Makalah Syarat Syarat Hadist Shahih Menurut Ulumul Hadist

Makalah Syarat Syarat Hadist Shahih
Makalah Syarat Syarat Hadist Shahih

Makalah Syarat Syarat Hadist Shahih Menurut Ulumul Hadist

Makalahkita – Makalah Syarat Syarat Hadist Shahih Menurut Ulumul Hadist yang saya bagikan ini sebagai bahan informasi referensi dalam pembuatan makalah yang benar. Merunut pada ulasan contoh makalah, saya berharap ini menjadi referensi kawan-kawan pelajar dalam memenuhi tugas makalah siswa dan tugas makalah mahasiswa. Seperti yang saya alami ketika mengenyam bangku pendidikan di beri tugas untuk membuat makalah, namun saya agak kesulitan karena waktu dulu saya cari referensi hanya dari buku dan itu pun terbatas. Berikut Contoh Makalah yang saya sajikan untuk semua:

Sebelumnya, untuk Ukuran Margin, Font, dan Spasi Makalah Yang Benar adalah Sebagai Berikut:

  1. Margin : Top 4, Left 4, Botton 3 dan Right 3 ( cm)
  2. Font : Times New Roman Ukuran 12
  3. Kertas : Size A4
  4. Spasi : 1.5

Makalahkita.com sebagai bahan referensi kebutuhan karya tulis makalah pendidikan, ekonomi, islam, filsafat, agama, bahasa indonesia, biologi, hukum, kesehatan, kewarganegaraan, kewirausahaan, olahraga, sains, sejarah dan tips makalah.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………….. i

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………….. ii

BAB I PENDAHULUAN…………………………………………………………………… 1

1.1    Latar Belakang………………………………………………………………………….. 1

1.2    Rumusan Masalah……………………………………………………………………… 1

1.3    Tujuan Penulisan……………………………………………………………………….. 1

BAB II PEMBAHASAN……………………………………………………………………. 2

2.1     Pengertian Hadist Shahih…………………………………………………………… 2

2.2     Syarat-Syarat Hadist Shahih………………………………………………………. 3

2.2.1   Kebersambungan sanad……………………………………………………….. 3

2.2.2   Perawinya bersifat adil………………………………………………………… 3

2.2.3   Perawinya bersifat dhabit…………………………………………………….. 4

2.2.4   Terhindar dari Syadz…………………………………………………………… 6

2.2.5   Terhindar dari ‘illat……………………………………………………………… 7

BAB III PENUTUP…………………………………………………………………………… 8

3.1     Kesimpulan………………………………………………………………………………. 8

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam proses penerimaan hadist, para ahli hadist mensyaratkan beberapa ketentuan, selain kelayakan perawi (sisi sanad) disyaratkan juga keabsahan matan (teks) hadist. Hadist yang sampai kepada kita, keshahihannya tidak hanya ditentukan oleh perawinya namun ditentukan pula oleh kualitas teksnya.

Dari aspek kualitas ini, hadist dapat diklasifikasikan menjadi hadist maqbul dan hadist mardud.Hadist maqbul adalah hadist yang dapat diterima sebagai hujjah atau dalil serta dapat dijadikan sebagai landasan hukum.Adapun hadist mardud (tertolak) adalah hadist yang tidak dapat dijadikan sebagai hujjah ataupun dalil.Hadist maqbul ada 2 jenis yakni, Hadist Shahih dan Hadist Hasan.

1.2 Rumusan Masalah

  1. Apa pengertian hadits shahih?
  2. Apa syarat-syarat hadits shahih?

1.3 Tujuan Penulisan

  1. Untuk mengetahui pengertian hadits shahih.
  2. Untuk mengetahui syarat-syarat hadits shahih.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Hadits Shahih

Hadits shahih adalah sebuah hadits yang sanadnya bersambung, yang diriwayatkan oleh rawi yang adil dan yang dhabit dari rawi yang lain(juga) adil dan dhabit sampai akhir sanad, dan hadits itu tidak janggal serta tidak mengandung cacat (illat). Menurut H. Zeid B. Smeer, Lc, MA dalam bukunya “Pengantar Studi Hadist Praktis”, hadist shahih adalah hadist yang memiliki kriteria hadist maqbul, yang bersambung sanadnya, diriwayatkan oleh orang yang bersifat ‘udul memiliki hafalan yang kuat, tidak terdapat kejanggalan dalam matannya dan tidak pula terdapat cacat.Hadits shahih terbagi menjadi dua;

a) Shohih lidzatihi

Shohih lidzatihi adalah sebuah hadits yang mencakup semua syarat hadits shahih dan tingkatanrawi berada pada tingkatan pertama. Sehingga apabila sebuah hadits telah ditelaah dan telah memenuhi syarat di atas, akan tetapi tingkatan perawi hadits berada pada tingkatan kedua maka hadits tersebut dinamakan hadits Hasan.

