Makalah Rab Kana Dan Saudaranya Bahasa Arab

Makalah Rab Kana
Makalah Rab Kana

Makalah Rab Kana Dan Saudaranya Bahasa Arab

Makalahkita – Makalah Rab Kana Dan Saudaranya Bahasa Arab yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL  ……………………………………………..  i

KATA PENGANTAR ……………………………………………..  ii

DAFTAR ISI  ……………………………………………..  iii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang              ……………………………………………..  1

1.2.  Rumusan Masalah         ……………………………………………..  1         

1.3.  Tujuan                           ……………………………………………..  1

1.4.  Ruang Lingkup             ……………………………………………..  2

BAB II TINJAUAN TEORI                       ……………………………………………..  3

BAB II PEMBAHASAN

3.1. Pengertian Kana dan saudara-saudaranya       ………………………4

3.2. Lafazh-lafazh saudara Kana                             ………………………8

3.3.  Khobar Kana dalam peletakannya                     ………………………9

BAB IV PENUTUP                         

1.1. Kesimpulan                  …………………………………………….  12

1.2. Saran                            ……………………………………………..  13

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Selama ini kita mengetahui bagaimana cara kana dan saudara-saudaranya merofa’kan pada mubtada’ sebagai issimnya dan kepada Khabar yakni menashabkannya. Untuk itu dengan adanya penulisan makalah yang berjudul Kana dan Saudara-sauradanya ini, setidaknya kita dapat mengetahui dan memahami tentang bagaimana cara Kana dan saudara-saudaranya merofa’kan pada mubtada’dan kepada Khabar yakni menashabkannya.

1.2. Perumusan Masalah

  1. Apa yang dimaksud dangen kana dan saudara-saudaranya ?
  2. Lafazh-lafazh mana sajakah yang termasuk lafazh-lafazh saudara kana ?
  3. Bagaimana Khobar Kana dalam peletakannya ?

1.3  Tujuan

  1. Tujuan Umum

Makalah ini kami buat bertujuan untuk menambah ilmu pengetahuan kami terutama tentang Kana dan saudara-saudaranya.

2. Tujuan Khusus

Pembuatan makalah ini bertujuan untuk melengkapi tugas Bahasa Arab II dan menambah nilai.

1.4 Ruang Lingkup

Pembahasan makalah ini hanya kami batasi tentang Kana dan saudara-saudaranya.

BAB II

TINJAUAN TEORI

1.Latar Belakang

Kana dan saudara-saudaranya merupakan suatu fi’il, dimana ketika ia masuk pada jumlah ismiyyah akan menyebabkan marfunya mubtada dan disebut sebagai isim kaana, serta manshubnya khobar yang dinamakan khobar kaana. Kaana mempunyai 3 arti yang berbeda-beda, sesuai dengan konteks yang diinginkan, yakni bisa berarti terus menerus (istimror), bisa berarti menjadi, bisa berarti madhi (dulu)
            Diantara saudara-saudara kaana yang mempunyai amal yang sama dengan kaana adalah  sebagai fungsi waktu,  sebagai fungsi untuk meniadakan, sebagai fungsi perubahan, sebagai fungsi terus menerus, Ssbagai fungsi jeda waktu.

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Pengertian Kana dan Saudara-Saudaranya

Kana dan saudara-saudaranya merupakan suatu fi’il, dimana ketika ia masuk pada jumlah ismiyyah akan menyebabkan marfunya mubtada dan disebut sebagai isim kaana, serta manshubnya khobar yang dinamakan khobar kaana.

Contoh :

مُحَمَّدٌ غَنِيٌّ 

(muhammadun goniyyun)=Muhammad itu kaya

Jumlah di atas merupakan jumlah ismiyyah yang tersusun dari mubtada dan khobar. Ketika kemasukan kaana dan saudara-saudaranya pada jumlah tersebut maka menjadi

كَانَ مُحَمَّدٌ غَنِيّاً 

(kaana muhammadun goniyyan)=dahulu Muhammad itu kaya

Dari hal ini, I’rob dari kalimat مُحَمَّدٌ adalah marfu’ dengan tanda dhommah, karena isim mufrod, sebagai isim kaana.

