harun Nasution …,hlm. 1
  • [18]Ali Mufrodi, Islam di Kawasan Kebudayaan …,hal.151-155
  • [19]Untuk keterangan pengertian setiap pembagiannya, lihat Ali Mufrodi, Islam di Kawasan …, hal.153
  • [20] Murodi, Sejarah Kebudayaan Islam (Semarang: Toha Putra, 1997) hlm. 177-178
  • [21]Para Perintis Zaman Baru Islam, terj. Ilyas Hasan…. ,hlm. 50-68
  • [22]Murodi, Sejarah Kebudayaan…,hlm. 177-178
  • [23]Ali Mufrodi, Islam di Kawasan …, hal.155-159
  • [24] Yusron Asmuni, Pengantar Studi Pemikiran dan Gerakan Pembaharuan dalam Dunia Islam (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1995) hlm 69.
  • [25] Ibid, hlm. 71-72.
  • [26] Ibid, hlm. 74.

1 Komentar

1 Trackback / Pingback

  1. Makalah Aqidah Ilmu Kalam Yang Benar 2017

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*