b) Shohih lighoirihi

Hadits ini dinamakan lighoirihi karena keshahihan hadits disebabkan oleh sesuatu yang lain. Dalam artian hadits yang tidak sampai pada pemenuhan syarat-syarat yang paling tinggi.Yakni dhabit seorang rawi tidak pada tingkatan pertama.Hadits jenis ini merupakan hadits hasan yang mempunyai beberapa penguat. Artinya kekurangan yang dimiliki oleh hadits ini dapat ditutupi dengan adanya bantuan hadits, dengan teks yang sama, yang diriwayatkan melalui jalur lain.

2.2 Syarat – Syarat Hadits Shahih

2.2.1 Kebersambungan Sanad

Sanad adalah rangkaian mata rantaipara rawi yang meriwayatkan hadits dari yang satu kepada yang lainnya hingga sampai kepada sumbernya.Jadi Ittisal al-Sanad atau persambungan sanad atau sanad bersambung yaitu tiap-tiap periwayat dalam sanad hadits menerima riwayat hadits dari periwayat terdekat sebelumnya; keadaan itu berlangsung demikian sampai akhir sanad dari hadits itu.Jadi, seluruh rangkaian periwayat dalam sanad, mulai dari periwayat yang disandari oleh al-Mukharrij (penghimpun riwayat hadits dalam karya tulisnya) sampai kepada periwayat tingkat sahabat yang menerima hadits yang bersangkutan dari Nabi bersambung dalam periwayatan.

Untuk mengetahui bersambung (musnad) atau tidak bersambungnya suatu sanad, biasanya ulama hadits menempuh tata-kerja penelitian sebagai berikut:

a) Mencatat semua nama periwayat dalam sanad yang diteliti.

b) Mempelajari sejarah hidup masing-masing periwayat.

c) Meneliti kata-kata yang menghubungkan antara periwayat dengan periwayat yang terdekat dalam sanad, yakni apakah kata-kata yang terpakai berupa haddasany, akhbarana, ‘an, anna, atau kata-kata lainnya yang ditelah dijelaskan dalam pembahasan tentang tahammul wa ada ‘al-hadits.

2.2.2  Perawinya bersifat adil

Adil secara etimologi berarti pertengahan, lurus, condong kepada kebenaran.Banyak perbedaan pendapat antara ulama, memperhatikan pendapat ulama yang telah dipaparkan agaknya dapat dipahami bahwa seseorang dikatakan adil atau bersifat ‘adalah jika pada dirinya terkumpul kriteria muslim, baligh, berakal, memelihara muru’ah, tidak berbuat bid’ah, tidak berbuat maksiat dan dapat dipercaya beritanya.

Dengan kata lain, dapat dinyatakan bahwa yang dimaksud dengan adil adalahtransformasi hadist bahwa periwayat tersebut harus beragama Islam, mukallaf, melaksanakan ketentuan agama dan memelihara citra dirinya (muru’ah). Dengan kata lain, keadilan periwayat ini terkait erat dengan kualitas pribadinya. Sekalipun ulama mempunyai maksud yang sama dalam mendefinisikan tentang sifat adil ini, tetapi mereka berbeda dalam redaksi dan kriterianya.

Ada beberapa cara menetapkan keadilan periwayat hadist yang disebutkan oleh ulama, yakni berdasarkan:

a) pertama, popularitas keutamaan periwayat tersebut di kalangan ulama hadist

b) kedua, penilaian dari para kritikus periwayat hadist

c) ketiga, penerapan kaedah al-jarh wa al-ta’dil. Cara ini ditempuh bila para kritikus periwayat hadist tidak sepakat tentang kualitas pribadi periwayat tertentu.

2.2.3   Perawinya bersifat dhabit

Dhabit menurut lughat adalah “orang yang mengetahui dengan baik apa yang diriwayatkan, selalu berhati-hati, menjaga dengan sungguh-sungguh kitabnya apabila ia meriwayatkan dari kitabnya dan mengetahui mana yang bisa membiaskan makna suatu riwayat dari maksudnya apabila ia meriwayatkan dengan ma’na”.  Makna dhabit yaitu yang kokoh, kuat, yang ketat, yang hafal dengan sempurna.