Kaana mempunyai 3 arti yang berbeda-beda, sesuai dengan konteks yang diinginkan, yakni

1. Bisa berarti terus menerus (istimror)

Contoh :

وَ كَانَ اللهُ غَفُورًا رَحِيْمًا (wa kaanallahu gofuurorrohiimaa)

Artinya : Allah senantiasa dzat yang maha pengampun lagi maha pengasih

2. Bisa berarti menjadi

Contoh :

كَانَ وَجْهُهُ مُسْوَدَّةً (kaana wajhuhu muswaddatan)

Artinya wajahnya (para orang musyrik) menjadi suram

3. Bisa berarti madhi (dulu)

Contoh :

كَانَ عَلِيٌّ مُجْتَهِدًا (kaana aliyyun mujtahidan)

Artinya : Ali dahulunya adalah seorang mujtahid.

Diantara saudara-saudara kaana yang mempunyai amal yang sama dengan kaana adalah

1. Sebagai fungsi waktu

– أَصْبَحَ (ashbaha)=waktu subuh

– أَضْحَى (adhha)=waktu dhuha

– ضَلَّ (dholla)=waktu siang

– أَمْسَى (amsa)=waktu sore

– بَاتَ (baata)=waktu malam

Contoh :

بَاتَ الْوَلَدُ نَائِمًا 

(baata alwaladu naaiman)=Anak itu tidur di malam hari

الْوَلَدُ marfu’ dengan dhommah, isim mufrod sebagai isim بَاتَ

2. Sebagai fungsi untuk meniadakan

– لَيْسَ (laisa)=bukan/tidak

Contoh :

لَيْسَ النَّجَاحُ سَهْلاً 

(laisa annajaahu sahlan)=Kesuksesan itu tidaklah mudah

النَّجَاحُ marfu’ dengan dhommah, isim mufrod sebagai isim لَيْسَ

3. Sebagai fungsi perubahan

– صَارَ (shooro)=menjadi

Contoh :

صَارَ مُحَمَّدٌ شَابًّا 

(shooro muhammadun syaabban)=Muhammad telah menjadi seorang pemuda

مُحَمَّدٌ marfu dengan dhommah, isim mufrod sebagai isim صَارَ

4. Sebagai fungsi terus menerus

– مَابَرِِحَ(maabariha)=senantiasa

– مَانْفَكَّ(manfakka)=senantiasa

– مَافَتِئَ(maafati`a)=senantiasa

– مَازَالَ(maazaala)=senantiasa

Contoh :

مَازَالَ الْسَارِقُ مُكَدِّرًا 

(maazaala assaariqu mukaddiron)=Pencuri itu senantiasa membuat resah

الْسَارِقُ marfu’ dengan dhommah, isim mufrod sebagai isim مَازَالَ

  1. Sebagai fungsi jeda waktu

– مَادَامَ (maadama)=selama

Contoh :

لاَ تَخْرُجْ مَادَامَ الْيَوْمُ مُمْطِرًا

(laa takhruj maadama alyaumu mumthiron)=Jangan keluar selama hari masih hujan

الْيَوْمُ marfu’ dengan dhommah, isim mufrod sebagai isim مَادَامَ

Catatan

1. Ketentuan isim kaana atau saudara-saudaranya dan khobar kaana atau saudara-saudaranya sebagaimana ketentuan pada mubtada dan khobar .

2. Jika isim kaana dan saudara-saudaranya berupa isim muannats, maka kaana dan saudara-saudaranya juga berbentuk muannats. Hal ini karena kaana dan saudara-saudaranya merupakan fi’il.

Contoh :

كَانَتْ عَائِشَةُ صَالِحَةً 

(kaanat ‘aisyatu sholihatan)= aisyah adalah wanita yang sholehah

Pengalaman kana dan saudara-saudaranya adalah sebagai berikut  :

تَرْفَعُ كَانَ الْمُبْتَدَا اسْمَاً وَالْخَبَرْ تَنْصِبُهُ كَكَانَ سَيِّدَاً عُمَرْ

Kaana merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya, dan kepada Khabar yakni menashabkannya, demikian ini seperti contoh: Kaana sayyidan ‘Umaru )*