Dhabit menurut istilah adalah, perhatian yang penuh seorang perawi terhadap apa-apa yang didengarnya ketika ia menerima sebuah riwayat serta memahami apa yang didengarnya itu hingga ia menyampaikanya kepada orang lain. Adapun ragam kedhabitan periwayat:

a) Dabt Sudur

Sudur( صدور  ) yaitu bentuk jamak dari kata Sadrun   ( صدر) yang berarti dada, permulaan dari tiap- tiap sesuatu. Menurut penulis adalah mampu menghapal dengan baik.Menurut para ulama hadits yang dimaksud mempunyai daya hafal dan ingatan yang kuat serta daya faham yang tinggi, sejak dari menerima sampai kepada yang menyampaikannya kepada orang dan ingatannya sanggup dikeluarkan kapan dan di mana saja yang dikehendaki.

b) Dabt  Kitab

Seseorang yang dhabit / cermat memelihara catatan atau buku yang ia terima. Atau dengan kata lain mengungkapkan apa yang ditulisnya  dengan baik dan benar. yakni memelihara kitabnya dengan baik dari apapun yang dapat mengurangi kualitas sebuah kitab, baik sebatas sisipan atu sebagiannya.

c) Tamm Dabt

Berdasarkan literatur yang penul’is baca, Istilah di atas mengandung arti kesempurnaan hafalan yang diperuntukkan bagi para perawi yaitu :

a) hafal dengan sempurna hadist yang diterimanya,

b) mampu menyampaikan dengan baik hadist yang dihafalnya itu kepada orang lain,

c) faham dengan baik hadist yang dihafalnya itu baik secara dhabit shudur dan dhabit kitab.

Jadi Tamm Dabt adalah keterpaduan antara dabt shudur dengan dhabbt kitab sehingga menjadi sempurna.

Apabila pada seorang periwayat terkumpul dua sifat (adil dan dhabit), maka ia adalah hujjah dan haditsnya harus di amalkan (Shahih). Dalam hal ini periwayat disebut Tsiqah karena bersifat jujur dan kuat hafalan yang mampu menyampaikan hadits dengan lancar seperti ia mendengarnya. Jika perawi cacat factor ketsiqahannya, maka haditsnya dinilai cacat sesuai tingkat kecacatannya.

2.2.4   Terhindar dari Syadz

Secara bahasa syadz merupakan bentuk isim fa’il dari syadz yang maknanya adalah sendiri dan kata syadz (fa’il) maknanya adalah yang menyendiri dari kebanyakan. Secara istilah pengertian syadz menurut Ibnu Hajar adalah: “Hadits yang diriwayatkan oleh perawi terpercaya yang bertentangan dengan perawi yang lebih terpercaya, bisa karena lebih kuat hafalannya, lebih banyak jumlahnya atau karena sebab-sebab lain,”.

Macam-macam syadz:

a) Syadz Dalam Sanad

Contohnya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi, an-Nasa’i dan Ibnu Majah dari jalur ibnu ‘Uyainah dari Amr bin Dinar dari Ausajah dari Ibnu Abbas, “Sesungguhnya ada seorang laki-laki yang meninggal di masa Rasulullah dan ia tidak meninggalkan ahli waris kecuali bekas budaknya yang ia merdekakan. Maka Rasulullah memberikan semua harta warisannya kepada bekas budaknya.”Hammad bin Yazid menyelesihi Ibnu Uyainah, karena ia meriwayatkan hadits tersebut dari Amr bin Dinar dari Ausajah tanpa menyebutkan Ibnu Abbas.

Masing-masing dari Ibnu Uyainah, Ibnu Juraij dan Hammad bin Yazid adalah para perawi yang terpercaya. Namun Hammad bin Yazid menyelisihi Ibnu Uyainah dan Ibnu Juraij, karena meriwayatkan hadits di atas secara mursal (tanpa menyebutkan sahabat: Ibnu Abbas). Sedangkan keduanya merewayatkannya secara bersambung dengan menyebut perawi sahabat.Oleh karena keduanya lebih banyak jumlahnya, maka hadits yang diriwayatkan Ibnu Juraij dan Ibnu Uyainah dinamakan hadits mahfuzh. Sedangkan hadits Hammad bin Yazid dinamakan hadits Syadz.