3.2 LAFAZH-LAFAZH SAUDARA KANA

كَكَانَ ظَلَّ بَاتَ أَضْحَى أَصْبَحا أَمْسَى وَصَارَ لَيْسَ زَالَ بَرِحَا

Adalah seperti Kaana (merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya dan menashobkan khobarnya) yaitu lafazh: Zholla (menjadi di siang hari), Baata (menjadi di malam hari), Adh-ha (menjadi diwaktu dhuha), Amsaa (menjadi diwaktu sore), Shooro (menjadi), Laisa (tidak). Zaala (senantiasa), Bariha (senantiasa)

فَتىء وَانْفَكَّ وَهذِي الأَرْبَعَهْ لِشِبْهِ نَفْي أوْ لِنَفْي مُتْبَعَهْ

Fati-a (senantiasa) Infakka (senantiasa). Adapun yang empat ini (Zaala Bariha Fati-a Infakka) harus diikutkan pada nafi atau serupa nafi

وَمِثْلُ كَانَ دَامَ مَسْبُوْقَاً بِمَا كَأَعْطِ مَا دُمْتَ مُصِيْبَاً دِرْهَمَاً

Dan semisal Kaana (merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya dan menashobkan khobar sebagai khobarnya) yaitu lafazh: Daama yg didahului dengan Maa mashdariyyah-zharfiyyah, seperti contoh: A’thi..! maa dumtu mushiiban dirhaman (berikan ia uang selama kamu punya)

وَغَيْرُ مَاضٍ مِثْلَهُ قَدْ عَمِلاَ إِنْ كَانَ غَيْرُ الْمَاضِ مِنْهُ اسْتُعْمِلاَ

Selain bentuk fi’il madhi (kaana dan sdr-nya) jelas beramal semisal fi’il madhinya, apabila selain bentuk fi’il madhinya dipergunakan.

3.3 KHOBAR KANA DALAM PELETAKANNYA

وَفِي جَمِيْعهَا تَوَسُّطَ الْخَبَرْ أَجِزْ وَكُلٌّ سَبْقَهُ دَامَ حَظَرْ

Perbolehkanlah..! menengahi khobar (antara amil dan isimnya) pada semua kanaa dan saudara-saudaranya. Dan setiap mereka (nuhat/arabiy) melarang mendahulukannya khobar pada Daama.

كَذَاكَ سَبْقُ خَبَرٍ مَا الْنَّافِيَهْ فَجِيء بِهَا مَتْلُوَّةً لاَ تَالِيَهْ

Demikian juga dilarang mendahukan khobar pada maa nafi, maka jadikanlah ia (maa nafi) sebagai yang di-ikuti bukannya yang mengikuti

وَمَنْعُ سَبْقِ خَبَرٍ لَيْسَ اصْطُفِي وَذُو تَمَامٍ مَا بِرَفْعٍ يَكْتَفِي

Pelarangan mendahulukan khobar pada “Laisa” adalah hukum yang dipilih. Saudara-saudara Kaana yang Tam, yaitu setiap yang cukup dengan marfu’nya saja (isimnya).

Fi’il Naqish dan fi’il Tam   :

وَمَا سِوَاهُ نَاقِصٌ وَالْنَّقْصُ في فَتِىءَ لَيْسَ زَالَ دَائِمَاً قُفِي

Dan saudara kaana selain yg Tam, disebut Naqish. Sedangkan Naqish untuk lafazh “Fati-a”, “Laisa” dan “Zaala” selamanya diikuti/ditetapkan sebagai Naqish

Perihal ma’mul Khobar didahulukan :

وَلاَ يَلِي العَامِلَ مَعْمُولَ الخَبَرْ إِلَّا إِذَا ظَرْفاً أَتَى أَوْ حَرْفَ جَرّ

Ma’mulnya khobar tidak boleh mengiringi amil … kecuali bilamana ma’mul tsb berupa zhorof atau jar-majrur

وَمُضْمَرَ الْشانِ اسْمَاً انْوِ إنْ وَقَع مُوْهِمُ مَا اسْتَبَانَ أَنَّهُ امْتَنَعْ

mengiralah dhomir syaen sebagai isimnya kaana dan saudaranya, apabila terdapat anggapan benar dari kalam arab yang nyata-nyata dilarang (ma’mul khobar mengiringi kaana cs, pada bait sebelumnya).

Kana zaidah :

وَقَدْ تُزَادُ كَانَ فِي حَشْوٍ كَمَا كَانَ أَصَحَّ عِلْمَ مَنْ تَقَدَّمَا

terkadang kaana ditambahi (hanya zaidah) diantara dua kalimah (yg mutalazim) contoh: MAA KAANA ASHOHHA ILMA MAN TAQODDAMAA “alangkah shahnya ilmunya orang-orang terdahulu.

 Kana dibuang :

وَيَحْذِفُوْنَهَا وَيُبْقُوْنَ الْخَبَر وَبَعْدَ إِنْ وَلَوْ كَثِيْرَاً ذَا اشْتَهَرْ

Mereka (ulama nuhat, orang arab) membuang kaana (berikut isimnya) dan menyisakan khobarnya. Demikian ini sering terjadi dan banyak, ketika kaana berada setelah “in syarthiyah” atau “lau syarthiyah”.

MAA menggantikan Kana :

وَبَعْدَ أَنْ تَعْوِيْضُ مَا عَنْهَا ارْتُكِبْ كَمِثْلِ أَمَّا أَنْتَ بَرًّا فَاقْتَرِبْ

Sesudah huruf “AN masdariyah” menggantikannya Maa dari Kaana diberlakukan, semisal contoh: AMMA ANTA BARRAN FAQTARIB “jadilah dirimu orang baik kemudian mendekatlah (pd-Nya) “

Pembuangan KAf pada Lafazh YAKUN :

وَمِنْ مُضَارِعٍ لِكَانَ مُنْجَزِمْ تُحُذَفُ نُوْنٌ وَهْوَ حَذْفٌ مَا الْتُزِمْ

Dari fi’il mudhari’nya kaana yg dijazmkan (YAKUN) huruf Nun-nya dibuang, pembuangan ini tidaklah musti (boleh).

BAB IV

PENUTUP

1.Kesimpulan

Dari penjelasan pada pembahasan, dapat disimpulkan bahwa :

  1. Kana dan saudara-saudaranya merupakan suatu fi’il, dimana ketika ia masuk pada jumlah ismiyyah akan menyebabkan marfunya mubtada dan disebut sebagai isim kaana, serta manshubnya khobar yang dinamakan khobar kaana.
  2. Kaana mempunyai 3 arti yang berbeda-beda, sesuai dengan konteks yang diinginkan, yakni :

1. Bisa berarti terus menerus (istimror)

2. Bisa berarti menjadi

3. Bisa berarti madhi (dulu)

3. Diantara saudara-saudara kaana yang mempunyai amal yang sama dengan kaana adalah :

1. Sebagai fungsi waktu
2. Sebagai fungsi untuk meniadakan
3. Sebagai fungsi perubahan
4. Sebagai fungsi terus menerus
5. Sebagai fungsi jeda waktu

  1. Pengamalan Kana dan saudara-saudaranya yaitu Kaana merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya, dan kepada Khabar yakni menashabkannya, demikian ini seperti contoh: Kaana sayyidan ‘Umaru (adalah seorang tuan siapa Umar).
  2. Lafazh-lafazh saudara kana Adalah seperti Kaana (merofa’kan pada Mubtada’ sebagai isimnya dan menashobkan khobarnya) yaitu lafazh: Zholla (menjadi di siang hari), Baata (menjadi di malam hari), Adh-ha (menjadi diwaktu dhuha), Amsaa (menjadi diwaktu sore), Shooro (menjadi), Laisa (tidak). Zaala (senantiasa), Bariha (senantiasa).

2. Saran

Kami sangat menyadari dalam pembuatan makalah ini masih sangat banyak terdapat kekurangandan kesalahan. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca sehingga makalah yang akan datang akan lebih baik lagi. Kami harap makalah ini bisa bermanfaat bagi kita semua serta menambah pengetahuan kita.

DAFTAR PUSTAKA

  •  Tahlib, Muhammad (1997) Pengajaran Basaha Arab. Bandung: Gema Risalah Press Bdg.

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. Makalah Karakteristik Hurup Bahasa Arab Yang Benar
  2. Makalah Dirayah Dan Riwayah Ulumul Hadist Yang Benar
  3. Makalah Kedudukan Dan Fungsi Hadist Yang Benar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*