b) Syadz Pada Matan

Contohnya adalah sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dan At Tirmidzi, dari hadits Abdul Wahid bin Ziyad, dari Al A’masyi, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah secara marfu’: “Jika salah seorang di antara kalian selesai shalat sunnah fajar, maka hendaklah ia berbaring di atas sebelah badannya yang kanan.” Imam Baihaqi berkata, “Abdul Wahid menyelisihi banyak perawi dalam hadits ini.Kerena mereka meriwayatkan haidts tersebut dari perbuatan Rasullullah bukan dari sabda beliau.Berarti Abdul Wahid menyendiri dengan lafazh tersebut dari para perawi yang terpercaya dari teman-teman Al-A’masyi. Maka hadits yang diriwayatkan dari jalur Abdul Wahid (ia adalah perawi yang terpercaya) adalah hadits syadz. Sedangkan yang diriwayatkan dari para perawi terpercaya yang lain dinamakan hadits mahfuzh.”

2.2.5   Terhindar dari ‘illat

Kata ‘illat secara lughawi berati sakit.Adapula yang mengartikan sebab dan kesibukan.Adapun dalam terminology ilmu hadist, ‘illat didefinisikan sebagai sebuah hadist yang didalamnya terdapat sebab-sebab tersembunyi, yang dapat merusak keshahihan hadist yang secara lahir tampak shahih.

‘Illat disini adalah cacat yang menyelinap pada sanad hadist, sehingga kecacatan tersebut pada umumnya berbentuk:

a) Pertama, sanad yang tampak bersambung (muttashil) dan sampai kepada Nabi (marfu’) ternyata muttashil tetapi hanya sampai kepada sahabat (mawquf).

b) Kedua, sanad yang tampak muttashil dan marfu’ ternyata muttashil tetapi hanya riwayat sahabat dari sahabat lain (mursal).

c) Ketiga, terjadi percampuran dengan hadist lain.

d) Keempat, kemungkinan terjadi kesalahan penyebutan perawi yang memiliki kesamaan nama, padahal kualitas pribadi dan kapasitas intelektualnya (tsiqah) tidak sama.

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Hadits shahih lebih sempurna dari pada hadits hasan, karena hadits shahih para perwinya adil,sanadnya bersambung sampai Rosulullah,sempurna hafalannya, kuat ingatannya, tidak janggal dan tidak ada cacat. Sedangkan hadits hasan, bedanya sedikit dengan shahih yaitu: lemah hafalannya tapi yang lain sama.

Meskipun hadits hasan kedudukannya dibawah hadits shahih tapi para ulama’ berhujjah bahwa hadits hasan boleh dijadikan sebagai sandaran hukum islam, dalam moral dan aqidah.

DAFTAR PUSTAKA

  • Al-khotib, DR. Muhammad Ajaj. Ushul al-Hadits : Pokok-pokok Ilmu Hadits. (Gaya Media Pratama: Jakarta). 2001.
  • An-Nadwi, H. Fadlil Sa’id. Ilmu Mustholah Hadits. (Al-Hidayah:Surabaya).1420 H.
  • Ahmad, Drs. H. Muhammad-Drs. H.Mudzakir. Ulumul Hadits.(Pustaka Setia :Bandung). 2004.
  • Zeed B Semeer, H, Lc, MA, 2008, Ulumul Hadis Pengantar Studi Hadis Praktis, Malang : UIN-Malang Press hal.31
  • Umi Sumbulah, Hj, Dr, M.Ag, 2010, Kajian Kritis Ilmu Hadis, Malang : UIN-Maliki Press
  • Ali Mustofa Ya’kub, 1991, Imam bukhari dan Metodologi Kritik dalam Ilmu Hadis, Jakarta: Pustaka Firdaus, cet II
  • Ibn al-Shalah, 1981, ‘Ulum al-Hadits, Beirut: Maktabah al-‘Ilmiyyah
  • Ibn Madzur, Lisan al-‘Arab (Mesir: Dar al-Mishriyah, t.th.), jus XIII
  • Syuhudi Ismail, 1992, Metodologi Penelitian Hadis, Jakarta: Bulan Bintang
  • Abu Louis Ma;luf, 1986,  Al-Munjid fi al-Lughah wa al-A’lam Beirut: Dar al-Masyriq cet ke-24

1 Trackback / Pingback

  1. Makalah Reksadana Yang Benar Lengkap 2017

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*